Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Minyak Mentah: Dampak Coronavirus Terhadap Permintaan

Minyak Mentah: Dampak Coronavirus Terhadap Permintaan
Minyak Mentah: Dampak Coronavirus Terhadap Permintaan

Minyak Mentah: Dampak Coronavirus Terhadap Permintaan. Dalam catatan klien terbaru mereka, analis di Australia dan Selandia Baru Banking Group (ANZ) mencatat bahwa mereka melihat dampak kecil wabah virus corona pada permintaan komoditas, khususnya, minyak untuk transportasi.

Kutipan Kunci:

“Permintaan minyak mentah Tiongkok sekitar 5,4mb / d pada tahun 2002. Ini memuncak pada H1 2003 ketika pembatasan perjalanan paling besar. Namun, permintaan bahan bakar jet terpukul keras.”

Baca Juga : WTI Memantul Pada Berita Pemotongan Produksi Minyak OPEC

Pertumbuhan permintaan mencapai 26% pada tahun 2002, tetapi turun menjadi hanya 4% selama tahun 2003. sebelum kembali ke 28% pada tahun berikutnya. Bahan bakar jet di Tiongkok memiliki pangsa pasar yang relatif kecil sekitar 3%, yang setara dengan sekitar 170 kb / hari. Permintaan untuk bahan bakar transportasi jalan (diesel dan bensin) bertahan relatif baik.

Hubei adalah pusat manufaktur yang lebih kecil dari Guangdong dan berfokus pada sektor farmasi dan teknologi, sehingga penggunaan bahan bakar destilasi (diesel) kemungkinan lebih rendah.

Dalam hal apa pun, kami berharap permintaan minyak Tiongkok relatif tidak terpengaruh. Selama epidemi SARS, WHO dan berbagai negara merekomendasikan larangan bepergian, yang berdampak pada permintaan minyak global. Permintaan minyak dunia mencapai 80,8mb / d di Q1 2003, tetapi kemudian turun menjadi 78,4mb / d di Q2. Ketika permintaan musiman diperhitungkan, penurunan itu bahkan lebih kecil. Permintaan sebenarnya naik hampir 1% y / y.

Baca Juga : Harga Minyak Turun, Dolar Kanada Melemah

Ketika SARS melanda pada 2003, pengunjung keluar Tiongkok mencapai 20m. Angka itu sekarang lebih dari 170m. Di kawasan ASEAN, turis Tiongkok membentuk sekitar 22% dari total penumpang yang masuk. Permintaan bahan bakar jet di Asia sekitar 2,7mb / d tahun lalu. Jika wabah saat ini memburuk dan Asia mengalami pengurangan 75% pada pengunjung Tiongkok, permintaan bahan bakar jet regional akan turun 400 kb / hari.

Oleh karena itu, permintaan minyak mentah bisa turun hingga 500 kb / hari. Meski begitu, kami memperkirakan permintaan akan pulih dengan cepat setelah pembatasan perjalanan dicabut. ”

Sumber : www.fxstreet.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda