Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Crypto Coin Dengan Kekhawatiran Regulator Volume Harian $21 Miliar

Crypto Coin Dengan Kekhawatiran Regulator Volume Harian $21 Miliar
Crypto Coin Dengan Kekhawatiran Regulator Volume Harian $21 Miliar

Crypto Coin Dengan Kekhawatiran Regulator Volume Harian $21 Miliar. Sementara Bitcoin, cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, telah menjadi sorotan media, koin crypto yang sulit dilacak lainnya telah melampauinya dalam volume global harian, sebagaimana diuraikan dalam laporan Bloomberg baru-baru ini. Digital coin Tether, yang kapitalisasi pasarnya 30 kali lebih kecil dari Bitcoin, memiliki volume perdagangan harian sekitar $ 21 miliar per hari, melebihi Bitcoin pada bulan April. Ini sebanding dengan Bitcoin, sekitar $ 17 miliar, menurut data dari CoinMarketCap.com. Tren ini telah menimbulkan keprihatinan yang meningkat dari regulator.

Baca Juga : Kekhawatiran Ekonomi Memberatkan Dolar

Masalah Regulasi

Volume perdagangan bulanan Tether adalah sekitar 18% lebih tinggi dibandingkan dengan Bitcoin. Jadi, sementara Bitcoin mungkin merupakan cryptocurrency paling terkenal, volume perdagangan Tether menjadikannya bagian integral dari ekosistem cryptocurrency, per Bloomberg. Ini juga menjelaskan mengapa regulator telah mendekati ruang koin digital dengan hati-hati, mengingat ketidakpercayaan mereka terhadap Tether.

Tether saat ini sedang digugat oleh New York karena diduga mencampuradukkan dana termasuk cadangan. Sementara itu, regulator telah menembak jatuh upaya untuk memasarkan ETFS crypto, mengutip penipuan, manipulasi pasar, skandal, dan masalah lain yang masih dihadapi dunia crypto.

Menurut Lex Sokolin, co-head teknologi keuangan global di perusahaan teknologi blockchain, ConsenSys, tanpa Tether, “beberapa hal yang berpotensi terjadi dalam perdagangan di pasar mungkin mulai menjauh.”

‘Stablecoin’

Tether adalah salah satu stablecoin paling populer di dunia, yang berarti ia dirancang untuk melakukan lindung nilai terhadap perubahan harga yang besar dengan pasak atau cadangan. Koin digital adalah koin pilihan untuk investor aktif, dan koin di negara yang melarang perdagangan crypto. Misalnya, di Tiongkok, investor dapat membayar tunai untuk Tethers tanpa banyak pertanyaan, dan menukarnya dengan Bitcoin atau cryptocurrency lainnya, per Bloomberg.

Thaddeus Dryja, seorang ilmuwan penelitian di Massachusetts Institute of Technology, mengatakan bahwa banyak orang bahkan tidak menyadari bahwa mereka memperdagangkan Tether. Karena banyak pertukaran crypto masih kekurangan akses ke layanan keuangan tradisional, mereka sering tidak memiliki rekening bank di mana mereka dapat menyimpan dolar atas nama pelanggan mereka. Sebaliknya, mereka menggunakan koin Tether.

“Saya tidak berpikir orang benar-benar mempercayai Tether saya pikir orang menggunakan Tether tanpa menyadari bahwa mereka menggunakannya, dan sebaliknya berpikir mereka memiliki dolar aktual di rekening bank di suatu tempat,” kata Dryja. Dia menambahkan bahwa banyak pertukaran sengaja menyesatkan pelanggan mereka, membuat mereka percaya bahwa mereka memegang dolar alih-alih Tether.

Baca Juga : Batas Waktu Brexit Dapat Diperpanjang Lagi

Masih ada kondisi keruh lainnya di sekitar Tether. Untuk satu, itu dikelola dan diatur oleh perusahaan swasta yang berbasis di Hong Kong, yang juga memiliki pertukaran kripto Bitfinex. Sementara banyak yang menggembar-gemborkan transparansi dan kurangnya kepemilikan sentral dengan Bitcoin, banyak hal tentang Tether masih belum diketahui.

Beberapa skeptis atas mekanisme dimana pasokan Tether ditingkatkan dan dikurangi, dan berapa banyak yang dicakup oleh cadangan fiat. Sementara sebelumnya, Tether mengatakan bahwa 100% Tethers dilindungi oleh uang tunai dan surat berharga jangka pendek, pada bulan April diungkapkan bahwa hanya 74% Tethers. Fakta bahwa Tether tidak diaudit secara independen juga merupakan penyebab kekhawatiran.

Apa berikutnya?

University of Texas di profesor Austin John Griffin menghubungkan setengah dari rekor reli Bitcoin pada 2017 dengan manipulasi pasar yang disebabkan oleh Tether. Kekhawatiran inilah yang mendorong Departemen Kehakiman AS untuk menyelidiki peran Tether dalam keadaan ini, per Bloomberg.

“Dikendalikan oleh pihak-pihak yang terpusat mengalahkan seluruh tujuan awal blockchain dan cryptocurrency terdesentralisasi,” kata Griffin. “Dengan menghindari kekuatan pemerintah, para pemegang stablecoins malah menempatkan kepercayaan di tangan perusahaan teknologi besar, yang memiliki akuntabilitas yang beragam. Jadi, meskipun gagasan itu hebat dalam teori, dalam praktiknya gagasan itu berisiko, terbuka untuk disalahgunakan, dan diganggu oleh masalah serupa dengan mata uang fiat tradisional. ”

Menurut Blockchain Transparency Institute, 64% dari semua aktivitas perdagangan Tether digunakan untuk perdagangan palsu dan untuk secara sengaja mempengaruhi pasar crypto, per Bitcoinist.

Sumber : www.investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda