Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019

Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019
Mengapa Rand Afrika Selatan dan Peso Kolombia Tampak Paling Berisiko di 2019

Tahun lalu menyakitkan bagi mata uang pasar negara berkembang, tetapi sepertinya 2019 mungkin tidak jauh lebih baik. Ekonomi global yang melambat dan permintaan untuk aset yang lebih aman pada dolar AS dapat terus menekan, menurut Capital Economics.

Investor dan gubernur bank sentral juga khawatir bahwa pertumbuhan ekonomi global akan terpukul pada 2019 dan melambat. Secara khusus, Tiongkok—mesin pertumbuhan dunia—terus membunyikan bel alarm dengan data ekonomi yang soft. Selama masa harap-harap cemas, investor cenderung berduyun-duyun ke aset yang lebih aman, yang dalam hal ini, bisa menjadi dolar AS lebih banyak untuk merugikan mata uang pasar negara berkembang.

“Itulah yang telah terjadi selama dua penurunan besar dalam pertumbuhan PDB global, dengan penguatan dolar secara umum bahkan ketika ekonomi AS berkinerja sangat buruk,” kata Oliver Jones, ekonom pasar di Capital Economics, dalam catatan pada hari Kamis.

Baca juga: 7 Negara Ini Paling Berisiko terhadap Krisis Mata Uang

Menggunakan saldo neraca berjalan dan tingkat inflasi, yang memberikan indikasi sejauh mana nilai tukar yang cukup adil, Jones mengharapkan mata uang negara berkembang melemah terhadap dolar AS secara keseluruhan tahun ini, tetapi rand Afrika Selatan dan peso Kolombia cenderung memberikan yang terburuk. Yang lain yang menonjol dengan defisit transaksi berjalan yang besar dan inflasi yang tinggi adalah Filipina dan Rumania. Semua kandidat ini “akan melemah sekitar 10% terhadap dolar tahun ini,” kata Jones.

Neraca berjalan adalah saldo transaksi suatu negara dengan seluruh dunia, termasuk perdagangan bersih barang dan jasa, pendapatan bersih dari investasi lintas batas dan pembayaran transfer bersih.

Rand dianggap berpotensi domino berikutnya untuk jatuh di tengah krisis mata uang yang menimpa peso Argentina dan lira Turki selama musim panas 2018, meskipun ini tidak terwujud untuk Afrika Selatan mata uang. Peso Kolombia, di sisi lain, adalah salah satu yang berkinerja lebih baik di seluruh guncangan pasar yang muncul, diuntungkan oleh perkembangan politik yang ramah pasar, suku bunga tinggi dan—pada saat itu—kenaikan harga minyak.

Untuk sebagian besar tahun lalu, dolar yang kuat dan suku bunga Federal Reserve yang pernah naik adalah masalah utama bagi pasar negara berkembang, yang melihat beban utang mereka dalam mata uang dolar meningkat. Namun, selama beberapa bulan terakhir, The Fed telah tumbuh lebih dovish dan pelaku pasar sekarang mengharapkan The Fed untuk menghentikannya, jika tidak menghentikan, siklus kenaikan suku bunga.

Baca juga: Lonjakan Yen Menjadi Peringatan Bahaya untuk Pasar Dunia

“Peso Argentina dan lira Turki mungkin akan menjadi salah satu yang berkinerja terburuk juga, meskipun runtuh pada skala 2018 tidak boleh di kartu,” kata Jones.

Gejolak tahun lalu memaksa Buenos Aires untuk mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional dan mendorong laju inflasi Turki menjadi dua digit. Pada tahun itu, dolar menguat lebih dari 100% terhadap peso, dan hampir 40% terhadap lira, menurut Dow Jones Market Data.

“Sebaliknya, kami berharap banyak pasar negara berkembang Asia dan mata uang Eropa Tengah akan terdepresiasi hanya sedikit,” tulis Jones, menambahkan bahwa kebijakan moneter yang lebih ketat dari yang diharapkan harus mendukung Hongaria dan Republik Ceko. “Dan fakta bahwa nilai tukar Tiongkok harus membatasi downside untuk renminbi.”

Sumber: marketwatch.com

Recent Post

Review Mingguan AUD Dari Tanggal 11 – 15 Februari

Review Mingguan AUD Dari Tanggal 11 - 15 Februari. Aussie mengambil tempat kedua pada minggu ini...

Investor Asing Mengurangi Obligasi Kanada

Investor Asing Mengurangi Obligasi Kanada Kanada mengakhiri 2018 dengan eksodus investor asing...

KOMPETISI TRADING 2019 : TOTAL HADIAH 1,5 MILYAR RUPIAH 

Sebagai Platform Trading yang menggunakan teknologi Metatrader 5 dengan basis Blockchain, GIC Trade...

Pemberitaan Minggu depan untuk AUD/USD

Pemberitaan Minggu depan untuk AUD/USD AUD/USD pastinya telah bearish belakangan ini, dengan...

Pasar Asia Berhenti dari Penguatan saat Pembicaraan Dagang AS-Tiongkok

Pasar Asia Berhenti dari Penguatan saat Pembicaraan Dagang AS-Tiongkok Pasar Asia sebagian...

Broker News

KOMPETISI TRADING 2019 : TOTAL HADIAH 1,5 MILYAR RUPIAH 

Sebagai Platform Trading yang menggunakan teknologi Metatrader 5 dengan basis Blockchain, GIC Trade...

Berapa Lama Saya Dapat Memegang Posisi di Trading Forex?

Posisi apa pun di pasar Forex dibuka dengan tujuan mendapatkan profit. Seberapa lama posisi dibuka...

Mengapa Trading Forex Ilegal di Beberapa Negara?

Pertukaran Finansial Mata Uang Forex adalah pasar di dunia yang paling besar dan menjangkau paling...

Apa pasangan mata uang yang paling sulit untuk diperdagangkan?

Jika Anda melihat panduan perdagangan Forex mana pun, Anda akan direkomendasikan untuk berdagang...

Metode Scalping Forex Terbaik

Jika Anda ingin mulai melakukan scalping di Forex, Anda perlu berpikir ulang tentang keseluruhan...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Menelusuri Broker Yang Terdaftar Di BAPPEBTI 2017

Saat memilih broker forex, biasanya Anda akan berfokus pada berbagai kondisi trading seperti...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...