Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pembahasan Laporan Keuangan

Apa itu Laporan Keuangan?

Laporan keuangan adalah catatan tertulis yang menyampaikan kegiatan bisnis dan kinerja keuangan suatu perusahaan. Laporan keuangan sering diaudit oleh lembaga pemerintah, akuntan, perusahaan, dll. untuk memastikan keakuratan dan untuk tujuan pajak, pembiayaan, atau investasi. Laporan keuangan meliputi:

  • Neraca
  • Laporan laba rugi
  • Laporan arus kas.

KUNCI PENTING

  • Laporan keuangan adalah catatan tertulis yang menyampaikan kegiatan bisnis dan kinerja keuangan suatu perusahaan.
  • Neraca memberikan gambaran umum tentang aset, liabilitas, dan ekuitas pemegang saham sebagai gambaran waktu.
  • Laporan laba rugi terutama berfokus pada pendapatan dan pengeluaran perusahaan selama periode tertentu. Setelah pengeluaran dikurangi dari pendapatan, laporan menghasilkan angka laba perusahaan yang disebut laba bersih.
  • Laporan arus kas (LAK) mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan uang tunai untuk membayar kewajiban utangnya, mendanai biaya operasinya, dan mendanai investasi.

 

Menggunakan Informasi Laporan Keuangan

Investor dan analis keuangan mengandalkan data keuangan untuk menganalisis kinerja perusahaan dan membuat prediksi tentang arah masa depan dari harga saham perusahaan. Salah satu sumber terpenting dari data keuangan yang dapat diandalkan dan diaudit adalah laporan tahunan, yang berisi laporan keuangan perusahaan.

Laporan keuangan digunakan oleh investor, analis pasar, dan kreditor untuk mengevaluasi kesehatan keuangan dan potensi pendapatan perusahaan. Tiga laporan utama laporan keuangan adalah neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

 

Memahami Neraca

Neraca memberikan gambaran umum tentang aset, liabilitas, dan ekuitas pemegang saham perusahaan sebagai gambaran waktu. Tanggal di bagian atas neraca memberi tahu Anda kapan foto diambil, yang umumnya merupakan akhir tahun fiskal.

 

Rumus Neraca

Total neraca sudah akan dihitung, tetapi inilah cara Anda mengidentifikasinya.

  1. Temukan total aset pada neraca keuangan untuk periode tersebut.
  2. Jumlahkan semua liabilitas, yang seharusnya merupakan daftar terpisah di neraca keuangan. Ini mungkin tidak termasuk utang bersyarat.
  3. Temukan total ekuitas pemegang saham dan tambahkan jumlahnya ke total liabilitas.
  4. Total aset harus sama dengan total liabilitas dan total ekuitas.

 

Data Dari Neraca

Neraca mengidentifikasi bagaimana aset didanai, baik dengan liabilitas, seperti utang, atau ekuitas pemegang saham, seperti laba ditahan dan tambahan modal disetor. Aset terdaftar di neraca dalam urutan likuiditas.

Liabilitas tercantum dalam urutan pembayarannya. Liabilitas jangka pendek atau utang jangka pendek diharapkan akan dibayarkan dalam tahun tersebut, sementara liabilitas jangka panjang atau utang jangka panjang adalah utang yang harus dibayar dalam lebih dari satu tahun.

 

Item yang Termasuk  ke dalam Neraca

Di bawah ini adalah contoh barang yang tercantum di neraca.

Aset

  • Kas dan setara kas adalah aset likuid, yang mungkin termasuk Treasury Bill dan sertifikat deposito.
  • Piutang usaha adalah jumlah uang yang terhutang kepada perusahaan oleh pelanggannya untuk penjualan produk dan layanannya.
  • Inventaris

Liabilitas

  • Utang termasuk utang jangka panjang
  • Upah dibayarkan
  • Utang dividen

Ekuitas Pemegang Saham

  • Ekuitas pemegang saham adalah total aset perusahaan dikurangi total liabilitasnya. Ekuitas pemegang saham mewakili jumlah uang yang akan dikembalikan kepada pemegang saham jika semua aset dilikuidasi dan semua hutang perusahaan dilunasi.
  • Saldo laba adalah bagian dari ekuitas pemegang saham dan merupakan jumlah laba bersih yang tidak dibayarkan kepada pemegang saham sebagai dividen.

 

Contoh Neraca

Di bawah ini adalah sebagian dari neraca Exxon Mobil Corporation (XOM) per 30 September 2018.

  • Total aset adalah $ 354.628 (disorot dalam warna hijau).
  • Total liabilitas adalah $ 157.797 (area merah pertama yang disorot).
  • Total ekuitas adalah $ 196.831 (merah).
  • Total liabilitas dan ekuitas adalah $ 354.628, yang sama dengan total aset untuk periode tersebut.

 

Laporan Laba Rugi

Berbeda dengan neraca, laporan laba rugi mencakup rentang waktu, yaitu satu tahun untuk laporan keuangan tahunan dan seperempat tahun untuk laporan keuangan triwulanan. Laporan laba rugi memberikan ikhtisar pendapatan, beban, laba bersih dan laba per saham. Biasanya menyediakan dua hingga tiga tahun data untuk perbandingan.

 

Rumus dan Perhitungan Laporan Laba Rugi  

  1. Total semua pendapatan atau penjualan untuk periode tersebut.
  2. Totalkan semua pengeluaran dan biaya pengoperasian bisnis.
  3. Kurangi total pengeluaran dari pendapatan untuk mencapai laba bersih atau laba untuk periode tersebut.

 

Data dari Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi adalah salah satu dari tiga laporan keuangan penting yang digunakan untuk melaporkan kinerja keuangan perusahaan selama periode akuntansi tertentu. Juga dikenal sebagai laporan pendapatan dan pengeluaran, laporan laba rugi terutama berfokus pada pendapatan dan pengeluaran perusahaan selama periode tertentu.

Setelah pengeluaran dikurangi dari pendapatan, laporan menghasilkan angka laba perusahaan yang disebut laba bersih.

 

Jenis-jenis Pendapatan

Pendapatan operasional adalah pendapatan yang diperoleh dengan menjual produk atau layanan perusahaan. Pendapatan operasi untuk produsen mobil akan direalisasikan melalui produksi dan penjualan mobil. Pendapatan operasi dihasilkan dari kegiatan bisnis inti perusahaan.

Pendapatan non-operasional adalah pendapatan yang diperoleh dari kegiatan bisnis non-inti. Pendapatan ini berada di luar fungsi utama bisnis. Beberapa contoh pendapatan non-operasional meliputi:

  • Bunga diperoleh dari uang tunai di bank
  • Pendapatan sewa dari properti
  • Pendapatan dari kemitraan strategis seperti penerimaan pembayaran royalti
  • Pendapatan dari tampilan iklan yang terletak di properti perusahaan

Pendapatan lain adalah pendapatan yang diperoleh dari kegiatan lain. Pendapatan lain dapat mencakup keuntungan dari penjualan aset jangka panjang seperti tanah, kendaraan, atau anak perusahaan.

 

Jenis-jenis Pengeluaran

Pengeluaran primer dikeluarkan selama proses mendapatkan pendapatan dari aktivitas utama bisnis. Pengeluaran termasuk biaya pokok penjualan; penjualan, pengeluaran umum dan administrasi; depresiasi atau amortisasi; dan penelitian dan pengembangan. Pengeluaran umum termasuk upah karyawan, komisi penjualan, dan utilitas seperti listrik dan transportasi.

Pengeluaran yang terkait dengan kegiatan sekunder termasuk bunga yang dibayar atas pinjaman atau hutang. Kerugian dari penjualan suatu aset juga dicatat sebagai beban.

Tujuan utama dari laporan laba rugi adalah untuk menyampaikan rincian profitabilitas dan hasil keuangan dari kegiatan bisnis. Namun, ini bisa sangat efektif dalam menunjukkan apakah penjualan atau pendapatan meningkat jika dibandingkan selama beberapa periode. Investor juga dapat melihat seberapa baik manajemen perusahaan mengendalikan pengeluaran untuk menentukan apakah upaya perusahaan dalam mengurangi biaya penjualan dapat meningkatkan laba seiring waktu.

 

Contoh Laporan Laba Rugi

Berikut adalah sebagian dari laporan laba rugi Exxon Mobil Corporation (XOM) pada 30 September 2018.

  • Total pendapatan adalah $ 76.605 untuk periode tersebut.
  • Total biaya adalah $ 67.525.
  • Penghasilan atau laba bersih adalah $ 6.240.

 

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas (LAK) mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan uang tunai untuk membayar kewajiban utangnya, mendanai biaya operasinya, dan mendanai investasi. Laporan arus kas melengkapi neraca dan laporan laba rugi.

 

Data Dari Laporan Arus Kas

LAK memungkinkan investor untuk memahami bagaimana operasi perusahaan berjalan, dari mana uangnya berasal, dan bagaimana uang dibelanjakan. LAK juga memberikan wawasan tentang apakah suatu perusahaan memiliki dasar keuangan yang kuat.

Tidak ada rumus, pada hakikatnya, untuk menghitung laporan arus kas, tetapi sebaliknya, itu berisi tiga bagian yang melaporkan arus kas untuk berbagai kegiatan yang perusahaan telah menggunakan kasnya. Ketiga komponen LAK tercantum di bawah ini.

 

Kegiatan Operasional

Kegiatan operasional pada LAK termasuk sumber dan penggunaan uang tunai dari menjalankan bisnis dan menjual produk atau layanannya. Kas dari operasi termasuk setiap perubahan yang dilakukan dalam bentuk tunai, piutang, depresiasi, inventaris, dan hutang dagang. Transaksi-transaksi ini juga termasuk upah, pembayaran pajak penghasilan, pembayaran bunga, sewa, dan penerimaan kas dari penjualan suatu produk atau layanan.

 

Aktivitas Investasi

Aktivitas investasi termasuk sumber dan penggunaan uang tunai dari investasi perusahaan ke masa depan jangka panjang perusahaan. Pembelian atau penjualan aset, pinjaman yang dilakukan kepada vendor atau diterima dari pelanggan atau pembayaran apa pun yang terkait dengan merger atau akuisisi termasuk dalam kategori ini.

Juga, pembelian aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan (APD) termasuk dalam bagian ini. Singkatnya, perubahan dalam peralatan, aset, atau investasi berhubungan dengan uang tunai dari investasi.

 

Aktivitas Pendanaan

Uang tunai dari kegiatan pendanaan termasuk sumber uang tunai dari investor atau bank, serta penggunaan uang tunai yang dibayarkan kepada pemegang saham. Kegiatan pendanaan meliputi penerbitan utang, penerbitan ekuitas, pembelian kembali saham, pinjaman, pembayaran dividen, dan pembayaran utang.

Laporan arus kas merekonsiliasi laporan laba rugi dengan neraca dalam tiga kegiatan bisnis utama

 

Contoh Laporan Arus Kas

Di bawah ini adalah sebagian dari laporan arus kas Exxon Mobil Corporation (XOM) per 30 September 2018. Kita bisa melihat tiga area dari laporan arus kas dan hasilnya.

  • Kegiatan operasional menghasilkan arus kas positif $ 27.407 untuk periode tersebut.
  • Aktivitas investasi menghasilkan arus kas negatif atau arus kas keluar – $ 10.862 untuk periode tersebut. Penambahan aset tetap merupakan mayoritas arus kas keluar, yang berarti perusahaan berinvestasi pada aset tetap baru.
  • Aktivitas pendanaan menghasilkan arus kas negatif atau arus kas keluar – $ 13.945 untuk periode tersebut. Pengurangan utang jangka pendek dan dividen yang dibayarkan merupakan mayoritas arus kas keluar.

 

Keterbatasan Laporan Keuangan

Meskipun laporan keuangan memberikan banyak informasi tentang perusahaan, mereka memiliki keterbatasan. Laporan ini terbuka untuk interpretasi, dan sebagai akibatnya, investor sering menarik kesimpulan yang sangat berbeda tentang kinerja keuangan perusahaan.

Sebagai contoh, beberapa investor mungkin menginginkan pembelian kembali saham sementara investor lain mungkin lebih suka melihat bahwa uang diinvestasikan dalam aset jangka panjang. Tingkat utang perusahaan mungkin baik untuk satu investor sedangkan yang lain mungkin memiliki kekhawatiran tentang tingkat utang untuk perusahaan. Saat menganalisis laporan keuangan, penting untuk membandingkan beberapa periode untuk menentukan apakah ada tren dan membandingkan hasil perusahaan dengan perusahaan sejenis di industri yang sama.

 

Sumber: https://www.investopedia.com/terms/f/financial-statements.asp

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda