Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Bisnis Orang Berkulit Hitam Menanggung Beban Ekonomi Paling Besar Dari Pandemi Ini

Bisnis Orang Berkulit Hitam Menanggung Beban Ekonomi Paling Besar Dari Pandemi Ini. 

DETROIT – Stephanie Byrd menderita karena memberhentikan untuk sementara waktu hampir seluruh staf di trio bisnis Detroit keluarganya ketika pandemi coronavirus melanda.

Tapi dia tidak hanya khawatir tentang dampak pada laba mereka.

Dia khawatir bisnis-bisnis milik orang berkulit hitam lainnya akan berjuang untuk menahan gelombang ketidakpastian ekonomi lainnya, setelah puluhan tahun ketidakadilan yang menyulitkan banyak orang untuk berkembang di tempat pertama.

 

 

Baca juga3 Saham Melihat Permintaan yang Ditingkatkan di Tengah Demonstrasi AS

“Sebagian besar orang yang saya kenal yang memiliki bisnis dan berkulit hitam sangat ketakutan sekarang,” kata Byrd, yang keluarganya memiliki Flood’s Bar & Grille, restoran The Block dan Garden Theatre di kota. “Mungkin ada gelombang baru bisnis kulit hitam yang mampu menemukan kembali diri mereka sendiri pasca-pandemi, tetapi bisnis kulit hitam juga bisa dihilangkan untuk sebagian besar dalam kota hitam. Akan seperti apa tanpa bisnis milik kulit hitam? ”

COVID-19 telah secara tidak proporsional berdampak pada orang kulit hitam Amerika, menginfeksi dan membunuh mereka dengan tingkat yang lebih tinggi di seluruh negara. Tetapi para ahli mengatakan pandemi juga memperburuk kesenjangan ekonomi yang ada dan mengangkat kekhawatiran baru tentang kelangsungan hidup bisnis kulit hitam, banyak di antaranya telah menjadi tulang punggung kota-kota seperti Detroit dan Atlanta selama bertahun-tahun.

Mereka juga khawatir pandemi ini bisa memperlebar kesenjangan kekayaan kulit hitam yang ada. Menurut Survei Keuangan Konsumen Federal Reserve 2016, kekayaan bersih keluarga putih rata-rata $171.000 adalah sekitar 10 kali lebih besar dari keluarga kulit hitam, yaitu $17.150.

Bisnis kulit hitam secara historis telah berjuang untuk mendapatkan akses ke pembiayaan karena praktik pinjaman yang diskriminatif dan kurangnya hubungan dengan bank-bank besar. Tetapi para pemimpin hak-hak sipil dan sejarawan mengatakan perjuangan mereka juga berakar pada efek mendidih dari rasisme dan undang-undang era Jim Crow yang menegakkan segregasi rasial dan menyangkal kesempatan yang sama bagi orang kulit hitam.

“Rasisme struktural telah menciptakan lingkungan di mana bisnis-bisnis kulit hitam kekurangan modal,” kata Marc Morial, presiden dan CEO National Urban League, sebuah organisasi hak-hak sipil dan advokasi perkotaan.

Juliet Walker, pendiri Universitas Texas di Pusat Bisnis Kulit Hitam Austin, Sejarah, Kewirausahaan dan Teknologi, mengatakan perusahaan kulit hitam sudah ada bahkan sebelum Perang Sipil. Mereka terutama berkembang selama “zaman keemasan” dari 1900 hingga 1930 di berbagai bidang seperti Tulsa, Distrik Greenwood Oklahoma, yang dikenal sebagai Black Wall Street. Tetapi saat-saat itu berumur pendek.

Komunitas bisnis Afrika-Amerika yang pernah berkembang pesat di Tulsa dihancurkan pada tahun 1921 ketika massa kulit putih rasis membunuh ratusan penduduk kulit hitam. Penduduk kulit hitam berusaha membangun kembali pada dekade-dekade berikutnya, hanya untuk melihat pekerjaan mereka terhapus selama pembaruan kota tahun 1960-an.

“Orang kulit hitam dapat mendirikan perusahaan bisnis yang sukses selama zaman perbudakan di mana orang kulit hitam tidak memiliki hak politik atau ekonomi,” kata Walker. “Namun, di sinilah kita hari ini dan posisi orang kulit hitam dalam bisnis sangat sedikit berbeda dari posisi orang kulit hitam selama zaman perbudakan.”

Detroit pernah menjadi rumah bagi Black Bottom dan Paradise Valley – dua lingkungan yang didominasi orang Afrika-Amerika, yang terakhir memiliki lebih dari 350 bisnis milik hitam dan sebuah panggung musik yang menarik orang-orang seperti Louis Armstrong dan Billie Holiday.

Keduanya musnah pada 1950-an dan 1960-an, ketika pemerintah kota yang hampir semuanya berkulit putih mengizinkan pembangunan sistem jalan bebas hambatan melalui jantung lingkungan.

Jamon Jordan, seorang sejarawan kulit hitam yang berbasis di Detroit, mengatakan pandemi itu dapat memiliki dampak yang sama pada bisnis-bisnis kulit hitam Amerika.

“Setiap kali ini terjadi, jumlah energi dan waktu yang diperlukan untuk menciptakan kembali sesuatu yang sesederhana apa yang dihancurkan adalah monumental,” kata Jordan. “Meskipun coronavirus bukan kesalahan satu orang atau pemimpin, dampak kehancuran pada komunitas Afrika-Amerika adalah bagian dari warisan panjang diskriminasi dan pemisahan untuk orang kulit hitam dan bisnis kulit hitam.”

Beberapa pemilik bisnis berkulit hitam juga menyatakan frustrasi dengan Program Perlindungan Personal Paycheck senilai $ 659 miliar dari Administrasi Bisnis Kecil, yang dimaksudkan untuk memberikan pinjaman kepada usaha kecil agar karyawan tetap dalam daftar gaji selama krisis COVID-19. Putaran awal pendanaan habis hanya dalam 13 hari, dengan keluhan tentang jeda waktu dan kebingungan atas proses aplikasi. Namun, SBA membuat perbaikan di putaran kedua dan lebih dari $100 miliar tetap tersedia.

Tetapi Centre for Responsible Lending, sebuah kelompok nirlaba yang bekerja untuk mengakhiri praktik pemberian pinjaman yang ditujukan untuk masyarakat berpenghasilan rendah, mengatakan masih ada tantangan.

“Ini hanya krisis kesehatan publik baru dan krisis ekonomi yang akan datang setelah sekian dekade dan berabad-abad ketimpangan struktural,” kata Ashley Harrington, direktur advokasi federal dan penasihat senior pusat itu.

Presiden dan CEO National Business League Ken Harris mengatakan timnya telah mengajukan ratusan pertanyaan dari anggota yang berjuang untuk bertahan hidup. Liga, didirikan pada tahun 1900 oleh Booker T. Washington, meluncurkan platform digital sendiri senilai $1,8 juta untuk membantu pemilik bisnis mendapatkan akses ke pendanaan.

“Ini akan menjadi proses pembangunan kembali dan kami harus fokus pada pemulihan ekonomi,” kata Harris.

Pinky Cole, pemilik Afrika-Amerika dari restoran populer Slutty Vegan di Atlanta dan truk makanan, mengatakan dia bisa beralih menjadi bisnis barang-barang tetapi yang lain belum begitu beruntung. Melalui Yayasan Pinky Cole, dia telah membayar sewa untuk usaha kecil yang sedang berjuang.

“Bisnis milik kulit hitam, kami selalu mendarat di bagian bawah tiang totem karena berkaitan dengan sumber daya,” kata Cole. “Kami memasukkan darah, keringat, dan air mata ke dalam bisnis-bisnis ini dan segala sesuatu yang telah Anda kerjakan dengan keras dapat hilang dalam beberapa hari.”

Beberapa perusahaan bisnis dan pengusaha, termasuk Facebook, Magic Johnson dan Mark Cuban, pemilik miliarder dari Dallas Mavericks, telah mengumumkan rencana untuk membantu bisnis yang dimiliki oleh orang-orang kulit berwarna hitam, tetapi beberapa khawatir bantuan mungkin akan terlambat.

Dewan Pengembangan Pemasok Minoritas Michigan, yang mewakili perusahaan-perusahaan minoritas yang melayani industri otomotif negara itu, menangani sendiri masalah-masalahnya dan bekerja untuk mengidentifikasi pemberi pinjaman yang bersedia membantu perusahaan kecil.

“Perbedaan untuk bisnis minoritas adalah mereka tidak bisa masuk ke bank dan mendapatkan perlakuan yang sama dan jika ada, saya percaya COVID-19 telah banyak mengekspos kesenjangan kami,” kata Michelle Sourie Robinson, presiden dan CEO dewan.

OneUnited Bank, bank kulit hitam terbesar di negara itu, mengumumkan keikutsertaannya dalam program Administrasi Bisnis Kecil pada bulan April untuk membantu bisnis milik minoritas mendapatkan akses ke pendanaan stimulus.

“Banyak pelanggan kami serta bisnis yang ada di komunitas, saya sudah menghitung di satu sisi jumlah yang benar-benar diterapkan dan mendapat dana,” kata Teri Williams, presiden dan chief operating officer. “Komunitas kami benar-benar tertutup.”

Pada hari Kamis, SBA mengumumkan pihaknya menyisihkan $10 miliar khusus untuk Lembaga Keuangan Pengembangan Masyarakat, yang berfungsi untuk memperluas peluang ekonomi di kalangan minoritas dan masyarakat yang kurang terlayani lainnya.

Bernard Kanjoma dan tunangannya Jessika-Katherine Naranjo Colina, yang memiliki perusahaan desain grafis dan pemasaran Naranjo Designs, mengatakan mereka menerima pinjaman $8.000 5 Mei.

Kanjoma, yang beremigrasi ke Amerika Serikat dari Malawi, mengatakan tim mereka yang beranggotakan 12 orang mengalami penurunan bisnis hingga 80% tetapi mereka mengidentifikasi cara-cara kreatif untuk menghadapi krisis.

“Kami telah sangat terpengaruh dan ini sangat menantang tetapi saya merasa sepertinya semua kesulitan yang saya lalui dengan imigrasi dan segala sesuatu yang lain untuk berada di tempat saya sekarang, ini adalah sesuatu yang hanya akan reda,” kata Kanjoma

 

Sumber: pbs.org

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda