Apa yang Terjadi pada Bitcoin Setelah 21 Juta Bitcoin Ditambang?

Logo Bitcoin

Bitcoin mirip seperti emas. Seperti emas, Bitcoin tidak bisa dibuat dengan seenaknya saja. Emas harus ditambang untuk keluar dari tanah, dan Bitcoin harus ditambang melalui sarana digital. Terkait dengan proses ini, ketentuan yang ditetapkan oleh para pendiri Bitcoin, seperti emas, memiliki persediaan yang terbatas. Faktanya, hanya ada 21 juta Bitcoin yang dapat ditambang. Setelah penambang telah menambang Bitcoin ini, sisa persediaan pada planet ini akan disadap, kecuali jika protokol Bitcoin diubah sehingga memungkinkan untuk memasok  lebih besar. Pendukung Bitcoin mengatakan bahwa, seperti emas, adanya persediaan mata uang yang tetap memiliki arti bahwa setiap bank tetap dicek dan tidak diizinkan untuk menerbitkan media fidusia secara sewenang-wenang. Tetapi apa yang akan terjadi ketika pasokan global Bitcoin mencapai batasnya?

Efek pada Penambang Bitcoin

Batas pasokan bitcoin sangat berdampak pada penambang bitcoin individu. Di satu sisi, ada detraktor dari pembatasan Bitcoin yang mengatakan bahwa penambang akan dipaksa menjauh dari blok mereka setelah pasokan Bitcoin telah mencapai angka 21 juta. Dalam hal ini, penambang mungkin perlu mengandalkan biaya transaksi untuk mempertahankan operasi. Bitcoin.com menunjukkan argumen bahwa penambang akan merencanakan proses baru, yaitu mengarah pada pengurangan jumlah penambang, proses sentralisasi jaringan Bitcoin, dan beberapa efek negatif lainnya pada sistem Bitcoin.

Baca juga : Perbedaan Emas Dan Bitcoin

Argumen ini mengasumsikan bahwa biaya transaksi saja tidak akan cukup untuk menjaga keberlangsungan penambang Bitcoin untuk balik modal setelah proses penambangan selesai. Di sisi lain, ada alasan untuk percaya bahwa biaya transaksi dan biaya penambangan akan muncul di masa depan. Dalam beberapa dekade ke depan, tidak sulit untuk membayangkan bahwa chip pertambangan akan menjadi kecil dan sangat efisien. Hal ini akan mengurangi beban para penambang dan akan memungkinkan penambangan menjadi kegiatan dengan ambang biaya awal yang lebih rendah. Lebih dari itu, biaya transaksi dapat meningkat, dan dapat membantu penambang untuk tetap “mengapung”.

Harga Bitcoin

Bitcoin telah mengalami kenaikan harga yang luar biasa hanya dalam beberapa bulan terakhir. Meskipun tidak ada yang sepenuhnya yakin akan bagaimana cara Bitcoin untuk terus menyebar ke dunia keuangan yang lebih besar, nampaknya pasokan mata uang yang terbatas ini dapat menyebabkan harga terus meningkat.

Baca juga : Trik Trading Bitcoin Dengan Efektif

Bahkan, terdapat juga tumpukan bitcoin yang tidak aktif, pasokan terbesar yang dimiliki oleh seseorang atau kelompok yang mendirikan Bitcoin, Satoshi Nakamoto. Mungkin pasokan ini, yang terdiri dari kira-kira satu juta Bitcoin, sengaja disimpan untuk waktu tertentu ketika tingkat permintaan terhadap pasokan global menghadapi peningkatan.

Sumber: investopedia.com

Septian Santoso :
Disqus Comments Loading...