Pound Inggris Tergelincir saat Rencana Brexit Terurai

Pound Inggris Tergelincir saat Rencana Brexit Terurai

Pound Inggris menambah kerugian terhadap rival utama pada hari Kamis, dengan beberapa beruang meningkatkan kemungkinan jarak jauh bahwa perjuangan Perdana Menteri Theresa May pada Brexit dapat menyeret mata uang Inggris untuk dinilai sama dengan receh.

Baru-baru ini, sterling jatuh ke $ 1,2641, dibandingkan dengan $ 1,2661 Rabu malam di New York, penurunan sekitar 0,2%. Mata uang ini diperdagangkan di dekat level terendah kedua di 2019.

Kerugian untuk pound telah datang di tengah upaya goyah, parit terakhir pada bulan Mei untuk memenangkan dukungan untuk rencananya untuk keluar dari Uni Eropa, yang sejauh ini menyebabkan pengunduran diri pada hari Rabu dari Andrea Leadsom, pemimpin House of Commons, yang juga bisa menantang perdana menteri untuk kepemimpinan.

Perselisihan Brexit datang saat pemilihan Parlemen Eropa yang dimulai di Inggris dan Belanda sedang berlangsung, dengan hasil yang diharapkan akan diumumkan pada hari Minggu.

Baca juga: Pound Inggris Turun karena Pembicaraan Brexit Lintas-Partai Runtuh

Ahli strategi mata uang mengatakan mereka mengharapkan lebih banyak tekanan pada sterling, dengan investor meningkatkan taruhan bahwa pound akan menderita kerugian lebih lanjut karena ancaman Brexit yang tidak teratur dipandang sebagai peningkatan – bearish untuk unit Inggris, kata Société Générale. Ahli strategi di bank mengatakan kemenangan bagi Buruh dalam pemilihan Eropa untuk AS, dikombinasikan dengan pemecatan jangka pendek Mei (segera setelah Jumat), bisa melihat level dukungan uji pound pada $ 1,25.

“Jika hasil pemilihan Uni Eropa ternyata menjadi kegagalan bagi Konservatif… ada sedikit untuk menghentikan GBP/USD dari pengujian ulang $ 1,2500,” tulis para ahli strategi.

May diharapkan untuk bertemu dengan Komite 1922 partainya, yang terdiri dari semua anggota parlemen Konservatif.

Jika pemilihan untuk Parlaiment Eropa melihat Partai Brexit mendapatkan lebih banyak suara daripada partai Konservatif dan Partai Buruh utama yang digabungkan, seperti yang tampaknya, “maka itu mungkin tirai untuk PM May. Dalam hal ini, Boris Johnson yang mengerikan diperkirakan akan mengambil alih sebagai PM dan Brexit no-deal menjadi lebih mungkin. Bencana untuk pound,” tulis Marshall Gittler, kepala strategi di perusahaan riset mata uang ACLS Global.

Baca juga: Pound Jatuh Seiring Pengunduran Diri Theresa May

Rupee India melemah terhadap dolar ketika Perdana Menteri Narendra Modi, pemimpin nasionalis dari BJP, atau Partai Bharatiya Janata, mendapatkan istilah baru sebagai pemimpin negara, menurut perhitungan resmi pemerintah.

Rupee diperdagangkan di 69,9556 per dolar pada Kamis, dibandingkan dengan 69,6800 pada akhir Rabu, turun 0,4%. Kemenangan untuk Modi dipandang sebagai pengaturan panggung untuk kebijakan yang lebih ambisius.

IShares yang diperdagangkan di bursa khusus negara MSCI India ETF telah naik 17,9% sejak Modi menjabat 26 Mei 2014. Indeks S&P 500 telah naik 50% pada periode yang sama, sementara Dow Jones Industrial Average telah naik lebih dari 55%.

Sumber: marketwatch.com

Muhamad Burhanudin :
Disqus Comments Loading...