Trump Merusak Kenaikan Suku Bunga Fed, Tetapi Investor Mengharapkan Powell untuk Tetap Berada di Jalur

Terlepas dari reaksinya, investor tampak yakin kritik Presiden Donald Trump terhadap kenaikan suku bunga Federal Reserve tidak akan mengubah jalur kebijakan bank sentral. Tetapi mungkin saja pekerjaan Ketua Fed Jerome Powell semakin berat.

“Bukan karena saya tidak menganggapnya serius, tapi saya pikir mungkin ada lebih banyak bluster daripada niat yang sebenarnya untuk mengubah kebijakan yang lebih bermakna,” kata Lara Rhame, kepala ekonom AS di FS Investments, dalam sebuah wawancara.

Dalam wawancara CNBC, Trump pada hari Kamis mengatakan dia tidak “senang” oleh kenaikan suku bunga Fed, tetapi dia “membiarkan mereka melakukan apa yang mereka rasa terbaik.” Pada hari Jumat, Trump meningkatkan kritik melalui Twitter, menagih yang lebih ketat kebijakan moneter yang menghukum AS dengan berkontribusi pada dolar yang lebih kuat.

“AS harus diizinkan untuk menangkap kembali apa yang hilang karena manipulasi mata uang ilegal dan Transaksi BAD Perdagangan. Utang jatuh tempo & kami menaikkan suku bunga?” dia tweeted.

CNBC Jumat lalu, mengutip seorang pejabat Gedung Putih yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa kritik Trump terhadap Fed didorong oleh ketakutan bahwa bank sentral akan memberikan dua lagi kenaikan tingkat poin perempat tahun ini.

Pernyataan itu tampaknya menakuti dolar, dengan Indeks Dollar AS ICE DXY, -0,72% ukuran unit AS terhadap enam rival utama, turun sekitar 0,8%. Tetapi Treasurys melihat sedikit dampak, dengan imbal hasil pada Treasury note 2-tahun yang lebih sensitif terhadap suku bunga TMUBMUSD02Y, + 0,49% naik 0,9 basis poin di 2,595%.

Fed telah menyampaikan dua kenaikan suku bunga sejauh ini tahun ini, membawa tingkat suku bunga makan menjadi 1,75% hingga 2%, yang masih rendah menurut standar historis. Fed telah mengisyaratkan itu untuk memberikan dua kenaikan tarif lebih tahun ini. Trader Fed-fund berjangka melihat kemungkinan 61,7% pembuat kebijakan akan menaikkan suku setidaknya dua kali lebih tahun ini, naik dari 58,7% sehari sebelumnya dan 56,6% seminggu yang lalu, menurut alat CME FedWatch.

Saham mempertahankan kisaran sempit, perdagangan datar ke sedikit lebih rendah dalam perdagangan sore. S&P 500 SPX, -0,09% turun 0,1%, sedangkan Dow Jones Industrial Average DJIA, -0,03% hampir datar.

Kebebasan dibuat pembuat kebijakan dan ekonom, tetapi semakin dilihat rentan terhadap serangan balik setelah krisis keuangan global yang melihat bank-bank sentral dunia mengambil tindakan kontroversial dan luar biasa, sering bertindak dalam ruang kosong sebagai politisi.

Kritik Trump tidak menjadi kejutan besar. Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat Gedung Putih telah mengajukan kritik terhadap Fed. Selain itu, Gedung Putih pada hari Kamis berusaha untuk mengklarifikasi pernyataan Trump dalam wawancara, mengatakan bahwa mereka tidak mengindikasikan keinginan untuk mempertanyakan indepedensi Fed.

Namun, beberapa analis mengatakan kerusakan sudah terjadi. Greg Valliere, kepala strategi global di Horizon Investments, mengatakan Trump kemungkinan akan memicu kritik saat Fed terus menaikkan suku bunga.

Jika Fed tidak menindaklanjuti, memberikan dua peningkatan lagi tahun ini dan dua atau tiga lagi pada 2019, Powell kemungkinan akan menghadapi kritik tidak hanya dari Trump tetapi dari Partai Demokrat seperti Sens. Elizabeth Warren dan Bernie Sanders, yang mungkin berpendapat bahwa pengetatan agresif tidak diperlukan.

Sebagai akibatnya, Powell “mungkin merasa terdorong untuk menunjukkan bahwa dia tidak terpengaruh oleh tekanan politik dan waspada terhadap inflasi,” katanya.

Tetapi jika Powell berjalan lebih lambat, akan ada spekulasi yang tak terelakkan di pasar bahwa tekanan politik mempengaruhi kebijakan, Valliere mengatakan, bahkan jika laju peningkatan yang lebih lambat hanya didasarkan pada pertimbangan ekonomi.

“Kami memahami bahwa kebijakan Fed dijalankan oleh komite, tetapi fokusnya adalah pada Powell, dan kami khawatir dia tidak dapat menang; Terlepas dari apa yang dia lakukan, motifnya sekarang akan dipertanyakan,” katanya.

Pembuat kebijakan memainkannya keren. Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan kritik publik Trump tidak akan mempengaruhi musyawarah. “Saya pikir panitia akan membuat penilaian terbaik yang kami bisa,” katanya.

Rhame berpendapat bahwa pembuat kebijakan dan staf Fed tidak mungkin terpengaruh oleh suara itu. Pasar keuangan akan melihat lebih banyak gejolak jika Trump mengancam akan menghapus Powell atau mengancam secara langsung kemerdekaan Fed, sesuatu yang kemungkinannya tidak dia lihat.

Sumber: marketwatch.com

Khaerul Anam :
Disqus Comments Loading...