Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Bitcoin Siap Menghadapi Bom Inflasi

Bitcoin Siap Menghadapi Bom Inflasi

Bitcoin mendapat banyak perhatian dalam beberapa bulan terakhir sebagai potensi lindung nilai terhadap inflasi.

Pada bulan Mei, manajer hedge fund terkenal Paul Tudor Jones menghidupkan dunia cryptocurrency ketika dia mengungkapkan bahwa dia “bertaruh pada bitcoin” untuk melindungi dari “ekspansi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari setiap bentuk uang.”

Sekarang, Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell minggu ini diperkirakan akan mengeluarkan serangkaian tindakan yang bertujuan untuk mendorong inflasi lebih tinggi, sesuatu yang dikhawatirkan beberapa pengamat pasar bitcoin bisa “bermain-main dengan api.”

The U.S. Federal Reserve chairman Jerome Powell is [+]
Powell, yang akan berpidato pada hari Kamis selama versi virtual konferensi tahunan Jackson Hole Fed di Wyoming, diperkirakan akan memberi sinyal pendekatan yang lebih santai untuk mengelola tekanan harga yang dapat berarti kenaikan yang lebih kuat dalam inflasi AS jangka panjang.

Kepala Fed “akan menguraikan apa yang bisa menjadi upaya paling aktif bank sentral untuk memacu inflasi kembali ke tingkat yang sehat,” tulis editor keuangan CNBC Jeff Cox pada hari Senin.

Baca juga: Bitcoin tiba-tiba bergerak ‘Seperti Sebuah Saham Teknologi’

Powell diperkirakan akan menggunakan frasa penargetan “inflasi rata-rata”, yang berarti Fed akan membiarkan inflasi berjalan lebih tinggi dari targetnya 2% untuk sementara waktu karena ia menghabiskan beberapa waktu secara signifikan di bawah tingkat itu setelah kehancuran pasar global bulan Maret, dipicu oleh krisis coronavirus.

“Terutama saat ini, bagi The Fed untuk mengumumkan bahwa mereka akan secara aktif mendevaluasi uang di rekening orang-orang sepertinya bukan ide yang bagus,” kata Mati Greenspan, pendiri perusahaan analisis pasar Quantum Economics, melalui email.

“Saat ini, dengan semua stimulus yang terjadi, orang-orang sudah mempertanyakan nilai uang. The Fed pada dasarnya bermain api di sini.”

AS telah memompa triliunan dolar langkah-langkah stimulus ke dalam ekonomi sebagai tanggapan terhadap pandemi coronavirus, dengan The Fed mengindikasikan akan ada lebih banyak lagi yang akan datang.

“Saya prihatin tentang jalan yang kita tuju,” investor bitcoin dan crypto Anthony Pompliano menulis dalam buletin hariannya yang populer, menunjuk pada “melemahnya keefektifan alat bank sentral,” kesenjangan ketidaksetaraan kekayaan yang semakin lebar, dan “hal yang tak terelakkan. matinya dolar AS sebagai mata uang cadangan global. ”

“Sementara orang-orang merayakan pasar saham dan nilai real estat selalu tertinggi, apa yang tidak mereka sadari adalah bahwa itu bukanlah aset yang bernilai lebih, tetapi dolar menjadi lebih sedikit,” Meltem Demirors, kepala strategi CoinShares , sebuah perusahaan investasi aset digital, berkata melalui email.

Beberapa mengharapkan pelemahan dolar AS untuk lebih meningkatkan harga bitcoin, sudah naik sekitar 60% sepanjang tahun ini.

“Dampak utama crypto dari simposium ini akan menjadi perubahan dalam kebijakan moneter dan depresiasi lebih lanjut dari dolar AS, yang dapat mendorong bitcoin lebih tinggi,” Matthew Dibb, salah satu pendiri penyedia pelacak cryptocurrency dan dana indeks yang berbasis di Asia Stack , kata outlet berita bitcoin dan crypto Coindesk.

Baca juga: Cara Mendapat Untung dari Cryptocurrency – Bagian 2

Bitcoin, yang memiliki batas keras 21 juta kemungkinan token, telah mengembangkan reputasi di antara beberapa orang sebagai “emas digital” – membuatnya berbeda dengan mata uang fiat.

“Pencetakan sejumlah uang helikopter bersejarah yang didorong ke dalam sistem keuangan telah mendevaluasi dolar dan memicu ketakutan inflasi,” kata Nigel Green, kepala eksekutif grup penasihat keuangan deVere, melalui email, menambahkan: “Anda tidak bisa hanya mencetak bitcoin. ”

“Ketika ketidakpastian meningkat, investor akan menumpuk ke dalam aset safe-haven, khususnya yang tidak terkait dengan negara tertentu, seperti bitcoin dan emas,” kata Green, memprediksi pemilihan presiden AS yang akan datang dan melemahnya dolar akan berfungsi sebagai “high- driver oktan “untuk harga bitcoin selama sisa tahun 2020.

 

Sumber: forbes.com