Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apa yang Dimaksud dengan Junk Bond

Apa itu Junk Bond?

Junk Bond atau Obligasi Sampah adalah obligasi yang memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi daripada kebanyakan obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan dan pemerintah. Obligasi adalah utang atau janji untuk melakukan pembayaran bunga kepada investor dan pengembalian pokok investasi dengan imbalan membeli obligasi. Obligasi Sampah merupakan obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan yang sedang berjuang secara finansial dan memiliki risiko gagal bayar yang tinggi atau tidak melakukan pembayaran bunga atau membayar pokok kepada investor.

Obligasi Sampah juga disebut sebagai obligasi high-yield karena hasil yang lebih tinggi diperlukan untuk membantu mengimbangi risiko gagal bayar.

Baca juga: Pembahasan Joint Venture (JV) dalam Bisnis

 

KUNCI PENTING

  • Obligasi sampah adalah utang yang telah diberi peringkat kredit rendah oleh lembaga pemberi peringkat, tingkatnya berada di bawah peringkat investasi.
  • Akibatnya, obligasi ini lebih berisiko karena adanya kemungkinan emiten gagal bayar atau mengalami peristiwa kredit lebih tinggi.
  • Karena risiko yang lebih tinggi, investor dikompensasi dengan suku bunga yang lebih tinggi pula, itulah sebabnya obligasi sampah juga disebut obligasi high-yield.

 

Penjelasan Obligasi Sampah

Dari sudut pandang teknis, obligasi high-yield, atau “sampah” hampir sama dengan obligasi korporasi biasa karena keduanya merupakan surat utang yang dikeluarkan oleh perusahaan dengan janji untuk membayar bunga dan mengembalikan pokok pada saat jatuh tempo. Obligasi sampah berbeda karena kualitas kredit emiten yang lebih buruk.

Obligasi adalah instrumen utang pendapatan tetap yang diterbitkan korporasi dan pemerintah kepada investor untuk meningkatkan modal. Ketika investor membeli obligasi, mereka secara efektif meminjamkan uang kepada penerbit yang berjanji untuk membayar kembali uang tersebut pada tanggal tertentu yang disebut sebagai tanggal jatuh tempo. Pada saat jatuh tempo, investor dilunasi dengan jumlah pokok yang diinvestasikan. Sebagian besar obligasi membayar investor tingkat suku bunga tahunan selama masa obligasi, yang disebut coupon rate.

Sebagai contoh, suatu obligasi memiliki coupon rate tahunan sebesar 5%, artinya seorang investor yang membeli obligasi tersebut akan mendapatkan penghasilan 5% per tahun. Jadi, obligasi dengan nilai nominal $1.000 – atau par- akan menerima 5% x $ 1.000 yang mencapai $50 setiap tahun sampai obligasi tersebut jatuh tempo.

 

Risiko Lebih Tinggi Setara dengan High-Yield Lebih Tinggi

Sebuah obligasi yang memiliki risiko tinggi terhadap kegagalan perusahaan yang mendasarinya disebut sebagai junk bond atau obligasi sampah. Perusahaan yang menerbitkan obligasi sampah biasanya adalah perusahaan baru atau perusahaan yang sedang berjuang secara finansial. Obligasi sampah memiliki risiko karena investor tidak yakin apakah mereka akan membayar pokok dan mendapatkan pembayaran bunga secara teratur. Akibatnya, obligasi sampah membayar hasil lebih tinggi daripada obligasi lainnya yang lebih aman untuk membantu memberikan kompensasi kepada investor untuk tingkat risiko tambahan. Perusahaan bersedia membayar hasil yang tinggi karena mereka perlu menarik investor untuk mendanai operasi mereka.

Kelebihan

  • Obligasi sampah menghasilkan imbal hasil yang lebih tinggi daripada kebanyakan surat utang pendapatan tetap lainnya.
  • Obligasi sampah memiliki potensi kenaikan harga yang signifikan jika situasi keuangan perusahaan membaik.
  • Obligasi Sampah berfungsi sebagai indikator risiko ketika investor bersedia mengambil risiko atau menghindari risiko di pasar.

Kekurangan

  • Obligasi sampah memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi daripada kebanyakan obligasi lainnya dengan peringkat kredit yang lebih baik.
  • Harga obligasi sampah dapat menunjukkan volatilitas karena ketidakpastian seputar kinerja keuangan emiten.
  • Pasar obligasi sampah aktif dapat menunjukkan pasar overbought yang berarti investor terlalu puas dengan risiko dan dapat menyebabkan penurunan pasar.

 

Obligasi Sampah sebagai Indikator Pasar

Beberapa investor membeli obligasi sampah untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga potensial karena keamanan finansial dari perusahaan yang mendasarinya membaik, dan tidak diharuskan melakukan interest income. Selain itu, investor yang memperkirakan harga obligasi akan naik sebenarnya sedang bertaruh akan adanya peningkatan minat beli untuk obligasi dengan imbal hasil tinggi—bahkan yang berperingkat lebih rendah— karena adanya perubahan dalam sentimen risiko pasar. Misalnya, jika investor percaya kondisi ekonomi membaik di AS atau di luar negeri, mereka mungkin membeli obligasi sampah perusahaan yang akan menunjukkan peningkatan seiring dengan perekonomian.

Akibatnya, minat beli yang meningkat dari obligasi sampah dimanfaatkan sebagai indikator risiko pasar bagi beberapa investor. Jika investor membeli obligasi sampah, pelaku pasar bersedia mengambil risiko lebih besar karena percaya bahwa ekonomi akan membaik. Sebaliknya, jika obligasi sampah dijual dengan harga yang jatuh, biasanya itu berarti bahwa investor menolak risiko dan memilih untuk melakukan investasi yang lebih aman dan stabil.

Meskipun lonjakan investasi obligasi sampah biasanya diterjemahkan kepada peningkatan optimisme di pasar, hal itu itu juga bisa menunjukkan bahwa terlalu banyak optimisme di pasar.

Penting untuk dicatat bahwa obligasi sampah memiliki perubahan harga yang jauh lebih besar daripada obligasi dengan kualitas yang lebih tinggi. Investor yang ingin membeli obligasi sampah dapat membeli obligasi secara individu melalui broker atau berinvestasi dalam dana obligasi sampah yang dikelola oleh manajer portofolio profesional.

 

Meningkatkan Keuangan Memengaruhi Obligasi Sampah

Jika perusahaan yang mendasari berkinerja baik secara finansial, obligasi-nya akan meningkatkan peringkat kredit dan biasanya menarik minat beli investor. Akibatnya, harga obligasi naik karena banya investor yang tertarik, bersedia membayar untuk penerbit yang layak secara finansial. Sebaliknya, perusahaan yang berkinerja buruk kemungkinan akan memiliki peringkat kredit yang rendah atau lebih rendah. Hal ini dapat menyebabkan pembeli mundur. Perusahaan dengan peringkat kredit yang buruk biasanya menawarkan hasil tinggi untuk menarik investor dan mengompensasi mereka dengan tingkat risiko tambahan.

Hasilnya adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan dengan peringkat kredit positif biasanya membayar suku bunga yang lebih rendah pada instrumen utang mereka dibandingkan dengan perusahaan dengan peringkat kredit yang buruk. Banyak investor obligasi memantau peringkat kredit obligasi.

 

Peringkat Kredit dan Obligasi Sampah

Meskipun obligasi sampah dianggap sebagai investasi berisiko, investor dapat memonitor tingkat risiko obligasi dengan meninjau peringkat kredit obligasi. Sebuah rating kredit merupakan penilaian kelayakan kredit dan utang dalam bentuk obligasi dari penerbit. Peringkat kredit perusahaan, dan peringkat kredit obligasi, berdampak pada harga pasar obligasi dan tingkat bunga penawarannya.

Lembaga pemberi peringkat kredit mengukur kelayakan kredit semua obligasi korporasi dan pemerintah, memberikan investor wawasan risiko yang terlibat dalam sekuritas utang. Lembaga pemberi peringkat kredit memberikan surat nilai untuk pandangan mereka tentang masalah ini.

Sebagai contoh, Standard & Poor’s memiliki skala peringkat kredit mulai dari AAA — sangat baik — sammpai ke peringkat yang lebih rendah dari C dan D. Obligasi yang memiliki peringkat lebih rendah dari BB dikatakan memiliki peringkat spekulatif atau obligasi sampah. Status ini harus menjadi tanda bahaya bagi investor yang menghindari risiko. Berbagai surat peringkat dari lembaga kredit mewakili kelayakan keuangan perusahaan dan kepatuhan persyaratan kontrak dari persyaratan sebuah obligasi.

 

Tingkatan Investasi

Obligasi dengan peringkat investment grade berasal dari perusahaan yang memiliki probabilitas tinggi untuk membayar kupon reguler dan melakukan pengembalian pokok kepada investor. Misalnya, peringkat Standard & Poor meliputi:

AAA — Terpuji

AA — Sangat baik

A — Baik

BBB — memadai

 

“Sampah” (Spekulatif)

Seperti disebutkan sebelumnya, sekali peringkat obligasi jatuh ke dalam kategori B-ganda, peringkat obligasi jatuh ke wilayah ikatan sampah. Area ini dapat menjadi tempat yang menakutkan bagi investor yang akan dirugikan oleh kerugian total dolar investasi mereka jika terjadi default.

Beberapa peringkat spekulatif meliputi:

CCC — saat ini rentan tidak mendapat pembayaran

C — sangat rentan tidak mendapat pembayaran

D — default

Perusahaan yang memiliki obligasi dengan peringkat kredit rendah ini mungkin mengalami kesulitan meningkatkan modal yang diperlukan untuk mendanai operasi bisnis yang sedang berlangsung. Namun, jika perusahaan berhasil meningkatkan kinerja keuangannya dan peringkat kredit obligasinya ditingkatkan, apresiasi substansial pada harga obligasi dapat terjadi. Sebaliknya, jika situasi keuangan perusahaan memburuk, peringkat kredit perusahaan dan obligasi mungkin diturunkan oleh lembaga pemeringkat kredit. Sangat penting bagi investor dalam utang sampah untuk menyelidiki sepenuhnya bisnis yang mendasarinya dan semua dokumen keuangan yang tersedia sebelum membelinya.

 

Default Bond

Jika obligasi melewatkan pembayaran pokok dan bunga, obligasi dianggap default. Default adalah kegagalan untuk membayar utang termasuk bunga atau pokok pinjaman atau jaminan. Obligasi sampah memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi karena aliran pendapatan yang tidak pasti atau kurangnya jaminan yang memadai. Risiko gagal bayar obligasi meningkat selama kemerosotan ekonomi, membuat utang tingkat bawah ini bahkan lebih berisiko.

Baca juga: Mengenal Job Market dalam Ekonomi

 

Contoh Dunia Nyata dari Obligasi Sampah

Tesla Inc. (TSLA) menerbitkan obligasi dengan tingkat bunga tetap dengan tanggal jatuh tempo 01 Maret 2021 dan coupon rate tetap setengah tahunan sebesar 1,25%. Obligasi ini menerima peringkat dari S&P dengan posisi B- pada tahun 2014 ketika diterbitkan.

Pada 10 April 2019, hasilnya menyiratkan bahwa obligasi tersebut berada di atas 7% di pasar sekunder. Hal ini terjadi karena obligasi ini memiliki peringkat B- dari lembaga pemeringkat Standard & Poor. Peringkat B- berarti obligasi atau perusahaan sedang dalam kondisi buruk yang dapat mengganggu kemampuan pembayarannya. Akibatnya, hasil yang lebih tinggi memberikan kompensasi kepada investor untuk tingkat risiko tambahan.

Terlebih, harga penawaran saat ini dari Tesla adalah $103, sedikit lebih tinggi dari nilai nominalnya pada 2014 yaitu $100, yang merupakan hasil tambahan yang diperoleh investor di atas pembayaran kupon. Dengan kata lain, terlepas dari peringkat B, obligasi diperdagangkan pada premium $3 dengan nilai nominalnya, karena hasil tinggi sebesar 7% yang ditawarkan.

Namun, Tesla telah mengalami kesulitan keuangan selama beberapa tahun terakhir, membuat obligasi terlihat semakin berisiko seperti yang dapat kita lihat dari B-rating dari Standard & Poor’s.

 

Sumber: investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda