Sterling Jatuh terhadap Euro saat Ketegangan Brexit Memuncak

Sterling Jatuh terhadap Euro saat Ketegangan Brexit Memuncak

Sterling jatuh terhadap euro pada hari Rabu, jatuh ke level terendah satu-minggu karena kekhawatiran Inggris yang hendak keluar dari Uni Eropa dan dikombinasikan dengan meningkatnya sentimen ekonomi di zona euro.

Mengurangi kekhawatiran politik di Italia dan data perdagangan yang kuat membantu euro pada hari Rabu. Uni Eropa mencapai kesepakatan atas anggaran 2019 Italia yang berselisih, menghentikan langkah disipliner Uni Eropa terhadap Roma atas peminjaman berlebihan dan menandakan berakhirnya perdebatan yang telah mengguncang pasar obligasi.

Data perdagangan menunjukkan ekspor Eropa naik lebih dari 11 persen pada bulan Oktober dibandingkan dengan tahun sebelumnya, mengurangi beberapa kegelisahan yang ketegangan dagang yang melukai perdagangan global.

Baca juga: Sterling Memperpanjang Rebound saat Menanti Kepastian Brexit

“Berita umum keluar dari Eropa minggu ini, apakah itu politik atau data ekonomi, sudah cukup bagus dan itu membantu euro melawan pound,” kata Ulrich Leuchtmann, ahli strategi di Commerzbank di Frankfurt.

Mata uang tunggal rally sebanyak setengah persen menjadi 90,38 pence terhadap pound berjuang sebelum menetap di 90,24 pence.

Pound jatuh terhadap dolar sebelum kemudian naik 0,2 persen menjadi $ 1,2664. Data inflasi yang cukup hangat di Inggris dan trader menggeser posisi dolar mereka sebelum pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve menyebabkan volatile trading di sterling pada hari Rabu.

Harga konsumen di Inggris naik pada tingkat tahunan 2,3 persen, paling lambat sejak Maret 2017 dan turun dari 2,4 persen pada Oktober, setelah penurunan bulanan terbesar dalam harga bensin sejak 2015.

Perlambatan itu sejalan dengan perkiraan median dalam jajak pendapat ekonom Reuters.

Namun, pasar berhati-hati untuk menempatkan terlalu banyak penekanan pada data ekonomi, dengan Bank of England berulang kali mengatakan bahwa hasil negosiasi Brexit akan menjadi faktor kunci untuk suku bunga di masa mendatang.

Baca juga: Keuntungan bagi Dolar saat Euro dan Sterling Tertekan

Perdana Menteri Theresa May belum memenangkan dukungan dari parlemen yang terpecah untuk kesepakatan yang dia lakukan bulan lalu dengan para pemimpin Uni Eropa untuk mempertahankan hubungan erat dengan blok itu, dengan kurang dari tiga bulan untuk Inggris keluar dari Uni Eropa.

“Pemerintah sedang memainkan permainan yang sangat keras, namun, karena penundaan pemilihan Brexit hingga Tahun Baru, yang membatasi perdebatan atas rencana May dan secara efektif memberikan sedikit waktu untuk alternatif yang dapat ditemukan,” kata ahli strategi Scotiabank dalam sebuah catatan.

May mengatakan pada hari Rabu bahwa ia akan menetapkan di Tahun Baru jaminan apa yang telah ia menangkan dari Uni Eropa atas kesepakatan Brexit-nya. Parlemen akan memberikan suara pada persetujuannya dengan Brussels pada pertengahan Januari.

Sumber: reuters.com

Muhamad Burhanudin :
Disqus Comments Loading...