Inilah Daftar Kejadian Bagaimana Perang Dagang AS dan Tiongkok Dimulai

Inilah Garis Waktu Bagaimana Perang Dagang AS dan Tiongkok Dimulai.

Inilah Garis Waktu Bagaimana Perang Dagang AS dan Tiongkok Dimulai. Presiden AS Donald Trump dan Presiden Tiongkok Xi Jinping muncul dari pertemuan berisiko tinggi pada hari Sabtu yang setuju untuk melanjutkan pembicaraan perdagangan setelah meningkatnya tarif antara kedua negara yang mengancam akan mengganggu ekonomi dunia. “Kami membahas banyak hal dan kami segera kembali ke jalurnya,” kata Trump setelah bertemu Xi.

Baca Juga : Pasar Asia Naik karena Harapan Baru Gencatan Senjata Perdagangan yang Muncul dari Pertemuan G-20

KTT, di sela-sela pertemuan G-20 di Jepang, adalah kelanjutan dari perang Trump selama bertahun-tahun untuk merombak hubungan perdagangan AS dengan Tiongkok. Dia telah lama menuduh Beijing melakukan praktik perdagangan tidak adil yang mengaburkan pekerjaan manufaktur Amerika, dan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2016 karena menindak Tiongkok.

Hampir dua setengah tahun masa jabatannya di Gedung Putih, Trump mendapati dirinya terlibat dalam perang dagang yang mengancam akan merusak ekonomi A.S. dan melumpuhkan tawaran pemilihan ulang 2020-nya. Dia telah menggunakan tarif untuk mencoba memaksa Tiongkok ke meja perundingan. Presiden bertujuan untuk mengakhiri konflik sambil memaksa Tiongkok untuk mengatasi defisit perdagangan, pencurian kekayaan intelektual dan transfer teknologi paksa, di antara keluhan lainnya.

Pertemuan tatap muka Trump dengan Xi di KTT G-20 hanyalah langkah terbaru bolak-balik dengan implikasi besar-besaran untuk ekonomi global. Inilah garis waktu perang dagang antara dua ekonomi terbesar di dunia.

19 Mei 2014: Trump menyiapkan panggung.

Sebelum meluncurkan kampanye kepresidenannya pada tahun 2015, Trump berulang kali menyerukan penindasan terhadap praktik perdagangan Tiongkok. Dalam satu tweet Mei 2014, dia berkata: “Ingat, Tiongkok bukan teman Amerika Serikat!”

1 Mei 2016: Seruan kampanye

Sebagai kandidat presiden, Trump membuat mendorong terhadap dugaan pelanggaran perdagangan Tiongkok sebagai prioritas kampanye. “Kami tidak dapat terus membiarkan Tiongkok memperkosa negara kami, dan itulah yang mereka lakukan,” katanya pada rapat umum di Indiana pada Mei 2016.

11 Mei 2017: Langkah awal yang positif

AS dan Tiongkok mencapai kesepakatan perdagangan yang mencakup produk-produk seperti daging sapi dan unggas, tetapi meninggalkan perselisihan tentang baja, aluminium, dan masalah lain yang tidak terselesaikan.

22 Januari 2018: Perang Tarif dimulai.

Administrasi Trump mengumumkan tarif sel surya impor dan mesin cuci tertentu. Tiongkok mengkritik langkah itu.

2 Maret 2018: Perang dagang ‘mudah dimenangkan’.

Trump menembakkan ketakutan ke dalam bisnis dan pasar keuangan dengan mendukung perang dagang. “Ketika suatu negara (AS) kehilangan miliaran dolar karena perdagangan dengan hampir setiap negara yang berbisnis, perang dagang itu baik, dan mudah dimenangkan,” tulis presiden.

8 Maret 2018 : Trump mengenakan tarif logam.

Trump mengesahkan tarif masing-masing sebesar 25 persen dan 10 persen untuk impor baja dan aluminium. Dalam menyetujui tugasnya, dia mengatakan “industri baja dan aluminium yang kuat sangat penting bagi keamanan nasional kita.”

Baca Juga : Perusahaan Jasa Keuangan Inggris Menghabiskan Lebih dari 4 Miliar Pound

1 April 2018 : Tiongkok melakukan tembakan pertamany.a

Tiongkok membalas terhadap harga baja dan aluminium dengan tarif barang-barang A.S. senilai sekitar $ 3 miliar.

3 Mei 2018 : Pembicaraan gagal mengakhiri perang dagang.

Delegasi AS dan Tiongkok mengadakan putaran pembicaraan perdagangan di Beijing yang tidak menghasilkan resolusi untuk perselisihan. Negosiasi di bulan-bulan berikutnya juga tidak akan menghasilkan kesepakatan.

15 Juni 2018 : Tarif baru meningkatkan ketegangan

Pemerintahan Trump mengatakan akan menampar tarif 25% pada $ 50 miliar pada barang-barang Tiongkok. Trump mengutip “Pencurian properti intelektual dan teknologi Tiongkok dan praktik perdagangan tidak adil lainnya.” Beijing dengan cepat membalas, mengumumkan tarif $ 50 miliar pada produk AS.

17 September 2018 : Trump menaikkan taruhannya

Trump mengumumkan tarif 10% untuk barang-barang Tiongkok senilai $ 200 miliar, dengan rencana untuk menaikkan tarif menjadi 25% pada awal 2019. Ia mengancam tarif tambahan sebesar $ 267 miliar pada produk-produk Tiongkok jika Beijing membalas.

18 September 2018 : Tiongkok membalas.

China mengatakan akan menampar tarif $ 60 miliar pada produk AS sebagai tanggapan atas bea masuk AS terbaru.

1 November 2018 : Trump dan Xi terhubung kembali.

Panggilan telepon antara Trump dan Xi memulai kembali pembicaraan antara kedua belah pihak. Presiden A.S. mengatakan para pemimpin memberikan “penekanan besar pada perdagangan.”

26 November 2018 : Trump mengancam tarif yang lebih luas

Trump mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa ia kemungkinan tidak akan menunda kenaikan tarif pada barang-barang Tiongkok senilai $ 200 miliar melewati 1 Januari. Ia juga menyarankan ia bisa mengenakan tarif 10 persen pada iPhone Apple dan laptop yang diimpor dari Tiongkok.

1 Desember 2018 : Gencatan senjata Trump dan Xi.

Trump dan Xi makan malam di KTT G-20 di Argentina. AS setuju untuk menunda rencana kenaikan tarif sebesar $ 200 miliar pada barang-barang Tiongkok menjadi 25% dari 10%. Mereka berangkat untuk mencapai kesepakatan perdagangan dalam waktu 90 hari.

29 Desember 2018 : Trump memuji ‘kemajuan besar’

Setelah panggilan dengan Xi, Trump mengatakan kesepakatan perdagangan “bergerak dengan sangat baik.” Tidak jelas apa kemajuan yang dibuat oleh kedua pihak, karena kebingungan berputar-putar mengikuti pertemuan Argentina tentang langkah-langkah tepat apa yang akan diambil Beijing dan Washington untuk bergerak ke arah kesepakatan.

7 Januari 2019 : Pembicaraan perdagangan dilanjutkan.

Delegasi Amerika menuju Beijing selama tiga hari saat pembicaraan perdagangan dimulai kembali.

24 Februari 2019 : Tarif ditunda lagi.

Trump kembali menunda rencananya untuk meningkatkan tarif barang-barang Tiongkok senilai $ 200 miliar menjadi 25% dari 10%, dengan menyebut “kemajuan substansial” dalam putaran terakhir pembicaraan perdagangan dengan Tiongkok. Dia mengatakan Gedung Putih dan Beijing akan merencanakan pertemuan puncak di resor Mar-a-Lago untuk “menyimpulkan perjanjian” dengan asumsi “kedua belah pihak membuat kemajuan tambahan.”

10 April 2019 : ‘Membuat kemajuan’

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan AS dan Tiongkok membuat kemajuan dalam kesepakatan perdagangan, termasuk menyelesaikan masalah penting dalam penegakan hukum yang telah menyeret proses tersebut.

Baca Juga : Mengamati Lebih Dekat Mata Uang Iran Yang Terancam Sanksi Tidak Baik

5 Mei 2019 : Pembicaraan menjadi berantakan

Trump mengatakan ia akan meningkatkan tarif tarif pada barang-barang Tiongkok saat pembicaraan bergerak “terlalu lambat” dan Tiongkok berusaha untuk “menegosiasikan kembali.” Gedung Putih kemudian menuduh Beijing mundur dari komitmen utama dalam perjanjian yang sedang berkembang.

10 Mei 2019 : Tarif naik

Tarif tarif pada barang-barang Tiongkok $ 200 miliar meningkat menjadi 25% dari 10%. Tiongkok kemudian menaikkan bea atas barang-barang AS sebesar $ 60 miliar hingga setinggi 25% pada 1 Juni.

29 Juni 2019

Trump dan Xi setuju untuk melanjutkan negosiasi perdagangan selama pertemuan yang sangat dinanti di sela-sela KTT G-20 di Jepang.

“Kami berpegang pada tarif, dan mereka akan membeli produk pertanian,” kata Trump pada konferensi pers setelah pertemuan puncak.

Pada raksasa perusahaan telekomunikasi Tiongkok, Huawei, yang Washington katakan adalah risiko keamanan bagi AS dan sekutunya, Trump menyarankan ia akan membalikkan keputusan untuk melarang perusahaan-perusahaan Amerika menjual produk ke raksasa teknologi itu. Dia menambahkan bahwa masalah Huawei akan diselesaikan hanya pada akhir negosiasi.

“Kami menyebut Huawei. Saya bilang kita harus menyimpannya sampai akhir, “kata Trump. “Namun, salah satu hal yang akan saya izinkan adalah – banyak orang terkejut kami kirim dan kami menjual ke Huawei sejumlah besar produk yang masuk ke banyak hal yang mereka buat – dan saya katakan tidak apa-apa , bahwa kami akan terus menjual produk itu. ”

Kementerian luar negeri Tiongkok, sementara itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negosiator dari kedua belah pihak akan membahas masalah-masalah spesifik, tetapi tidak ada rincian yang diberikan. Xi mengatakan kepada Trump bahwa ia berharap AS dapat memperlakukan perusahaan Tiongkok secara adil, pernyataan itu menambahkan.

Sumber : cnbc.com

Khoirul Anwar :
Disqus Comments Loading...