Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Tiongkok Mengatakan PMI Manufakturnya 50,0 untuk Januari

Tiongkok Mengatakan PMI Manufakturnya 50,0 untuk Januari
Tiongkok Mengatakan PMI Manufakturnya 50,0 untuk Januari

Tiongkok Mengatakan PMI Manufakturnya 50,0 untuk Januari, Seperti yang Diharapkan. Indeks Manajer Pembelian manufaktur resmi Tiongkok datang pada 50,0 untuk Januari, Biro Statistik Nasional mengatakan pada hari Jumat.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PMI manufaktur resmi berada pada 50,0.

PMI manufaktur resmi – ukuran aktivitas pabrik – berada di 50,2 pada bulan Desember.

Pembacaan PMI di atas 50 mengindikasikan ekspansi, sementara yang di bawah level tersebut kontraksi sinyal.

PMI manufaktur dirilis tepat setelah Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Kamis mengumumkan wabah coronavirus yang dimulai di Wuhan, Tiongkok sebagai darurat kesehatan global.

Baca Juga : Emas: Stabil di Atas Level $ 1.560 di Tengah Kekhawatiran Wabah Koronavirus Tiongkok

Dalam analisis data, biro statistik Tiongkok mengatakan dampak wabah coronavirus tidak sepenuhnya tercermin dalam pembacaan PMI Januari karena survei dilakukan sebelum 20 Januari. Wabah virus secara resmi dilaporkan pada akhir Desember.

PMI dalam beberapa bulan mendatang “akan memberikan wawasan tentang seberapa merusak virus tersebut,” kata Martin Lynge Rasmussen, ekonom Tiongkok di Capital Economics, sebuah konsultasi.

Ekonom di Nomura mengatakan mereka memperkirakan “terjun besar” dalam angka PMI Februari ke kisaran antara 40 dan 45, karena wabah virus.

“PMI jasa bisa terpukul lebih keras daripada PMI manufaktur, karena sejumlah sektor jasa telah terhenti sejak 23 Januari,” kata mereka dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok pada hari Jumat mengatakan telah ada 43 kematian tambahan dan 1.982 kasus baru dikonfirmasi, pada akhir Kamis. Itu membuat total kematian negara tersebut menjadi 213 dan 9.692 kasus yang dikonfirmasi, kata pemerintah.

Ekonomi Tiongkok telah berada di bawah tekanan sejak tahun lalu, di tengah perang dagang yang berkepanjangan dengan AS. Sekarang, pecahnya coronavirus kemungkinan akan membuat lebih banyak tekanan pada ekonomi terbesar kedua di dunia yang telah melihat pertumbuhan lebih lambat.

Untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut, sejumlah provinsi di Tiongkok memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek – sebuah langkah yang akan menghantam bisnis dan rantai pasokan global.

Liburan Tahun Baru Imlek selama sepekan biasanya mendistorsi data manufaktur karena pemuatan di depan dan penutupan pabrik selama waktu itu. Liburan biasanya jatuh pada bulan Januari atau Februari setiap tahun.

Pasar global telah menjual minggu ini karena investor khawatir dampak ekonomi yang meluas dari wabah coranavirus.

Baca Juga : Perusahaan Tiongkok di Zimbabwe Memanipulasi Mata Uang Lokal

Survei PMI resmi biasanya mensurvei sebagian besar bisnis besar dan perusahaan milik negara. Hasil survei PMI manufaktur swasta oleh Markit/Caixin – yang menampilkan campuran yang lebih besar dari perusahaan kecil dan menengah – akan dirilis pada hari Senin.

Sumber : cnbc.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda