Kondisi Ekonomi Global sedang Memprihatinkan

Kondisi Ekonomi Global sedang Memprihatinkan

Kondisi ekonomi global tampak goyah dan kepala divisi ekonomi Bank for International Settlements (BIS) mengatakan bank-bank sentral mungkin tidak berdaya jika semuanya berjalan serba salah seperti ini.

  • Kepala divisi ekonomi BIS Borio mengatakan sedang terjadi ‘demam’ pada perekonomian global
  • Rasio pasar tidak dapat dihindari setelah stimulus bertahun-tahun

Claudio Borio, seorang kritikus kebijakan moneter, menggunakan Laporan Kuartalan BIS terbaru untuk kembali menyoroti gubernur bank sentral yang terlalu terbebani setelah krisis keuangan global. Dia mengatakan efek samping ini tidak dapat dihindari, termasuk gejolak pasar di negara berkembang dalam menanggapi pengetatan Federal Reserve dan apresiasi dolar.

Mengingat hal tersebut, dapat diasumsikan bahwa pembuat kebijakan tidak siap untuk kemerosotan berikutnya.

“Dengan suku bunga yang masih sangat rendah dan neraca bank sentral masih membengkak yang belum pernah terjadi sebelumnya, terdapat sedikit ‘obat’ yang tersisa untuk kembali ke kondisi asalnya. Selain itu, reaksi politik dan sosial terhadap globalisasi dan multilateralisme hanya akan menambah demam ini.”

Pekan lalu, OECD memperingatkan bahwa ketegangan perdagangan dan gejolak pasar yang muncul mengartikan bahwa pertumbuhan ekonomi global telah stabil, meskipun dikatakan bahwa pemulihan akan terus berlanjut. Pandangan Borio adalah apa pun yang terjadi, jalannya mungkin tidak akan mulus, dan hal tersebut adalah pembalasan selama bertahun-tahun akan stimulus yang berlebihan. Melanjutkan metafora kesehatannya, dia mengatakan bahwa penurunan pasar akhir-akhir ini “mirip dengan gejala penarikan pasien.”

Baca juga : 5 Berita Terpanas Pasar Global Pada Hari Rabu

Permasalahan pasar yang muncul sangat kontras dengan perkembangan di negara maju, dengan patokan saham utama AS naik ke level tertinggi baru minggu ini. Hal ini pun menjadi alasan lain yang menambah kekhawatiran.

“Pasar di negara maju masih kewalahan dan kondisi keuangannya masih terlalu mudah,” kata Borio. “Di atas segalanya, ada terlalu banyak utang di sekitar… pembuat kebijakan dan pelaku pasar harus mempersiapkan diri untuk pemulihan yang panjang dan penting.”

Pada sebuah review, BIS juga mengatakan bahwa tahun-tahun saat suku bunga yang rendah telah melahirkan lonjakan di perusahaan ‘zombie’ yang membebani produktivitas di negara maju. Chief Economist Bank of England Andy Haldane sebelumnya telah mencatat hubungan antara tingkat suku bunga dan produktivitas, tetapi ia berpendapat bahwa biaya suku bunga lebih tinggi memiliki arti bahwa trade-off tidak bermanfaat.

Baca juga: Perang Dagang vs Fundamental Ekonomi yang Kuat

BIS mengakui adanya dilema, tetapi tetap menyarankan untuk melindungi perusahaan zombie agar bisa berakhir dengan tingkat depresi lebih jauh.

“Apa hasil untuk kami bagi kebijakan bank sentral? Di antara hal-hal lainnya, mereka menyoroti trade-off yang sulit. Suku bunga yang lebih rendah akan meningkatkan permintaan agregat dan meningkatkan pekerjaan dan investasi dalam jangka pendek. Tetapi prevalensi zombie yang lebih tinggi, mereka meninggalkan sumber daya yang salah alokasi dan membebani pertumbuhan produktivitas. Jika efek ini cukup kuat untuk mengurangi pertumbuhan, hal ini bahkan bisa menekan suku bunga lebih jauh.”

Sumber: bloomberg.com

Muhamad Burhanudin :
Disqus Comments Loading...