Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Wabah Virus Berdampak pada Kenaikan Safe Haven

Wabah Virus Berdampak pada Kenaikan Safe Haven
Wabah Virus Berdampak pada Kenaikan Safe Haven

Wabah virus corona telah menarik perhatian dunia dan kemungkinan telah mendatangkan malapetaka pada negara ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut yang diatur untuk memberikan kenaikan mata uang safe haven lain selama beberapa bulan mendatang, berdasarkan jajak pendapat Reuters yang diberikan kepada para ahli strategi pasar.

Virus yang berasal dari Tiongkok tersebut telah membuat pihak berwenang di seluruh dunia bergulat mencari cara untuk menghentikan penyebarannya yang cepat dan pasar keuangan berantakan. Kasus ini diperkirakan menopang safe havens seperti yen Jepang dan franc Swiss sebesar 2% hingga 3% pada bulan ini.

Kasus ini juga berhasil menjaga dolar AS, yang telah mendominasi sebagian besar mata uang lainnya di pasar valuta asing selama sekitar dua tahun, hingga tahun 2020, dengan setengah dari para analis yang disurvei memperkirakan akan bertahan setidaknya selama enam bulan lebih.

Hal ini selaras dengan para spekulan mata uang, yang meningkatkan taruhan mereka demi dolar untuk minggu keduanya, menurut data dari Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas A.S.

“Ketika kita berbicara, tidak ada informasi yang menunjukkan bahwa ada semacam puncak pada virus corona ini. Satu-satunya informasi yang kami dapatkan adalah bahwa virus itu menyebar ke negara lain, “kata Jane Foley, kepala strategi FX di Rabobank.

“Selama arus berita konsisten dengan topik itu, saya pikir sangat mungkin bahwa dolar, yen dan franc Swiss akan tetap memberikan tawaran yang baik dan pasar negara berkembang akan tidak disukai.”

Para analis mengatakan bahwa indeks dolar AS -yang dihitung terhadap sekeranjang enam mata uang utama- dan yen Jepang mungkin akan mendapatkan kenaikan maksimum sekitar 3% jika wabah memburuk. Franc Swiss diperkirakan akan menguat mendekati 2,0% terhadap euro dalam kondisi yang sama.

Baca juga: OPEC, coronavirus menghancurkan harga minyak

Ketiganya dipandang sebagai mata uang safe-haven de facto, dengan yen dan franc satu-satunya mata uang utama yang membuat keuntungan terhadap dolar tahun ini.

Setiap kenaikan dalam pembelian safe-haven biasanya terjadi dengan mengorbankan aset pasar berkembang.

Setelah mengalami kenaikan singkat untuk aset berisiko pada awal tahun setelah kesepakatan perdagangan Washington-Beijing tercapai, telah terjadi gelombang pasang kembali.

Mayoritas analis – 46 dari 52 – mengatakan bahwa mata uang negara berkembang berada pada risiko signifikan yang melemah selama tiga bulan ke depan.

“Pasar negara berkembang mendapat manfaat dari suku bunga yang rendah dan uang yang mudah, tetapi mereka sangat rentan terhadap perlambatan ekonomi yang signifikan. Dalam jangka pendek, mereka baru saja tersingkir dari tiang ke tiang oleh wabah virus dan oleh sentimen, ”kata Kit Juckes, kepala strategi mata uang di Societe Generale.

“Jelas bahwa perekonomian Tiongkok akan melambat, dan Tiongkok akan menggunakan kebijakan moneternya dan mungkin akan memiliki periode di mana harga sumber daya – logam industri dan harga minyak – akan berada di bawah tekanan. Jika Anda berada di Amerika Latin, Anda mungkin berpikir Anda lebih dekat ke Amerika secara fisik, tetapi Anda mungkin lebih dekat ke Tiongkok secara ekonomi. ”

Tetapi permintaan untuk mata uang safe-haven tidak diharapkan berlangsung lama, dengan sebagian besar analis memperkirakan bahwa dolar akan kehilangan nilainya terhadap semua mata uang utama selama 12 bulan ke depan.

Euro, yen Jepang, pound Inggris dan franc Swiss diperkirakan akan memangkas kekuatan dolar selama beberapa tahun mendatang.

Baca juga: Dolar Australia Melihat Beberapa Virus Jika RBA Bisa Tetap Optimis

Mata uang umum dan sterling diperkirakan akan memimpin paket dengan kenaikan sekitar 4% dalam waktu satu tahun, diikuti oleh yen, yang diperkirakan akan naik lebih dari 1,5% dari sini.

Sementara pandangan itu telah diadakan selama hampir dua tahun, ada perubahan yang jelas dalam jajak pendapat terbaru. Analis yang telah berulang kali memperkirakan dominasi dolar akan bertahan selama enam bulan setidaknya kurang percaya diri.

Dua puluh dua dari 50 analis mengatakan bahwa kekuatan dolar tidak mungkin berlanjut melampaui enam bulan ke depan. Sisanya mengatakan bahwa hal ini akan berlanjut hingga enam hingga 12 bulan atau lebih dari setahun ke depan.

Tetapi ketergantungan ekonomi global pada Amerika Serikat dan peran dolar sebagai mata uang cadangan dunia menandakan penurunan apa pun yang kemungkinan besar akan terbatas.

Rabobank’s Foley mengatakan bahwa “akan ada arus masuk dari pasar negara berkembang dan negara-negara berisiko lainnya ke dalam dolar” dalam waktu dekat, tetapi ketika mereka berbalik, dia tidak mengharapkan pergerakan besar ke arah yang berlawanan juga.

“Ya, kami memperkirakan dolar sedikit melemah, atau melemah moderat, dalam pandangan 12 bulan kami karena risiko resesi A.S. Tetapi saya tidak berpikir bahwa kerugian itu akan lebih dari cukup. ”

sumber: Reuters

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda