Keuntungan bagi Dolar saat Euro dan Sterling Tertekan

Keuntungan bagi Dolar saat Euro dan Sterling Tertekan
Keuntungan bagi Dolar saat Euro dan Sterling Tertekan

Dolar menguat terhadap sebagian besar mitra utama pada hari Jumat, karena fokus investor bergeser ke kenaikan suku bunga AS yang diperkirakan minggu depan, meskipun kenaikan cenderung dibatasi pada ketidakpastian yang lebih besar akan prospek kebijakan tahun depan.

Greenback menemukan dukungan luas karena euro dan pound berada di bawah tekanan setelah komentar suram dari presiden Bank Sentral Eropa tentang prospek zona euro dan kekhawatiran baru tentang Brexit yang keras.

Analis mengatakan katalis berikutnya untuk pergerakan lebih besar di pasar mata uang adalah pertemuan Federal Reserve pada 18-19 Desember.

Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, kenaikan suku bunga keempatnya tahun ini meskipun fokus yang lebih besar akan berpusat pada prospek kebijakan untuk 2019, di mana ada lebih banyak ketidakpastian.

Baca juga: Dolar Menguat terhadap Euro dan Sterling

“Ada banyak ketidaksepakatan di pasar selama kursus kenaikan suku bunga Fed pada 2019 dengan trader mengharapkan di mana saja antara satu hingga empat kenaikan suku bunga,” kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di pasar CMC.

McCarthy mengatakan pasar akan mengawasi setiap revisi dalam pertumbuhan dan prospek inflasi Fed. Dia melihat lebih banyak ke atas terhadap dolar terhadap euro dan yen jika prospek memberikan gambaran yang lebih kuat untuk ekonomi AS.

Yen sedikit menguat pada 113,48 terhadap mata uang AS. Dolar telah menguat 1,2 persen terhadap mata uang Jepang dalam enam sesi perdagangan terakhir karena perbedaan suku bunga antara AS dan Jepang membuat greenback lebih menarik daripada yen.

Indeks Dolar (DXY) telah menjadi pemenang terbesar 2018, setelah naik 5,3 persen dibanding rekan-rekannya selama tahun ini. Fed adalah satu-satunya bank sentral utama yang menaikkan suku bunga di belakang ekonomi yang kuat, mempercepat inflasi dan mempertahankan laba perusahaan.

Namun, dalam beberapa minggu terakhir, pelunakan dalam hasil Treasury AS dan data hangat telah menyebabkan beberapa analis memperkirakan puncak untuk dolar. Komentar dari pejabat Fed juga telah dibaca sebagai dovish oleh pasar, di mana mereka telah mengisyaratkan bahwa suku bunga mendekati “rentang netral” mereka.

Yuan Tiongkok lepas pantai diperdagangkan di 6,8867, tergelincir 0,15 persen terhadap dolar. Yuan melemah menyusul data yang lebih lemah dari perkiraan yang menunjukkan penjualan ritel November Tiongkok tumbuh pada laju terlemah sejak 2003 dan output industri naik setidaknya dalam hampir tiga tahun.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang goyah, sebagian besar analis mengharapkan langkah-langkah dukungan dari otoritas Tiongkok termasuk pemotongan suku bunga untuk mendukung ekonomi yang kemungkinan akan menjaga yuan di bawah tekanan.

Sentimen negatif dari Tiongkok tidak menjadi pertanda baik bagi dolar Australia, yang kehilangan 0,5 persen menjadi $ 0,7189. Tiongkok adalah mitra dagang terbesar Australia.

Euro diperdagangkan datar pada hari Jumat, setelah berjuang untuk tetap di wilayah positif di sesi sebelumnya.

ECB secara resmi mengakhiri skema pembelian obligasi melawan krisis sebesar 2,6 triliun euro pada Kamis. Namun, kebijakan moneter kemungkinan besar akan tetap akomodatif ketika Presiden ECB Mario Draghi memperingatkan bahwa prospek pertumbuhan kawasan euro kemungkinan akan tetap lemah di tengah ancaman perang perdagangan global dan prospek Brexit yang keras.

Sterling kehilangan 0,2 persen, berpindah tangan pada $ 1,2627 di perdagangan Asia setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May mengajukan banding ke sesama pemimpin Uni Eropa untuk konsesi untuk membantunya memenangkan dukungan di parlemen bulan depan untuk kesepakatan yang dapat menghalau keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Baca juga: Dolar AS Naik sementara Euro dan Sterling Jatuh

Pound telah membukukan dua sesi berturut-turut kenaikan terhadap greenback setelah Perdana Menteri May berjuang dari desakan untuk menggeser dia oleh rekan-rekannya yang tidak senang dengan rencana Brexit nya.

Di Selandia Baru, kiwi turun 0,9 persen menjadi $ 0,6796 setelah bank sentral mengatakan, pihaknya mempertimbangkan hampir menggandakan bank-bank modal yang dibutuhkan akan perlu untuk menahan kapasitas sistem keuangan untuk menangani setiap guncangan.

Sumber: investing.com

Broker News

Bitcoin Adalah Gelembung, Namun Cryptotrading Masih Bekerja

Gelembung ekonomi utama pertama berhubungan dengan ide trading publik. Ketika East India Company...

Fungsi Market Maker sebagai Inovasi Trading GIC Trade untuk menjadi Trader Sukses

Trading Platform GIC Trade MT 5 akan segera resmi diluncurkan pada 1 April 2019. Begitu juga...

Memperkenalkan GICTrade dengan Fitur Inovatif Trading – Roadshow Medan

  Medan, 27 Februari 2019 Platform Trading Unggul dan Legal di...

Cara menentukan tren di Pasar Forex

Di pasar Forex, tren adalah arah dominan pergerakan harga. Contohnya, jika harga meningkat, maka...

PRESS RELEASE GIC TRADE- 18 Feb 2019 – Roadshow Jakarta 20 feb 2019

Inovasi Perdagangan FOREX di Indonesia Memperkenalkan Platform GIC-Trade Jakarta, 18...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...