Merosotnya Mata Uang Asia di Sepanjang Tahun

Merosotnya Mata Uang Asia di Sepanjang Tahun
Merosotnya Mata Uang Asia di Sepanjang Tahun

JAKARTA – Negara-negara berkembang di Asia mengalami tantangan pada tahum 2018 karena mata uang jatuh di seluruh kawasan. Beberapa jatuh ke posisi terendah dalam sejarahnya terhadap dolar AS, terpukul oleh kenaikan suku bunga Federal Reserve, perang perdagangan yang sedang berlangsung antara Washington dan Beijing, dan penyebaran dari pasar negara berkembang lainnya – yaitu Turki dan lira yang jatuh bebas – yang semuanya telah menekan selera investor untuk aset pasar negara berkembang.

Pemerintah dan otoritas moneter di Asia Tenggara dibiarkan berjuang untuk melakukan tindakan balasan selama tahun 2018.

Baca Juga: Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Mulai Menguat

Indonesia menjadi yang paling aktif dalam mempertahankan mata uangnya pada tahun 2018. Rupiah telah melemah sejak awal tahun, pada satu titik mencapai level terendah terhadap greenback dalam 20 tahun. Pesan dari Presiden Joko Widodo, yang akan dipilih kembali tahun depan, menjelaskan: “Kita harus menjaga stabilitas nilai tukar rupiah pada nilai yang wajar, mempertahankan inflasi rendah, dan mengelola defisit neraca transaksi berjalan,” katanya di pertemuan kabinet pada bulan Agustus.

Bank Indonesia, pada bagiannya, menaikkan suku bunga acuannya dalam enam kali tahun ini dengan total 175 basis poin untuk mendukung salah satu kinerja mata uang terburuk. Tetapi pemerintahlah yang berada di garis depan dalam memepertahankan rupiah, memperkenalkan sejumlah langkah yang tidak biasa untuk meningkatkan neraca perdagangan negara dan, dengan ekstensi, mengurangi defisit neraca berjalannya.

Ini termasuk pajak yang lebih tinggi pada importir yang lebih dari 1.000 barang konsumen yang dapat diproduksi di dalam negeri, serta perluasan penggunaan biodiesel untuk mengurangi ketergantungan pada energi impor. Langkah yang relatif baru oleh pemerintah melihat adanya insentif bagi eksportir komoditas jika mereka mendepositokan pendapatan valuta asing di bank domestik dan mengubahnya menjadi rupiah.

Peso Filipina juga menderita, melajuke level terendah 13 tahun terhadap greenbEmerack. Tidak seperti Indonesia, di mana intervensi pemerintah melindungi harga dari mata uang yang jatuh, inflasi melonjak di Filipina, mencapai tertinggi dalam sembilan tahun dan melanggar kisaran target bank sentral dari 2% hingga 4%.

Ini memaksa Bangko Sentral ng Pilipinas, bank sentral negara tersebut, untuk mengakhiri hampir empat tahun kebijakan yang tidak berubah. Bank menaikkan suku bunga lima kali pada tahun 2018 dengan jumlah yang sama dengan mitranya dari Indonesia.

Sementara sebagian  bank sentral menyalahkan kenaikan harga pada pajak yang lebih tinggi serta pasokan beras yang lebih ketat, Presiden Rodrigo Duterte dengan cepat menyalahkan AS, mengatakan bahwa tarif Washington yang lebih tinggi pada impor Tiongkok berdampak buruk di Filipina.

Duerte menjelaskan pada September lalu “Ketika Amerika menaikkan suku [tarif] dan suku bunga, semuanya naik.

Reserve Bank of India juga harus mengambil tindakan, menaikkan suku bunga acuannya untuk pertama kalinya dalam empat setengah tahun pada bulan Juni, kemudian pada bulan Agustus, saat rupee telah jatuh.

Yang unik di India adalah perseteruan antara bank sentral dengan pemerintah, yang ingin memberikan pengaruh terhadap institusi tersebut sebelum pemilihan umum. “Risiko merusak independensi bank sentral yang  berpotensi bencana … [dan] dapat memicu krisis kepercayaan di pasar modal,” kata Wakil Gubernur RBI Viral Acharya dalam sebuah kuliah umum pada bulan Oktober. Tiff akhirnya menyebabkan pengunduran diri saat itu. Urjit Patel pada bulan Desember, memberikan hantaman lebih lanjut ke rupee yang sudah jatuh.

Baca Juga: Rupiah Terus Melemah Dibanding Pekan Sebelumnya

Satu negara yang mengakhiri tahun yang relatif tidak ada masalah adalah Thailand. Sebagai eksportir besar mobil dan barang-barang lainnya, negara ini menikmati surplus neraca berjalan yang sehat, yang telah melindungi baht dari guncangan eksternal. Bank of Thailand memang menaikkan suku bunga utama untuk pertama kalinya sejak 2011 pada bulan Desember, tetapi itu sebagian karena bank melakukan manuver untuk kemungkinan pelonggaran moneter di masa depan.

Thailand adalah pelajaran bagi negara-negara berkembang lainnya, di mana ekonomi yang seimbang berjalan jauh di saat krisis.

Sumber: asia.nikkei.com

Broker News

Bitcoin Adalah Gelembung, Namun Cryptotrading Masih Bekerja

Gelembung ekonomi utama pertama berhubungan dengan ide trading publik. Ketika East India Company...

Fungsi Market Maker sebagai Inovasi Trading GIC Trade untuk menjadi Trader Sukses

Trading Platform GIC Trade MT 5 akan segera resmi diluncurkan pada 1 April 2019. Begitu juga...

Memperkenalkan GICTrade dengan Fitur Inovatif Trading – Roadshow Medan

  Medan, 27 Februari 2019 Platform Trading Unggul dan Legal di...

Cara menentukan tren di Pasar Forex

Di pasar Forex, tren adalah arah dominan pergerakan harga. Contohnya, jika harga meningkat, maka...

PRESS RELEASE GIC TRADE- 18 Feb 2019 – Roadshow Jakarta 20 feb 2019

Inovasi Perdagangan FOREX di Indonesia Memperkenalkan Platform GIC-Trade Jakarta, 18...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...