Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pekan Depan: Stimulus, Better Data Vs. Peningkatan COVID Ke Whipsaw Market

Pekan Depan: Stimulus, Better Data Vs. Peningkatan COVID Ke Whipsaw Market

  • WHO memperingatkan peningkatan coronavirus dan pasar AS merosot
  • Florida dan North Carolina mencetak rekor baru, satu hari untuk wabah COVID-19
  • Rekam Penjualan Ritel AS dan data AS mendatang dapat menunjukkan bahwa kontraksi ekonomi terburuk ada di belakang kita

Meskipun saham AS naik untuk minggu ini, sebagian besar didorong oleh data ekonomi yang jauh lebih baik dari perkiraan, tiga dari empat indeks utama Wall Street—Dow Jones, S&P 500 dan Russell 2000—dijual pada hari Jumat; NASDAQ nyaris tidak menghasilkan peningkatan. Aksi jual pada hari Jumat adalah yang terburuk dalam lebih dari seminggu karena jalan untuk memulai kembali perekonomian sekali lagi menyimpang, dan sekali lagi tampaknya melengkung keluar dari pandangan.

Meskipun S&P 500 dibuka 0,8% lebih tinggi pada hari Jumat, benchmark yang luas memberikan kembali kenaikan tersebut— dan kemudian beberapa—setelah Organisasi Kesehatan Dunia mengindikasikan bahwa COVID-19 masih ganas dan telah meningkat. Hingga saat ini, lebih dari 8.770.000 kasus telah dilaporkan di seluruh dunia, dengan 464.039 kematian.

Baca juga: Pekan Depan: Ekuitas Di Bawah Tekanan Saat COVID Gelombang Kedua Mengancam Ekonomi Terbuka

 

Penggerak Pasar Oposisi Utama, Risiko Geopolitik yang Membayangi

Meskipun SPX ditutup turun 0,6% menjelang akhir pekan, para trader setidaknya dapat mencoba untuk menemukan beberapa penghiburan dalam kenyataan bahwa sebagian besar penurunan didorong oleh Utilities, (2,8%). Setidaknya itu memungkinkan mereka untuk mengatakan pada diri sendiri bahwa pasar mungkin masih rentan terhadap risiko.

Sektor dengan kinerja terburuk kedua, Energi, (-1,5%), ditekan oleh Equitrans Midstream (NYSE:ETRN) yang sahamnya merosot 7,37% pada hari Jumat, bahkan setelah Federal Regulatory Commission menyetujui rencana perusahaan perluasan 75 mil Mountain Valley Pipeline antara Chatham VA dan Greensboro NC pada hari Kamis. Bagi kami ini seperti membeli rumor dan menjual berita.

Healthcare (perawatan kesehatan) adalah satu-satunya sektor di hijau, (+ 1%). Investor mengantisipasi perusahaan perawatan kesehatan akan meningkatkan premi begitu pasien melanjutkan prosedur medis elektif. Sektor ini telah beralih dari defensif ke risiko dalam enam bulan terakhir.

SPX Mingguan

 

Sementara S&P 500 mungkin telah naik untuk minggu ini, itu bisa menjadi peluang shorting untuk teknisi, setelah penutup Dark Cloud—pola Candlestick Jepang bearish dua sesi—diikuti oleh pengujian ulang yang menemukan resistansi baik oleh pola atas maupun patahan garis uptrend sejak terendah Maret. ROC memberikan divergensi negatif, jatuh terhadap kenaikan indeks, yang mengikuti double top indikator momentum.

Dow mencatat penurunan ketiga berturut-turut dan hari keempat gagal melewati DMA 200. Indeks mega-cap terseret oleh Apple (NASDAQ: AAPL)—yang saat ini memiliki bobot 9,25% pada Dow—setelah pembuat iPhone mengatakan akan menutup beberapa toko di tengah meningkatnya kasus coronavirus  meningkatkan kekhawatiran lockdown lainnya.

Meskipun VIX muncul pada hari Jumat—melepaskan beberapa arti stabilitas yang akan datang dikomunikasikan oleh tiga sesi sebelumnya—itu masih sedikit lebih rendah untuk minggu ini. Hal ini menunjukkan masih ada jalan buntu antara dua kunci, penggerak pasar oposisi: kekhawatiran terhadap gelombang kedua dari coronavirus versus tingkat stimulus yang secara historis tidak tertandingi.

VIX Mingguan

 

Secara teknis, VIX menemukan dukungan di atas tertinggi mingguan sejak awal Mei.

Selama minggu ini, saham AS bergerak lebih tinggi, didorong oleh data ekonomi yang menjanjikan. Penjualan Ritel melonjak hampir 18% di bulan Mei, kenaikan bulanan terbesar yang pernah ada. Ini tentu saja dapat menandakan bahwa ekonomi terbesar di dunia membaik dari tingkat tertekan. Namun, investor juga mendorong saham lebih tinggi berdasarkan tingkat stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kami melihat bangunan kontradiksi yang melekat. Jika pertumbuhan ekonomi meningkat, maka tidak akan ada kebutuhan untuk likuiditas Fed yang tidak pernah berakhir, bersama dengan sumbangan pemerintah. Sebaliknya, jika ekonomi AS membutuhkan dukungan yang begitu besar, mungkin data sedang terdistorsi oleh QE yang tidak terbatas, artinya itu tidak mencerminkan gambaran sebenarnya dari ekonomi negara.

Tentu saja, mungkin saja dukungan moneter dan fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya, pada kenyataannya, adalah apa yang menciptakan rebound ekonomi, yang dapat mengambil kehidupan sendiri, dengan cara yang alami, sehat dan berkelanjutan. Tapi kemudian, kita memiliki kekhawatiran gelombang kedua COVID-19.

Selain itu, jangan lupa ada risiko geopolitik tambahan yang terus bersembunyi di balik bayang-bayang: ini adalah tahun pemilihan umum, pada saat AS mungkin merupakan negara yang paling terpolarisasi mungkin; ketegangan perdagangan terus meningkat, bahkan jika janji China untuk membeli produk pertanian AS senilai $200 miliar baru saja diulangi pekan lalu ketika para pejabat AS dan Cina bertemu di Hawaii; Kejenakaan yang sedang berlangsung di Korea Utara; Agresi perbatasan Tiongkok-India; Brexit; sanksi terhadap Iran dan gangguannya di pasar minyak. Itu banyak ketidakpastian.

Hasil treasury tergelincir pada hari Jumat setelah laporan WHO dirilis.

UST 10Y Harian

 

Hasil nota 10-tahun turun selama tiga hari berturut-turut, turun sejak lompatan Selasa, menemukan resistensi oleh DMA 100. DMA 50 hampir sepenuhnya menjadi dukungan sejak dilintasi pada 18 Mei.

Kemajuan pada hari Senin dan Selasa—terutama pembukaan yang lebih tinggi yang terjadi pada hari terakhir—menempatkan hasil lebih tinggi untuk minggu ini, meskipun investor mulai menggelindingkan risiko ketika minggu berjalan, waktu yang sama ketika saham menurun.

Dolar hanya mencatat kenaikan mingguan kecil, didorong oleh permintaan safe haven.

DXY Harian

 

Namun, pergerakan lebih tinggi mengikuti palu mingguan bullish. Itu juga minggu ketiga yang berhasil menguji ulang dukungan MA 200 minggu. Karena itu, kami pikir risiko untuk USD adalah ke downside.

Grafik harian sedang mengembangkan tenunan yang kuat, bendera yang naik, mengikuti penurunan 4% dalam 12 sesi, yang menyelesaikan pola bearish, simetris. Bagian bawah pola selaras dengan DMA 100 dan 200 yang menandakan itu adalah titik tekanan teknis utama. Sementara itu, DMA 50 melintasi di bawah DMA 100, menunjukkan bahwa harga rata-rata jatuh, bahkan ketika dolar telah menguat setiap hari.

Safe haven yen juga menguat pada hari Jumat, untuk hari ketiga berturut-turut, naik untuk minggu kedua berturut-turut.

Emas juga melonjak, bersama dengan jumlah kasus yang dilaporkan coronavirus, dan analis untuk Goldman Sachs meningkatkan target harga 12 bulan sebesar 11%, menjadi $2.000 per ons.

Emas Harian

 

Pada hari Jumat, logam mulia melonjak 1,3%, bahkan terhadap dolar AS yang lebih kuat. Harga menyelesaikan bendera jatuh atau panji, yang keduanya bullish setelah lompatan 4,1% logam kuning hanya dalam empat hari pola sebelumnya.

Jeda itu mungkin yang diperlukan bagi logam mulia untuk menembus segitiga simetris sejak pelarian H&S pada awal April. Saat itulah beberapa bull mengambil keuntungan awal, memberikan satu set trader baru kesempatan untuk mengambil level harga $1.760 yang mungkin akan dipertahankan beruang, di atas pola.

Minyak melonjak 2,3% pada hari Jumat. Langkah ini dipicu oleh ekspektasi pemangkasan pasokan daripada ketakutan di pasar yang lebih luas bahwa lockdown baru bisa menjulang.

Minyak Harian

 

Itu adalah hari kedua berturut-turut kenaikan untuk komoditas, yang memperoleh 4,8% kumulatif, untuk mencapai titik tertinggi—baik pada intraday maupun penutupan—sejak 6 Maret.

Ini menjadikannya minggu ketujuh kemajuan bagi WTI, dari delapan. Penetrasi di luar level 8 Juni menjamin penggambaran garis uptrend baru. Namun, harga ditutup tinggi, mungkin memenuhi pasokan yang sama yang menunggu pada 8 Juni, di atas level $40. Ini akan cocok dengan resistensi yang diperkirakan di bagian atas jurang jatuh 9 Maret (garis merah), dan mungkin menjadi katalisator untuk penurunan lain ke terendah 15 Juni $34,36.

Jika itu tidak berlaku, maka level $31 akan menjadi berikutnya, terendah 19-28 Mei, masih mempertahankan puncak H&S dalam permainan.

Baca jugaDolar Amerika melemah seperti pendapatan IDR, SGD. AS-China bertengkar, Pembicaraan Brexit Diawasi

 

Pekan depan

Semua waktu yang tercantum adalah EDT

 

Minggu

21:30: Cina—Suku Bunga Pinjaman PboC: suku bunga sebelumnya adalah 3,85%.

Senin

10:00: AS—Penjualan Rumah yang Ada: diharapkan untuk mencetak pada 4,10 M, turun dari 4,33M bulan lalu.

Selasa

3:30: Jerman—PMI Manufaktur: terlihat melonjak ke 41,5 dari rendahnya 36,6 sebelumnya.

4:30: Inggris—PMI Manufaktur dan Jasa: yang pertama diharapkan berada pada 43,8, naik dari 40,7; yang terakhir datang di 40,5, dari 29,0 bulan lalu.

10:00: AS—Penjualan Rumah Baru: mungkin naik tipis menjadi 640K dari 623K.

22:00: Selandia Baru—Keputusan Suku Bunga RBNZ: diperkirakan akan tetap stabil di 0,25%.

Rabu

4:00: Jerman—Iklim Bisnis Ifo: naik ke 85,0 dari 79,5.

10:30: US—Persediaan Minyak Mentah: diperkirakan akan turun ke -0,152M dari 1,215M.

Kamis

China dan Hong Kong tutup karena hari libur

8:30: AS—Pesanan Barang-Barang Inti Tahan: diperkirakan akan naik ke 2,1%, rebound dari -7,7%.

8:30: AS—PDB: diperkirakan tetap datar selama Q1 di -5,0%

8:30: AS—Klaim Pengangguran Awal: angka minggu lalu sedikit lebih buruk dari yang diharapkan pada 1,508 ribu.

Jumat

8:30: AS—Pengeluaran Pribadi: diperkirakan akan melesat menjadi 9,0% dari kepalang -13,6%.

 

Sumber: investing.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda