Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


3 Grafik Mengungkapkan Bagaimana Krisis Pengangguran COVID-19 Belum Berakhir

Sementara beberapa politisi telah menyampaikan jumlah kasus virus korona di A.S. telah memuncak, para ekonom berkata prognosis untuk pekerjaan dan ekonomi tidak baik.

Menurut data Departemen Tenaga Kerja AS yang dirilis Kamis, lebih dari 41 juta orang Amerika telah mengajukan asuransi pengangguran sejak penyebaran COVID-19. Kehilangan pekerjaan tersebut menunjukkan tanda-tanda melambat, tetapi dampak jangka panjang pandemi terhadap ekonomi bisa berlangsung selama beberapa dekade.

Data federal menunjukkan 2,1 juta orang telah mengajukan klaim dalam satu minggu.

Angka tersebut menunjukkan kemungkinan pelambatan dalam PHK di AS dibandingkan dengan beberapa minggu terakhir. Pada akhir Maret, lebih dari 3,3 juta orang Amerika mengajukan klaim pengangguran, empat kali lipat rekor sebelumnya. Jumlah tersebut dengan cepat dikalahkan dengan 4,4 juta klaim yang diajukan dalam satu minggu pada pertengahan April. Tapi itu “tetap sangat tinggi,” kata Stephanie Aaronson, seorang ekonom yang adalah wakil presiden dan direktur studi ekonomi di Brookings Institution.

Baca juga:  Perbankan dan Uang Tunai Selama Krisis COVID-19: Beberapa Cabang Tutup, Namun Biaya ATM Mungkin Dihapuskan

Berikut adalah tiga cara untuk melihat bagaimana bangsa tersebut kehilangan pekerjaan dan jika pembukaan kembali dapat memperlambat kejatuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

 

Grafik oleh Megan McGrew/PBS NewsHour

Kehilangan pekerjaan selama pandemi dengan cepat membuat “the Great Recession” tampak kecil

“Dua juta klaim seminggu sulit dibayangkan,” kata Aaronson, yang sebelumnya bertugas di Federal Reserve Board. “Jumlah klaim yang kami lihat sekarang di luar pengalaman historis.”

Untuk perspektif, ia menunjuk ke kenaikan pengangguran antara 2007 dan 2009 selama the Great Recession. Sejak pandemi dimulai, bangsa tersebut kehilangan pekerjaan dua kali lebih banyak dalam dua bulan seperti yang terjadi selama the Great Recession, kata Aaronson.

“Jumlah klaim yang kami lihat sekarang di luar pengalaman historis.”

Pada awal April, 42 negara bagian memiliki semacam perintah untuk tetap di rumah, dan klaim pengangguran meningkat dengan cepat. Sekarang, lebih banyak negara bergerak untuk memungkinkan bisnis dibuka kembali, peningkatan tersebut melambat. Tetapi masih terus berkembang, menunjukkan bahwa permulaan untuk perdagangan setelah pembatasan sosial yang ketat tidak cukup untuk membuat semuanya kembali normal.

Dan mungkin ada “gelombang kedua PHK,” kata Till von Wachter, ekonom dan profesor di University of California di Los Angeles.

“Bisnis yang menekan tombol ‘jeda’ mungkin merasa bahwa bisnis tidak sebagus yang mereka harapkan” ketika mereka kembali, katanya.

 

Berapa lama tunjangan pengangguran bertahan?

Sebelum COVID-19 muncul, asuransi pengangguran sangat bervariasi di setiap negara bagian. Keluar pada 12 minggu, Florida memberikan tunjangan terpendek. Massachusetts menawarkan periode waktu terlama yang dapat orang ambil—hingga 30 minggu—kecuali tunjangan federal atau banyak pekerjaan tersedia. Itu artinya jika Anda tercakup melalui program federal, atau jika Anda kehilangan pekerjaan selama masa pengangguran yang rendah ketika tampaknya lebih mudah untuk menemukan pekerjaan baru, Massachusetts tidak menawarkan masa tunjangan penuh. Sebagian besar negara bagian biasanya menawarkan tunjangan hingga 26 minggu, menurut Pusat Prioritas Anggaran dan Kebijakan.

The CARES Act memungkinkan semua negara bagian untuk memilih menawarkan tunjangan 13 minggu lagi, yang disebut Pandemic Emergency Unemployment Assistance. Tiga puluh negara telah menerima tunjangan tersebut, yang didanai oleh pemerintah federal dan berakhir pada 31 Desember.

 

Grafik oleh Megan McGrew/PBS NewsHour

Tetapi ada kelambatan dalam jumlah orang yang telah mengajukan asuransi pengangguran dan jumlah orang yang benar-benar mendapatkannya. Sejauh ini, kata von Wachter, sekitar 20 juta orang Amerika telah menerima asuransi pengangguran.

Saat ini, orang-orang dengan pekerjaan bergaji rendah lebih berisiko menjadi pengangguran, kata Friedman. Sementara undang-undang federal telah mendukung orang-orang yang tidak memiliki pekerjaan karena COVID-19, terutama di restoran dan perawatan kesehatan (sebagai akibat dari orang-orang yang menghindari kantor dokter untuk pemeriksaan rutin dan prosedur elektif), von Wachter mengatakan di sana dikhawatirkan bahwa uang tambahan yang diberikan tidak cukup untuk menopang mereka karena sewa dan tagihan memakan proporsi upah yang lebih tinggi daripada mereka yang berpenghasilan lebih tinggi. Kemampuan pekerja berupah rendah yang terbalik untuk menyisihkan tabungan dan menopang sumber daya yang bisa membantu mereka selama krisis ekonomi ini.

 

Generasi muda sudah dilanda resesi COVID-19

Tetapi kelompok yang paling terpengaruh oleh krisis ekonomi yang dipicu pandemi mungkin adalah mereka yang belum bergabung dengan pasar tenaga kerja, kata John Friedman, seorang ekonom dan profesor di Brown University.

“Jika Anda lulus ke dalam ekonomi yang buruk, ada suatu dampak permanen” pada potensi penghasilan dan kehilangan upah, kata Friedman.

 

Grafik oleh Megan McGrew/PBS NewsHour

Sudah di California, generasi pekerja yang lebih muda sangat terpukul, menurut sebuah analisis klaim pengangguran negara bagian yang dilakukan oleh California Policy Lab. Dalam penelitian mereka, sepertiga pekerja Generasi Z dan seperempat generasi Millenial telah mengajukan asuransi pengangguran, dibandingkan dengan sekitar satu dari lima pekerja Baby Boomer dan Generasi X.

Resesi sulit untuk semua orang, tapi khususnya bagi lulusan sekolah menengah, kata von Wachter. Bagi banyak orang, katanya, resesi yang berlangsung sekarang “akan melukai mereka” untuk dekade berikutnya dalam kehidupan mereka. Di antara mereka di California yang menyelesaikan pendidikan SMA tetapi tidak lulus dari perguruan tinggi, studi terbaru menunjukkan setengahnya telah mengajukan tunjangan pengangguran.

Terlalu dini untuk sepenuhnya memahami apa dampak jangka panjang COVID-19 bagi ekonomi AS, kata Friedman. Orang-orang membelanjakan uang secara berbeda dengan lebih banyak pembelian online dan lebih sedikit hal yang dilakukan secara langsung, seperti makan di luar atau potong rambut, tetapi tidak jelas apakah perubahan itu permanen. Dan bahkan ketika ekonomi benar-benar pulih, dan lebih banyak orang kembali bekerja, Friedman mengatakan perubahan itu “mungkin akan menimbulkan biaya pribadi yang besar.”

“Orang mungkin menemukan pekerjaan, tetapi bayarannya jauh lebih rendah daripada apa yang mereka lakukan sebelumnya,” katanya.

Sumber: https://www.pbs.org/newshour/economy/3-charts-reveal-how-the-covid-19-unemployment-crisis-isnt-over

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda