Saham Asia Bervariasi Karena Bank Sentral Eropa Menunda Kenaikan Suku Bunga

Saham Asia Bervariasi Karena Bank Sentral Eropa Menunda Kenaikan Suku Bunga

Saham Asia Bervariasi Karena Bank Sentral Eropa Menunda Kenaikan Suku Bunga. Saham-saham di Asia diperdagangkan mixed pada Jumat pagi setelah perkembangan positif semalam pada negosiasi AS-Meksiko.

Nikkei 225 di Jepang naik 0,28% di perdagangan pagi, dengan saham pembuat robot Fanuc naik 1,23%. Indeks Topix juga naik sedikit.

Di Australia, ASX 200 naik 0,47% karena sebagian besar sektor diperdagangkan lebih tinggi. Namun di Korea Selatan, Kospi sedikit menurun.

Pasar di Tiongkok dan Hong Kong ditutup pada hari Jumat untuk liburan.

Baca Juga : Pound Terjebak di Dekat Level Terendah Empat Bulan

Saham naik di Wall Street semalam karena harapan penundaan implementasi tarif AS di Meksiko. Dow Jones Industrial Average menambahkan 181,09 poin menjadi ditutup pada 25.720,66, membawa kenaikannya untuk minggu ini menjadi lebih dari 900 poin dan menjadikannya sebagai langkah untuk minggu terbaik tahun ini. S&P 500 naik 0,61% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 2.843,49 sementara Nasdaq Composite naik 0,53% menjadi ditutup pada 7.615,55.

Martha Barcena Coqui, duta besar Meksiko untuk AS, mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis bahwa para perunding memiliki “diskusi yang sangat bagus, debat yang sangat bagus. “AS telah meminta Meksiko untuk menjaga pencari suaka Amerika Tengah dan meminta migran tanpa dokumentasi yang tepat untuk tinggal di Meksiko” selama durasi proses imigrasi mereka, “CNBC sebelumnya melaporkan.

Sementara itu, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan Kamis akan menunda kenaikan suku bunga pertama pasca-krisis sampai setidaknya pertengahan tahun depan.

“Tidak adanya tindakan ECB baru-baru ini dalam menghadapi risiko penurunan naik ke prospek ekonomi yang sudah goyah – tidak sedikit dari meningkatnya ketegangan perdagangan internasional – mungkin lebih berkaitan dengan kurangnya alat kebijakan moneter, daripada dengan kepuasan,” Silvia Dall’Angelo , ekonom senior di Hermes Investment Management, menulis dalam sebuah catatan.

Baca Juga : Variasi Nilai Saham di Asia Akibat Perang Dagang

“Untuk semua kepastian bahwa kotak peralatannya berlimpah, ECB hanya memiliki sedikit amunisi untuk melawan inflasi yang rendah,” kata Dall’Angelo.

Komentar Draghi datang di belakang komentar awal pekan ini dari Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell, yang mengatakan Selasa bank sentral akan “bertindak sesuai untuk mempertahankan ekspansi,” membuka pintu untuk menilai pemotongan.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 97.036 setelah tergelincir di bawah 97.0 kemarin.

Yen Jepang diperdagangkan pada 108,43 melawan dolar setelah menyentuh level sekitar 108,5 kemarin, sementara dolar Australia berpindah tangan pada $ 0,6975 setelah menyentuh level di atas $ 0,698 pada sesi sebelumnya.

Harga minyak naik pada pagi hari jam perdagangan Asia, dengan patokan internasional berjangka minyak mentah Brent naik 0,94% menjadi $ 62,25 per barel dan minyak mentah AS naik 0,99% menjadi $ 53,11 per barel.

sumber : https://www.cnbc.com/2019/06/07/asia-markets-global-trade-central-banks-currencies-in-focus.html

Anita Sesar Ria :
Disqus Comments Loading...