Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pasar Saham Tidak Peduli Dengan Kekerasan

Pasar Saham Tidak Peduli Dengan Kekerasan. Cara Inilah yang Dilakukan Selama Protes dan Tragedi Besar A.S. Pada hari Rabu, S&P 500 menyaksikan kenaikan 50-hari terbaik dalam sejarahnya bahkan ketika gelombang besar protes setelah kematian George Floyd terus berkembang di seluruh negeri dan para ahli melihat ke depan ke tingkat pengangguran Mei yang suram di memesan 20%. Putusnya hubungan antara apa yang terjadi di jalanan di seluruh Amerika dan pasar saham Amerika telah membuat banyak investor bingung, tetapi itu bukan fenomena baru. Beginilah periode kerusuhan sipil serupa terjadi di pasar saham sepanjang sejarah.

 

 

Baca juga: 3 Saham Melihat Permintaan yang Ditingkatkan di Tengah Demonstrasi AS

 

Fakta-Fakta Kunci

  • Pada tahun 1963, ketika Presiden Kennedy dibunuh, S&P menambahkan hampir 20%.
  • Pada tahun 1965, tahun Maret hak-hak sipil di Selma, S&P naik lebih dari 9%.
  • Pada tahun 1967, tahun protes Vietnam, S&P melonjak lebih dari 20%.
  • Pada tahun 1968, tahun ketika Dr. Martin Luther King Jr dibunuh, S&P naik 8%.
  • Pada tahun 1970, tahun kerusuhan ras Taman Asbury, indeks kehilangan kurang dari 1%.
  • Pada tahun 1992, tahun kerusuhan Los Angeles yang meletus setelah Rodney King dipukuli oleh polisi, S&P naik sedikit kurang dari 4,5%.
  • Sementara saham berakhir tahun 2001 turun 13%, mereka mengakhiri tiga bulan setelah serangan teror 11 September naik lebih dari 1%.
  • Pada tahun 2003, setelah protes meletus di seluruh dunia selama Perang Irak, S&P melonjak 26%.
  • Pada tahun 2005, setelah kerusuhan sipil di New Orleans setelah Badai Katrina, S&P naik 3%.
  • 2011, tahun protes Occupy Wall Street, melihat indeks mencapai titik impas.
  • Pada 2014, tahun yang memicu awal gerakan Black Lives Matter setelah protes Ferguson, S&P naik lebih dari 11%.
  • Saat ini, S&P 500 naik 4,5% sejak protes atas kematian George Floyd dimulai pada 26 Mei.

 

Latar belakang utama

Pasar saham memiliki sejarah panjang dalam melihat masa-masa kerusuhan sosial atau politik, bahkan ketika tampaknya tidak mungkin bahwa saham dapat dipisahkan dari peristiwa-peristiwa dunia. 1964, tahun yang penuh gejolak dalam sejarah Amerika Serikat, menawarkan studi kasus yang bermanfaat. Dalam satu tahun terlihat beberapa peristiwa besar terkait dengan gerakan Hak-Hak Sipil dan awal protes mahasiswa atas Perang Vietnam, S&P 500 menguat 12% dan tren kenaikan berlanjut ke tahun berikutnya.

1968 — tahun “Amerika yang hancur” – menceritakan kisah yang serupa. Tahun itu, Perang Vietnam meningkat sementara masyarakat mulai menentangnya, seperti halnya ketegangan dengan Korea Utara setelah kapal pengintai AS ditangkap. Dua pekerja sanitasi Memphis dihancurkan oleh truk sampah, melakukan pemogokan besar-besaran dan memicu gerakan Hak-Hak Sipil. Protes mahasiswa mendapat semangat. Martin Luther King dan kandidat presiden Robert F. Kennedy dibunuh. Dan setelah semua yang terjadi, saham di S&P 500 masih naik 8%.

Kutipan penting

“Pada akhirnya, pasar saham tidak memiliki hati nurani. Investor hanya berusaha menghasilkan uang, “kata Jim Cramer CNBC minggu ini.

 

Apa yang harus diperhatikan

Kinerja perusahaan di bulan-bulan mengikuti pandemi terburuk. “Investor terus mengabaikan ketiga P — pandemi, protes, dan politik — dan sebaliknya berfokus pada apa yang semakin ditafsirkan sebagai pemulihan ekonomi yang lebih cepat dan lebih baik dari yang diharapkan,” David Donabedian, kepala investasi di CIBC Private Wealth Management , kata Wall Street Journal. Tetapi bahkan ketika investor melihat ke depan, didukung oleh prospek pemulihan yang cepat dan efektivitas intervensi Fed yang belum pernah terjadi sebelumnya di pasar, masih ada tanda-tanda kerusakan besar dalam perekonomian secara keseluruhan. Kerusakan itu berpotensi membebani pendapatan dan laba selama berbulan-bulan, jika bukan bertahun-tahun, dan tingkat pengangguran yang melonjak hanya akan memperburuk situasi. Laporan terbaru Federal Reserve tentang keadaan ekonomi, misalnya, menunjukkan bahwa meskipun semua 50 negara mulai mengambil langkah pertama menuju pembukaan kembali, sebagian besar bisnis masih pesimis tentang laju pemulihan ekonomi. Dan bulan lalu, IMF memperkirakan bahwa bank akan menderita penurunan tajam dalam laba hingga tahun 2025, dan bahwa “tindakan substansial” akan diperlukan untuk menebus kekurangan pendapatan yang disebabkan oleh krisis coronavirus.

Baca jugaTantangan Coronavirus Lainnya: Cara Menjaga Info Perbankan Online Anda Tetap Aman

 

Apa yang tidak kita ketahui

Di mana bagian bawah pasar saham akan jatuh. “Pasar akan dihargai dalam pemulihan jauh sebelum data ekonomi,” kata Todd Lowenstein, Eksekutif Strategi Ekuitas The Private Bank di Union Bank. “Pasar cenderung lebih unggul dari data aktual itu sendiri.” Itu berarti bahwa yang terburuk mungkin belum datang, meskipun S&P tampaknya siap melambung.

 

Sumber: forbes.com