Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Memahami Hedge Fund

Apa itu Hedge Fund?

Hedge fund adalah investasi alternatif menggunakan pooled fund yang memakai strategi berbeda untuk mendapatkan active return, atau alpha, untuk investor mereka. Hedge fund dapat dikelola secara agresif atau memanfaatkan derivatif dan leverage di pasar domestik dan internasional dengan tujuan menghasilkan high return (baik dalam arti absolut atau lebih dari benchmark pasar tertentu). Penting untuk dicatat bahwa hedge fund umumnya hanya dapat diakses oleh investor yang terakreditasi karena mereka memerlukan peraturan SEC yang lebih sedikit daripada fund lainnya. Salah satu aspek yang membedakan industri hedge fund adalah kenyataan bahwa hedge fund menghadapi regulasi yang lebih sedikit dibandingkan reksadana dan sarana investasi lainnya.

 

Memahami Hedge Funds

Setiap hedge fund dibangun untuk memanfaatkan peluang pasar tertentu yang dapat diidentifikasi. Hedge fund menggunakan strategi investasi yang berbeda dan dengan demikian sering diklasifikasikan menurut gaya investasi. Ada keragaman substansial dalam atribut risiko dan investasi di antara gaya.

Secara hukum, hedge fund paling sering ditetapkan sebagai kemitraan terbatas investasi swasta yang terbuka untuk sejumlah kecil investor terakreditasi dan memerlukan investasi awal minimum yang besar. Investasi dalam hedge fund tidak likuid karena mereka sering mengharuskan investor untuk menyimpan uang mereka dalam fund selama setidaknya satu tahun, waktu yang dikenal sebagai periode lock-up. Penarikan juga hanya dapat terjadi pada interval tertentu seperti triwulanan atau dua tahunan.

 

KUNCI PENTING

  • Hedge fund adalah sarana investasi alternatif yang menggunakan berbagai strategi untuk menghasilkan alpha untuk klien investor terakreditasi mereka.
  • Mereka lebih mahal dibandingkan dengan instrumen investasi konvensional karena mereka memiliki struktur biaya Dua Dan Dua Puluh, yang berarti mereka mengenakan biaya dua persen untuk manajemen aset dan mengambil 20% dari keuntungan keseluruhan sebagai biaya.
  • Mereka memiliki kurva pertumbuhan yang luar biasa dalam dua puluh tahun terakhir dan telah dikaitkan dengan beberapa kontroversi.

Baca juga: Apa yang Dimaksud dengan Hedge

 

Sejarah Hedge Fund

Mantan penulis dan sosiolog perusahaan Alfred Winslow Jones, A.W. Jones & Co. meluncurkan hedge fund pertama pada tahun 1949. Saat menulis artikel tentang tren investasi terkini untuk Fortune pada tahun 1948 Jones terinspirasi untuk mencoba mengelola uang. Dia mengumpulkan $100.000 (termasuk $40.000 dari kantongnya sendiri) dan berusaha untuk meminimalkan risiko dalam memegang posisi saham jangka panjang dengan melakukan short selling saham lainnya. Inovasi investasi ini sekarang disebut sebagai model ekuitas panjang/pendek klasik. Jones juga menggunakan leverage untuk meningkatkan keuntungan.

Pada tahun 1952, Jones mengubah struktur sarana investasinya, mengubahnya dari kemitraan umum menjadi kemitraan terbatas dan menambahkan biaya insentif 20% sebagai kompensasi untuk mitra pelaksana. Sebagai manajer uang pertama yang menggabungkan short selling, penggunaan leverage berbagi risiko melalui kemitraan dengan investor lain dan sistem kompensasi berdasarkan kinerja investasi, Jones mendapatkan tempatnya dalam sejarah investasi sebagai bapak hedge fund.

Hedge fund melanjutkan secara dramatis mengungguli sebagian besar reksa dana pada 1960-an dan mendapatkan popularitas lebih lanjut ketika artikel 1966 di Fortune menyoroti investasi tidak jelas yang mengungguli setiap reksa dana di pasar dengan angka dua digit dibandingkan tahun sebelumnya dan dengan dua digit tinggi selama lima tahun sebelumnya.

Namun, ketika tren hedge fund berevolusi, dalam upaya untuk memaksimalkan keuntungan, banyak fund berpaling dari strategi Jones, yang berfokus pada pengambilan saham ditambah dengan hedging dan lebih memilih untuk terlibat dalam strategi yang lebih berisiko berdasarkan leverage jangka panjang. Taktik ini menyebabkan kerugian besar pada 1969-70, diikuti oleh sejumlah penutupan hedge fund selama bear market 1973-74.

Industri ini relatif sunyi selama lebih dari dua dekade hingga artikel 1986 di Institutional Investor menggembar-gemborkan kinerja double-digit Tiger Fund milik Julian Robertson. Dengan hedge fund yang terbang tinggi sekali lagi menarik perhatian publik dengan kinerja luar biasa, investor berbondong-bondong ke industri yang sekarang menawarkan ribuan dana dan berbagai strategi eksotis yang terus meningkat, termasuk perdagangan mata uang dan derivatif seperti futures dan options.

Manajer uang kelas atas meninggalkan industri reksa dana tradisional berbondong-bondong pada awal 1990-an, mencari ketenaran dan kekayaan sebagai manajer hedge fund. Sayangnya, sejarah terulang kembali pada akhir 1990-an dan awal 2000-an ketika sejumlah hedge fund kelas atas, termasuk milik Robertson, gagal secara spektakuler. Sejak era itu, industri hedge fund telah tumbuh secara substansial. Saat ini industri hedge fund sangat besar—​total aset yang dikelola dalam industri ini bernilai lebih dari $3,2 triliun, menurut Laporan Hedge Fund Global Preqin 2018. Berdasarkan statistik dari perusahaan riset lindung nilai Barclays, jumlah total aset yang dikelola untuk hedge fund melonjak sebesar 2335% antara 1997 dan 2018.

Jumlah hedge fund yang beroperasi telah tumbuh juga. Ada sekitar 2.000 hedge fund pada tahun 2002. Estimasi bervariasi tentang jumlah hedge fund yang beroperasi hari ini. Jumlah ini telah melampaui 10.000 pada akhir 2015. Namun, kerugian dan kinerja yang rendah menyebabkan likuidasi. Pada akhir 2017, ada 9754 hedge fund menurut perusahaan riset, Hedge Fund Research.

 

Karakteristik Kunci

  • Mereka hanya terbuka untuk investor “terakreditasi” atau yang memenuhi syarat: Hedge fund hanya diperbolehkan untuk mengambil uang dari investor yang “memenuhi syarat”—individu dengan pendapatan tahunan yang melebihi $200.000 selama dua tahun terakhir atau kekayaan bersih melebihi $1 juta, tidak termasuk tempat tinggal utama. Dengan demikian, Komisi Sekuritas dan Bursa menganggap investor yang memenuhi syarat cukup cocok untuk menangani potensi risiko yang berasal dari mandat investasi yang lebih luas.
  • Mereka menawarkan keleluasaan investasi yang lebih luas daripada fund lain: Semesta investasi hedge fund hanya dibatasi oleh mandatnya. Hedge fund pada dasarnya dapat berinvestasi dalam apa saja—tanah, real estat, saham, derivatif, dan mata uang. Sebaliknya, reksa dana harus tetap berpegang pada saham atau obligasi dan biasanya long-only.
  • Mereka sering menggunakan leverage: Hedge fund akan sering menggunakan uang pinjaman untuk memperkuat keuntungan Seperti yang kita lihat selama krisis keuangan tahun 2008, leverage juga dapat menghapus hedge fund.
  • Struktur biaya: Alih-alih membebankan rasio pengeluaran saja, hedge fund menagih rasio pengeluaran dan biaya kinerja. Struktur biaya ini dikenal sebagai “Dua dan Dua Puluh”—biaya manajemen aset 2% dan kemudian potongan 20% dari setiap keuntungan yang dihasilkan.

Baca juga: Apa itu Leverage?

Ada karakteristik yang lebih spesifik yang mendefinisikan hedge fund, tetapi pada dasarnya, karena mereka adalah sarana investasi swasta yang hanya memungkinkan individu kaya untuk berinvestasi, hedge fund dapat melakukan apa yang mereka inginkan selama mereka mengungkapkan strategi di muka kepada investor. Keleluasaan yang luas ini mungkin terdengar sangat berisiko, dan kadang-kadang bisa. Beberapa ledakan keuangan paling spektakuler telah melibatkan hedge fund. Meski demikian, fleksibilitas ini diberikan untuk hedge fund telah menyebabkan beberapa manajer uang paling berbakat menghasilkan beberapa keuntungan jangka panjang yang luar biasa.

Penting untuk dicatat bahwa “hedging” atau lindung nilai sebenarnya adalah praktik upaya untuk mengurangi risiko, tetapi tujuan dari sebagian besar hedge fund adalah untuk memaksimalkan laba atas investasi. Nama ini sebagian besar historis, karena hedge fund pertama mencoba melakukan lindung nilai terhadap downside risk bear market dengan menyingkat pasar. (Reksa dana umumnya tidak masuk ke posisi short sebagai salah satu tujuan utama mereka). Saat ini, hedge fund menggunakan strategi yang berbeda, sehingga tidak akurat untuk mengatakan bahwa hedge fund hanya ” lindung nilai risiko.” Bahkan, karena pengelola hedge fund melakukan investasi spekulatif, dana ini dapat membawa risiko lebih besar daripada pasar secara keseluruhan.

 

Berikut adalah beberapa risiko hedge fund:

  • Strategi investasi terkonsentrasi membuat hedge fund berpotensi kerugian besar.
  • Hedge fund biasanya mengharuskan investor untuk mengunci uang selama periode tahun.
  • Penggunaan leverage, atau uang pinjaman, dapat mengubah apa yang seharusnya menjadi kerugian kecil menjadi kerugian yang signifikan.

 

Struktur Pembayaran Manajer Hedge Fund

Manajer hedge fund terkenal karena struktur pembayaran 2 dan 20 tipikal dimana manajer menerima 2% dari aset dan 20% dari keuntungan setiap tahun. 2% yang mendapat kritik, dan tidak sulit untuk melihat mengapa. Bahkan jika manajer hedge fund kehilangan uang, dia masih mendapatkan 2% dari aset. Sebagai contoh, seorang manajer yang mengawasi dana $1 miliar dapat mengantongi $20 juta per tahun sebagai kompensasi tanpa mengangkat jari.

Meski demikian, ada mekanisme yang dibuat untuk membantu melindungi mereka yang berinvestasi dalam hedge fund. Sering kali, batasan biaya seperti high-water marks digunakan untuk mencegah manajer portofolio dibayar pada return yang sama dua kali. Batas biaya juga mungkin berlaku untuk mencegah manajer mengambil risiko berlebih.

 

Cara Memilih Hedge Fund

Dengan begitu banyak hedge fund di jagat investasi, penting bagi investor tahu apa yang mereka cari untuk mempersingkat proses uji tuntas dan membuat keputusan yang tepat waktu dan tepat.

Ketika mencari hedge fund berkualitas tinggi, penting bagi investor untuk mengidentifikasi metrik yang penting bagi mereka dan hasil yang diperlukan untuk masing-masingnya. Pedoman ini dapat didasarkan pada nilai absolut, seperti return yang melebihi 20% per tahun selama lima tahun sebelumnya, atau mereka dapat bersifat relatif, seperti lima fund berkinerja tertinggi teratas dalam kategori tertentu.

 

Pedoman Kinerja Absolut Fund  

Pedoman pertama yang harus ditetapkan oleh investor ketika memilih fund adalah tingkat return tahunan. Katakanlah kita ingin mencari fund dengan return tahunan lima tahun yang melebihi return pada Indeks Obligasi Pemerintah Dunia (WGBI) Citigroup sebesar 1%. Filter ini akan mengeliminasi semua fund yang berkinerja lebih buruk dari indeks selama periode waktu yang lama, dan itu dapat disesuaikan berdasarkan kinerja indeks dari waktu ke waktu.

Pedoman ini juga akan mengungkapkan fund dengan return yang jauh lebih tinggi, seperti global macro fund, fund jangka panjang/pendek yang bias, dan beberapa lainnya. Tetapi jika ini bukan jenis fund yang dicari investor, maka mereka juga harus membuat pedoman untuk standar deviasi. Sekali lagi, kami akan menggunakan WGBI untuk menghitung standar deviasi untuk indeks selama lima tahun sebelumnya. Mari asumsikan kita menambahkan 1% untuk hasil ini, dan menetapkan nilai itu sebagai pedoman untuk standar deviasi. Fund dengan standar deviasi lebih besar dari pedoman juga dapat dieliminasi dari pertimbangan lebih lanjut.

Sayangnya, high return tidak selalu membantu mengidentifikasi fund yang menarik. Dalam beberapa kasus, hedge fund mungkin menggunakan strategi yang menguntungkan, yang mendorong kinerja menjadi lebih tinggi dari biasanya untuk kategorinya. Oleh karena itu, begitu fund tertentu telah diidentifikasi sebagai berkinerja tinggi, penting untuk mengidentifikasi strategi fund dan membandingkan pengembaliannya return-nya dengan fund lain dalam kategori yang sama. Untuk melakukan ini, seorang investor dapat membuat pedoman dengan terlebih dahulu menghasilkan analisis sejawat dari fund serupa. Misalnya, seseorang dapat menetapkan persentil ke-50 sebagai pedoman untuk menyaring fund.

Sekarang seorang investor memiliki dua pedoman yang harus dipenuhi semua fund untuk dipertimbangkan lebih lanjut. Namun, menerapkan dua pedoman ini masih menyisakan terlalu banyak fund untuk dievaluasi dalam waktu yang wajar. Pedoman tambahan perlu dibuat, tetapi pedoman tambahan tidak harus berlaku di seluruh fund yang tersisa. Misalnya, pedoman untuk merger arbitrage fund akan berbeda dari yang untuk market-neutral fund jangka panjang.

 

Pedoman Kinerja Relatif Fund

Untuk memfasilitasi pencarian investor terhadap fund berkualitas tinggi yang tidak hanya memenuhi return awal dan pedoman risiko, tetapi juga memenuhi pedoman khusus strategi, langkah selanjutnya adalah membuat seperangkat pedoman relatif. Metrik kinerja relatif harus selalu didasarkan pada kategori atau strategi tertentu. Sebagai contoh, tidak adil untuk membandingkan global macro fund dengan leverage, dengan equity fund yang market-neutral jangka panjang/pendek.

Untuk menetapkan pedoman untuk strategi tertentu, seorang investor dapat menggunakan paket perangkat lunak analitis (seperti Morningstar) untuk pertama-tama mengidentifikasi fund dengan menggunakan strategi yang serupa. Kemudian, analisis sejawat akan mengungkapkan banyak statistik, yang dipecah menjadi kuartil atau desil, untuk jagat tersebut.

Ambang batas untuk setiap pedoman dapat menjadi hasil untuk setiap metrik yang memenuhi atau melebihi persentil ke-50. Seorang investor dapat melonggarkan pedoman dengan menggunakan persentil ke-60 atau memperketat pedoman dengan menggunakan persentil ke-40. Menggunakan persentil ke-50 di semua metrik biasanya memfilter semua kecuali beberapa hedge fund untuk pertimbangan tambahan. Selain itu, menetapkan pedoman dengan cara ini memungkinkan fleksibilitas untuk menyesuaikan pedoman karena lingkungan ekonomi dapat memengaruhi absolute return untuk beberapa strategi.

 

Faktor-faktor yang digunakan oleh beberapa pendukung hedge fund meliputi:

  • Pengembalian tahunan lima tahun
  • Standar deviasi
  • Standar deviasi bergulir
  • Bulan untuk pemulihan/drawdown maksimum
  • Deviasi downside

 

Pedoman ini akan membantu mengeliminasi banyak fund di jagat raya dan mengidentifikasi sejumlah fund yang bisa diterapkan untuk analisis lebih lanjut.

 

Pedoman Pertimbangan Fund Lainnya

Seorang investor juga mungkin ingin mempertimbangkan pedoman lain yang dapat mengurangi jumlah fund untuk dianalisis atau untuk mengidentifikasi fund yang memenuhi kriteria tambahan yang mungkin relevan bagi investor. Beberapa contoh pedoman lain termasuk:

  • Fund Size/Firm Size: Pedoman untuk ukuran mungkin minimum atau maksimum tergantung pada preferensi investor. Sebagai contoh, investor institusional sering berinvestasi dalam jumlah besar sehingga fund atau perusahaan harus memiliki ukuran minimum untuk mengakomodasi investasi besar. Bagi investor lain, fund yang terlalu besar mungkin menghadapi tantangan di masa depan menggunakan strategi yang sama untuk menyamai keberhasilan di masa lalu. Hal tersebut mungkin menjadi kasus untuk hedge fund yang berinvestasi dalam ruang ekuitas small-cap.
  • Track Record: Jika seorang investor menginginkan fund memiliki track record minimum 24 atau 36 bulan, pedoman ini akan menghilangkan fund baru. Namun, kadang-kadang manajer fund akan pergi untuk memulai fund mereka sendiri dan meskipun fund tersebut baru, kinerja manajer dapat dilacak untuk periode waktu yang jauh lebih lama.
  • Investasi Minimum: Kriteria ini sangat penting untuk investor kecil karena banyak fund memiliki minimum yang dapat membuat sulit untuk melakukan diversifikasi dengan benar. Investasi minimum fund juga dapat memberikan indikasi jenis investor dalam fund tersebut. Minimum yang lebih besar dapat menunjukkan proporsi yang lebih tinggi dari investor institusi, sedangkan minimum yang rendah mungkin menunjukkan jumlah investor individu yang lebih besar.
  • Ketentuan Penukaran: Ketentuan-ketentuan ini memiliki implikasi untuk likuiditas dan menjadi sangat penting ketika portofolio keseluruhan sangat tidak likuid. Periode lock-up yang lebih lama lebih sulit untuk dimasukkan ke dalam portofolio, dan periode penukaran yang lebih dari sebulan dapat menghadirkan beberapa tantangan selama proses manajemen portofolio. Suatu pedoman dapat diterapkan untuk menghilangkan fund yang memiliki lockups ketika suatu portofolio sudah tidak likuid, sementara pedoman ini dapat dilonggarkan ketika suatu portofolio memiliki likuiditas yang memadai.

 

Perpajakan Profit Hedge Fund

Ketika hedge fund A.S. domestik mengembalikan keuntungan kepada investornya, uang tersebut dikenakan pajak capital gain. Tingkat keuntungan modal jangka pendek berlaku untuk laba atas investasi yang diadakan selama kurang dari satu tahun, dan itu sama dengan tarif pajak investor atas pendapatan biasa. Untuk investasi yang diadakan selama lebih dari satu tahun, tarifnya tidak lebih dari 15% untuk sebagian besar wajib pajak, tetapi dapat mencapai setinggi 20% dalam tanda kurung pajak yang tinggi. Pajak ini berlaku untuk investor AS dan asing.

Hedge fund offshore didirikan di luar Amerika Serikat, biasanya di negara dengan pajak rendah atau bebas pajak. Ia menerima investasi dari investor asing dan entitas bebas pajak A.S. Investor ini tidak dikenai kewajiban pajak A.S. atas laba yang didistribusikan.

 

Cara Hedge Funds Menghindari Pajak

Banyak hedge fund disusun untuk mengambil keuntungan dari bunga yang dibawa. Di bawah struktur ini, suatu fund diperlakukan sebagai kemitraan. Para pendiri dan pengelola fund adalah mitra umum, sedangkan investor adalah mitra terbatas. Para pendiri juga memiliki perusahaan manajemen yang menjalankan hedge fund. Para manajer mendapatkan biaya kinerja 20% dari bunga yang dibawa sebagai mitra umum dari fund tersebut.

Manajer hedge fund dikompensasi dengan bunga yang dibawa ini; penghasilan mereka dari fund dikenai pajak sebagai return investasi yang bertentangan dengan gaji atau kompensasi untuk layanan yang diberikan. Biaya insentif dikenakan pajak pada tingkat capital gain jangka panjang sebesar 20% sebagai lawan dari tarif pajak penghasilan biasa, di mana tingkat tertinggi adalah 39,6%. Ini merupakan penghematan pajak yang signifikan bagi manajer hedge fund.

Pengaturan bisnis ini memiliki kritik, yang mengatakan bahwa strukturnya adalah celah yang memungkinkan hedge fund untuk menghindari membayar pajak. Aturan bunga yang dibawanya belum dibatalkan meskipun beberapa upaya di Kongres. Itu menjadi isu hangat selama pemilihan primer 2016.

Banyak hedge fund terkemuka menggunakan bisnis reasuransi di Bermuda sebagai cara lain untuk mengurangi kewajiban pajak mereka. Bermuda tidak membebankan pajak penghasilan perusahaan, sehingga hedge fund mendirikan perusahaan reasuransi mereka sendiri di Bermuda. Hedge fund kemudian mengirim uang ke perusahaan reasuransi di Bermuda. Reasuransi ini, pada gilirannya, menginvestasikan dana itu kembali ke hedge fund. Setiap keuntungan dari hedge fund pergi ke reasuransi di Bermuda, di mana mereka tidak berutang pajak penghasilan perusahaan. Keuntungan dari investasi hedge fund tumbuh tanpa kewajiban pajak. Pajak hanya terhutang ketika investor menjual saham mereka di perusahaan reasuransi.

Bisnis di Bermuda harus berupa bisnis asuransi. Jenis bisnis lain apa pun kemungkinan akan dikenakan penalti dari Internal Revenue Service (IRS) A.S. untuk perusahaan investasi asing pasif. IRS mendefinisikan asuransi sebagai bisnis aktif. Untuk memenuhi syarat sebagai bisnis aktif, perusahaan reasuransi tidak dapat memiliki kumpulan modal yang jauh lebih besar dari apa yang dibutuhkan untuk mendukung asuransi yang dijualnya. Tidak jelas apa standar ini, karena belum ditentukan oleh IRS.

 

Kontroversi Hedge Fund

Sejumlah hedge fund telah terlibat dalam skandal insider trading dalam sejak 2008. Salah satu kasus insider trading yang paling terkenal melibatkan Galleon Group yang dikelola oleh Raj Rajaratnam.

Galleon Group mengelola lebih dari $7 miliar pada puncaknya sebelum dipaksa untuk menutup pada tahun 2009. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1997 oleh Raj Rajaratnam. Pada 2009, jaksa federal mendakwa Rajaratnam dengan beberapa tuduhan penipuan dan insider trading. Dia dinyatakan bersalah atas 14 dakwaan pada tahun 2011 dan mulai menjalani hukuman 11 tahun. Banyak karyawan Galleon Group juga dinyatakan bersalah dalam skandal tersebut.

Rajaratnam kedapatan mendapat informasi insider dari Rajat Gupta, anggota dewan Goldman Sachs. Sebelum berita tersebut dipublikasikan, Gupta diduga menyampaikan informasi bahwa Warren Buffett melakukan investasi di Goldman Sachs pada September 2008 di puncak krisis keuangan. Rajaratnam mampu membeli sejumlah besar saham Goldman Sachs dan menghasilkan keuntungan besar pada saham-saham tersebut dalam satu hari.

Rajaratnam juga dihukum atas tuduhan insider trading lainnya. Sepanjang masa jabatannya sebagai manajer fund, ia mengolah sekelompok orang dalam industri untuk mendapatkan akses ke informasi material.

 

Regulasi untuk Hedge Fund

Hedge fund sangat besar dan kuat sehingga SEC mulai memperhatikan dengan lebih seksama, terutama karena pelanggaran seperti insider trading dan penipuan tampaknya lebih sering terjadi. Namun, tindakan baru-baru ini telah melonggarkan cara hedge fund dapat memasarkan sarana mereka kepada investor.

Pada bulan Maret 2012, Jumpstart Our Business Startups Act (JOBS Act) ditandatangani menjadi undang-undang. Premis dasar dari JOBS Act adalah untuk mendorong pendanaan usaha kecil di AS dengan mengurangi peraturan sekuritas. UU JOBS juga berdampak besar pada hedge fund: Pada bulan September 2013, larangan iklan hedge fund dicabut. Dalam pemungutan suara 4 banding 1, SEC menyetujui usul untuk mengizinkan hedge fund dan perusahaan lain yang membuat penawaran pribadi untuk beriklan kepada siapa pun yang mereka inginkan, tetapi mereka masih dapat hanya menerima investasi dari investor terakreditasi. Hedge fund seringkali merupakan pemasok utama modal untuk startup dan usaha kecil karena keleluasaan investasinya yang luas. Memberi hedge fund peluang untuk meminta modal pada dasarnya akan membantu pertumbuhan usaha kecil dengan meningkatkan kumpulan modal investasi yang tersedia.

Iklan hedge fund mencakup penawaran produk investasi fund kepada investor terakreditasi atau perantara keuangan melalui media cetak, televisi dan internet. Hedge fund yang ingin mengumpulkan (beriklan ke) investor harus mengajukan “Formulir D” dengan SEC setidaknya 15 hari sebelum mulai beriklan. Karena iklan hedge fund sangat dilarang sebelum dicabutnya larangan ini, SEC sangat tertarik dengan bagaimana iklan digunakan oleh penerbit swasta, sehingga telah membuat perubahan pada pengajuan Formulir D. Fund yang mengajukan permohonan publik juga perlu mengajukan Formulir D yang diamandemen dalam waktu 30 hari sejak penghentian penawaran. Kegagalan untuk mengikuti aturan ini kemungkinan akan mengakibatkan larangan membuat sekuritas tambahan selama satu tahun atau lebih.

 

Pasca-2008: Mengejar S&P

Sejak krisis 2008, dunia hedge fund telah memasuki periode “less-than-stellar return”. Banyak fund yang sebelumnya menikmati return dua digit selama tahun rata-rata telah melihat keuntungan mereka berkurang secara signifikan. Dalam banyak kasus, fund gagal untuk mencocokkan return S&P 500. Bagi investor yang mempertimbangkan di mana menempatkan uang mereka, ini menjadi keputusan yang semakin mudah: mengapa menderita biaya tinggi dan investasi awal, risiko tambahan, dan pembatasan penarikan dari hedge fund jika investasi yang lebih aman, lebih sederhana seperti reksa dana dapat menghasilkan return yang sama atau, dalam beberapa kasus, bahkan lebih kuat?

Ada banyak alasan mengapa hedge fund mengalami kesulitan dalam beberapa tahun terakhir. Alasan-alasan ini menyebabkan tantangan dari ketegangan geopolitik di seluruh dunia menjadi ketergantungan yang berlebihan di antara banyak fund di sektor-sektor tertentu, termasuk teknologi, dan kenaikan suku bunga oleh The Fed. Banyak manajer fund terkemuka telah membuat taruhan buruk yang dipublikasikan secara luas yang tidak hanya merugikan mereka secara keuangan tetapi juga dalam hal reputasi mereka sebagai pemimpin fund yang cerdas juga.

David Einhorn adalah contoh dari pendekatan ini. Perusahaan Einhorn, Greenlight Capital, bertaruh melawan Allied Capital sejak awal dan Lehman Brothers selama krisis keuangan. Taruhan kelas atas itu berhasil dan membuat Einhorn mendapatkan reputasi sebagai investor yang cerdik.

Namun, perusahaan tersebut membukukan kerugian 34 persen, tahun terburuk yang pernah ada, pada tahun 2018 di belakang short melawan Amazon, yang baru-baru ini menjadi perusahaan triliun dolar kedua setelah Apple, dan kepemilikan di General Motors, yang membukukan harga yang kurang dari bintang 2018.

Khususnya, ukuran keseluruhan industri hedge fund (dalam hal aset yang dikelola) belum menurun secara signifikan selama periode ini dan terus tumbuh. Ada peluncuran hedge fund baru sepanjang waktu, bahkan beberapa dari 10 tahun terakhir telah melihat rekor jumlah penutupan hedge fund.

Di tengah tekanan yang tumbuh, beberapa hedge fund mengevaluasi kembali aspek organisasi mereka, termasuk struktur biaya “Dua dan Dua Puluh”. Menurut data dari Hedge Fund Research, kuartal terakhir 2016 melihat biaya manajemen rata-rata turun menjadi 1,48%, sedangkan biaya insentif rata-rata turun menjadi 17,4%. Dalam hal ini, rata-rata hedge fund masih jauh lebih mahal daripada, katakanlah, indeks atau reksa dana, tetapi fakta bahwa struktur biaya berubah rata-rata adalah penting.

 

Hedge Fund Besar

Pada pertengahan 2018, penyedia data HFM Absolute Return membuat daftar peringkat hedge fund berdasarkan total AUM. Daftar hedge fund teratas termasuk beberapa perusahaan yang memegang lebih banyak di AUM di area lain selain hedge fund arm. Meskipun demikian, faktor peringkat hanya dalam operasi hedge fund di setiap perusahaan.

Elliott Management Corporation milik Paul Singer memegang $35 miliar di AUM pada saat survei. Didirikan pada tahun 1977, fund tersebut kadang-kadang digambarkan sebagai “vulture fund,” karena sekitar sepertiga dari asetnya difokuskan pada sekuritas tertekan, termasuk utang untuk negara-negara yang bangkrut. Bagaimanapun, strategi ini telah terbukti berhasil selama beberapa dekade.

Didirikan pada tahun 2001 oleh David Siegel dan John Overdeck, Two Sigma Investments di New York berada di urutan teratas dalam daftar hedge fund oleh AUM, dengan lebih dari $37 miliar aset yang dikelola. Perusahaan itu dirancang untuk tidak bergantung pada strategi investasi tunggal, yang memungkinkannya menjadi fleksibel seiring dengan perubahan di pasar.

Salah satu hedge fund yang paling populer di dunia adalah Teknologi Renaissance James H. Simon. Fund tersebut, dengan $57 miliar dalam AUM, diluncurkan pada tahun 1982, tetapi telah merevolusi strateginya bersama dengan perubahan teknologi dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang, Renaissance dikenal untuk perdagangan sistematis berdasarkan pada model komputer dan algoritma kuantitatif. Berkat pendekatan ini, Renaissance telah mampu memberikan investor dengan hasil yang kuat secara konsisten, bahkan meskipun turbulensi baru-baru ini di ruang hedge fund lebih luas.

AQR Capital Investments adalah hedge fund terbesar kedua di dunia, mengawasi hanya di bawah $90 miliar pada AUM pada saat survei HFM. Berbasis di Greenwich, Connecticut, AQR dikenal untuk memanfaatkan strategi investasi tradisional dan alternatif.

Bridgewater Associates dari Ray Dalio tetap menjadi hedge fund terbesar di dunia, dengan di bawah $125 miliar pada AUM pada pertengahan 2018. Fund yang berbasis di Connecticut ini mempekerjakan sekitar 1.700 orang dan berfokus pada strategi investasi makro global. Bridgewater menghitung fondasi, sumbangan, dan bahkan pemerintah asing dan bank sentral di antara kliennya.

 

Sumber: investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda