Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


No-Deal Brexit Menjadi Lebih Mungkin, Seperti Apakah Resesi di Inggris

No-Deal Brexit Menjadi Lebih Mungkin, Seperti Apakah Resesi di Inggris
No-Deal Brexit Menjadi Lebih Mungkin, Seperti Apakah Resesi di Inggris

Menurut Kantor Inggris untuk Tanggung Jawab Anggaran (OBR), no-deal Brexit dapat mengirim ekonomi Inggris ke dalam resesi, memaksanya untuk berkontraksi sebesar 2% secara riil pada tahun 2020. Jika ini terjadi, ini akan menjadi pertama kalinya Inggris tergelincir ke dalam resesi setelah krisis keuangan tahun 2009.

OBR telah memperingatkan bahwa meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan dapat menyebabkan penurunan yang signifikan dalam nilai Pound, mengirim harga rumah hingga 10% lebih rendah. Ketika Pound melemah, utang pemerintah dan biaya barang-barang impor bisa naik lebih tinggi. Selain itu, no-deal Brexit dapat mengurangi investasi asing yang mengalir ke Inggris sampai ekonomi stabil, sehingga menambah tekanan keuangan.

Baca Juga: Pembisnis Semakin Khawatir Tentang No-Deal Brexit

Hal ini menjadi sangat mengkhawatirkan dalam menghadapi kemungkinan meningkatnya no-deal Brexit. Menurut Reuters baru-baru ini, perkiraan median hard Brexit telah naik hingga 30% di bulan Juli, dari 25% di bulan Juni dan 15% di bulan Mei. Ini adalah kemungkinan tertinggi sejak Oktober 2017, dan dengan batas waktu Brexit hanya beberapa bulan lagi, angka terbaru ini lebih penting.

Baca Juga: Sterling Terseok Akibat Data Ekonomi yang Lemah dan Brexit

Jajak pendapat Reuters juga mengungkapkan bahwa kemungkinan resesi di Inggris dalam tahun berikutnya telah naik menjadi 30% dari 25%, sementara resesi dalam dua tahun ke depan telah naik menjadi 35% dari 30% pada Juni.

Sumber: www.fxleaders.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda