Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Bitcoin Runtuh. Anda akan Terkejut Mendengar Apa Selanjutnya

Bitcoin Runtuh. Anda akan Terkejut Mendengar Apa Selanjutnya

POIN PENELITIAN:

  • Bitcoin runtuh di dekat Triple Fib Amplitude Arcs – apakah ini pertanda penundaan pembalikan untuk aset lain?
  • Sangat mungkin bahwa level harga Bitcoin akan jatuh di bawah level Mei hingga Juli, mendekati $9k dalam upaya untuk mengidentifikasi level dukungan baru. Level $8k akan menjadi target harga turun berikutnya. Di luar itu, mungkin $7k atau bahkan $6k.
  • Emas dan Perak akan bergerak lebih rendah sebelum naik lebih tinggi karena potensi jatuhnya harga Bitcoin menunjukkan ketakutan pasar secara umum mengenai semua aset global.
  • Karena aset lain menurun dalam tingkat penilaian, Dolar AS kemungkinan besar akan dipandang sebagai mata uang terkuat untuk dimiliki dan naik.

Banyak dari Anda yang familiar dengan studi lanjutan tim saya tentang Teori Harga Fibonacci dan penggunaan indikator Fibonacci Price Amplitude Arc milik kami. Teori analisis teknis ini adalah kombinasi dari teori Resonansi Mekanik Nikola Tesla dan Teori Harga Fibonacci tradisional. Kami yakin frekuensi price action bawaan (setelah ditemukan), dapat digunakan untuk mengidentifikasi titik-titik perubahan harga kritis di masa depan. Dalam kasus ini dengan Bitcoin, tiga Fibonacci Price Amplitude Arcs yang unik diselaraskan dalam 5 hari untuk menyajikan titik infleksi harga yang sangat nyata. Jatuhnya harga Bitcoin baru-baru ini mungkin secara inheren terkait dengan frekuensi harga dari puncak dan palung masa lalu menggunakan Teori Harga Fibonacci kami yang canggih.

Baca juga: Dolar Digital Akan ‘Bersaing’ Dengan Bitcoin

Kami merasa menarik bahwa harga Bitcoin tetap di bawah $10K sepanjang bulan Juni dan Juli, ketika Fibonacci Price Amplitude Arcs melintasi harga, kemudian mulai bergerak lebih tinggi setelah Price Amplitude Arc terakhir selesai dekat 20 Juli 2020. Setelah itu Fibonacci Arc selesai, satu-satunya Fibonacci Price Amplitude Arcs yang ada di masa depan adalah Triple Fibonacci Arcs yang ditampilkan di grafik Bitcoin Harian ini (di bawah).

Tim kami juga percaya bahwa setelah Bitcoin menyelesaikan Fibonacci Arcs sebelumnya, sedikit “penangguhan hukuman” terjadi pada harga di mana harga naik juga terjadi. Saat kami mendekati Triple Fibonacci Arcs, aktivitas harga dimatikan dan dibalik. Mungkinkah harga bereaksi terhadap tingkat frekuensi yang tidak kita lihat di grafik?

Grafik BitCoin Mingguan, di bawah, menyoroti banyak titik originasi (puncak dan palung) dari Fibonacci Price Amplitude Arcs. Kami mengaitkannya dengan harga puncak atau palung sebagai cara untuk menggunakan dan mempelajarinya, mengukur gelombang harga kritis (naik atau turun) menggunakan alat gambar Eclipse, lalu menyeretnya dan menambatkannya ke puncak atau palung saat ini atau sebelumnya. Kemudian kami mempelajari level untuk menentukan apakah frekuensi validitas harga akurat atau tidak. Jika kami yakin kami telah menggambar Fibonacci Price Amplitude Arc yang valid, kami akan terus mengikuti grafik untuk referensi di masa mendatang.

Kami percaya pola Triple Fibonacci Arc saat ini mungkin ada dalam simbol lain mengingat bagaimana pasar saham AS telah berbalik baru-baru ini. Mungkin saja titik-titik perubahan harga penting ini beroperasi di seluruh indeks utama seperti pasang surut air laut yang terjadi di banyak pelabuhan darat dan pelabuhan air. Ketika Arc Amplitudo Harga Fibonacci yang besar atau kritis terjadi, kami percaya itu menghasilkan reaksi pasar yang luas.

Jika kerusakan dalam Bitcoin ini Berlanjut, level $8k akan menjadi target harga turun berikutnya. Di luar itu, mungkin $7k dan mungkin serendah $6k. Kita harus melihat bagaimana Bitcoin bereaksi terhadap Triple Fibonacci Price Amplitude Arc dan seberapa dalam koreksi harga saat ini. Sangat mungkin bahwa level harga Bitcoin akan jatuh di bawah level Mei hingga Juli, mendekati $9k dalam upaya untuk mengidentifikasi level support baru.

Baca juga: Apa yang Harus Diharapkan Pemegang Bitcoin dari Pidato Ketua Fed Jerome Powell

Kami juga percaya Emas dan Perak akan bergerak lebih rendah karena jatuhnya harga Bitcoin menunjukkan ketakutan pasar secara umum mengenai semua aset global. Dolar AS mungkin mencoba untuk membentuk support juga karena pergerakan ini. Saat aset lain turun dalam tingkat penilaian, beberapa mata uang utama kemungkinan akan dipandang sebagai aset alternatif terkuat – ini kemungkinan besar adalah dolar AS. Akhirnya, setelah apa yang kami yakini bisa menjadi downtrend moderat dalam Emas dan Perak, logam mulia akan mulai bergerak secara dramatis lebih tinggi karena harga mata uang asing dan Bitcoin terus turun. Modal akan selalu mencari solusi investasi terbaik, paling tidak berisiko pada saat terjadi kekacauan dan risiko. Jika Bitcoin menjadi sangat tidak stabil dan terus turun, maka aset alternatif memberikan peluang yang sangat nyata.

 

Sumber: investing.com