India Mendidik Petugas Polisi Tingkat Tinggi tentang Cryptocurrency

India Mendidik Petugas Polisi Tingkat Tinggi tentang Cryptocurrency
India Mendidik Petugas Polisi Tingkat Tinggi tentang Cryptocurrency

India Mendidik Petugas Polisi Tingkat Tinggi tentang Cryptocurrency. Akademi kepolisian nasional India telah meluncurkan kursus cryptocurrency untuk perwira tinggi dari Kepolisian India. Di antara tujuan kursus adalah fungsi dan aspek hukum cryptocurrency, serta investigasi kasus yang melibatkan koin digital. Polisi India terus secara teratur mengungkap skema terkait crypto ketika pemerintah mempertimbangkan kerangka peraturan untuk cryptocurrency.

Baca Juga : Pemilu Di India, Australia Dan Perang Perdagangan

Kursus Crypto untuk Petugas Polisi India

Saat pemerintah India menyiapkan kerangka kerja peraturan untuk cryptocurrency, kepolisian negara itu bekerja untuk mendidik petugas penegak hukum tentang cryptocurrency. Akademi pelatihan polisi utama India, Akademi Kepolisian Nasional Sardar Vallabhbhai Patel (SVP NPA), telah mengumumkan suatu kursus tentang pelatihan perwira dari Layanan Polisi India (IPS).

Kursus berjudul “Investigasi kasus-kasus yang melibatkan cryptocurrency” dijadwalkan akan diadakan pada 5 dan 6 September di institut yang berlokasi di Hyderabad. Enrollees akan dinominasikan sebagai perwira IPS dengan pangkat Pengawas Polisi Tambahan untuk Inspektur Jenderal Polisi, jelas lembaga itu. Akademi telah mulai menerima nominasi untuk kursus; pencalonan diri sendiri tidak diterima.

Menurut pengumuman lembaga, kursus memiliki empat tujuan. Selain “Pengenalan fungsi cryptocurrency dan teknologi blockchain,” petugas akan mempelajari “aspek hukum cryptocurrency, kejahatan yang dilakukan menggunakan cryptocurrency, [dan] investigasi kasus yang melibatkan cryptocurrency.”

Akademi Kepolisian Nasional Sardar Vallabhbhai Patel melatih para perwira IPS “yang telah dipilih melalui Pemeriksaan Layanan Sipil Seluruh India,” situs web lembaga itu menjelaskan. Kader IPS dikendalikan oleh Kementerian Dalam Negeri Pemerintah India dan petugas layanan ini hanya dapat diangkat dan diberhentikan berdasarkan perintah Presiden India, lembaga ini menekankan. “Para perwira yang terlatih akan ditempatkan sebagai Asisten Pengawas Polisi (ASP) di masing-masing negara di mana sub-jajaran kepolisian lainnya akan bekerja.”

Pada bulan Februari, Menteri Dalam Negeri India Rajnath Singh meresmikan laboratorium forensik dunia maya nasional, yang mencakup laboratorium forensik crypto, dan unit kejahatan dunia maya Kepolisian Delhi yang disebut Pusat Kesadaran dan Deteksi Perlindungan Cyber ​​(Cypad). Ini adalah “pusat kesadaran dan deteksi kejahatan dunia maya pertama yang dibuka di negara ini,” kata Komisaris Polisi Delhi Amulya Patnaik. “Kami sekarang dilengkapi dengan teknologi untuk memulihkan data dari hard disk yang rusak, analisis cryptocurrency, malware forensik dan data dapat diambil dari 33.000 jenis model ponsel yang tersedia di pasar.”

Skema Terkait Crypto Baru-Baru Ini Diputus oleh Polisi

Polisi India secara teratur menemukan penipuan yang melibatkan koin digital. Selama dua minggu terakhir, setidaknya tiga skema terkait crypto rusak. Times of India melaporkan pada 5 Juli bahwa Departemen Investigasi Kriminal (CID) telah mendaftarkan penipuan crypto lain dari Surat, sebuah kota besar di samping Sungai Tapi di negara bagian Gujarat, India barat.

“Para pejabat CID mengatakan bahwa terdakwa telah meluncurkan ‘koin KBC’ enam bulan lalu dan telah memikat investor dengan janji mengubah 10 paise [~$ 0,0015] menjadi Rs 10 [~$ 0,15] dalam waktu singkat,” publikasi tersebut merinci. “Nilai koin KBC tidak pernah meningkat dan dalam waktu enam bulan, para promotor bergerak di bawah tanah,” kata Direktur Jenderal Polisi CID Ashish Bhatia. Ini adalah penipuan keenam terkait crypto yang terdaftar di Surat dalam dua tahun, catat outlet berita, menambahkan bahwa polisi menangkap empat orang dalam kasus terbaru ini.

Kasus lain yang berhubungan dengan crypto dilaporkan pada 3 Juli. “Polisi Delhi menangkap seorang manajer bank swasta di Gurugram atas tuduhan keterlibatannya dalam beberapa penipuan keuangan menggunakan perusahaan kulit dan penipuan cryptocurrency lainnya,” tulis Mumbai Press. Penipuan keuangan muncul ketika seorang warga Ghonda di Delhi mengajukan pengaduan terhadap geng yang menipu dia lebih dari Rs 14 lakh (~$ 20,453) untuk berinvestasi dalam “Kashhcoin,” Komisaris Tambahan Polisi (Cabang Kejahatan) AK Singla menjelaskan.

Terdakwa Sandeep Singh Dua saat ini bekerja sebagai manajer di Standard Chartered Bank di Gurugram, catat publikasi tersebut. Dia mengaku sebagai anggota aktif skema tersebut. Enam dari kaki tangannya juga ditangkap, Singla mengungkapkan.

Selanjutnya, The Times of India melaporkan pada tanggal 26 Juni bahwa Pasukan Anti-Teroris Rajasthan (ATS) “menggali sebuah penipuan bitcoin besar” setelah empat anggota geng antarnegara bagian penipu beberapa orang yang menawarkan pengembalian besar ditangkap. Beberapa keluhan diajukan dengan tuduhan bahwa lebih dari Rs 15 crore (~$ 2,2 juta) milik investor lokal ditipu dengan alasan pengembalian luar biasa dari investasi dalam skema. “Para investor yakin akan melonjaknya laba pada tingkat eksponensial. Korban mereka yang curiga berinvestasi di monivo.com tetapi tidak mendapatkan pengembalian. Geng itu kemudian memberi tahu para investor untuk memasukkan uang mereka ke situs web lain yang diidentifikasi sebagai taruhan,” kata Direktur Jenderal ATS Bhupendra Singh.

Baca Juga : Aliran Besar Dana Masuk ke Indonesia dan India untuk Menghindari Kerugian

Aspek Hukum Cryptocurrency

Pemerintah India sedang dalam proses pembahasan tentang kerangka peraturan yang diusulkan untuk cryptocurrency yang disusun oleh komite antar-pemerintahan yang dipimpin oleh Sekretaris Keuangan dan Sekretaris Urusan Ekonomi Subhash Chandra Garg. Dia mengatakan pada bulan lalu bahwa laporan komite itu siap untuk diserahkan kepada menteri keuangan untuk disetujui.

Namun, pemerintah belum mengumumkan rincian peraturan crypto yang direkomendasikan, menyisakan ruang untuk spekulasi dan rumor termasuk laporan RUU yang berjudul “Larangan Cryptocurrency dan Regulasi Mata Uang Digital Resmi.” News.Bitcoin.com baru-baru ini memberikan pendahuluan analisis konten yang bocor dari RUU ini. Pekan lalu, India berpartisipasi dalam pertemuan G20 dan bergabung dengan negara-negara G20 lainnya untuk menyatakan komitmennya untuk menerapkan standar crypto yang ditetapkan oleh Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF).

Sementara itu, pengadilan tertinggi negara dijadwalkan untuk mendengar kasus crypto pada 23 Juli. Pengadilan diharapkan untuk mengatasi larangan perbankan oleh bank sentral setelah berulang kali menunda kasus tersebut. Reserve Bank of India (RBI) mengeluarkan surat edaran pada bulan April tahun lalu yang melarang entitas keuangan yang diatur untuk memberikan layanan kepada bisnis crypto. Pengadilan juga dapat meminta laporan kepada pemerintah dengan peraturan crypto rekomendasi yang sebelumnya diberikan kepada pemerintah empat minggu untuk menyerahkan laporan ini.

Sumber : news.bitcoin.com

Broker News

Webinar Forex Eksklusif

Webinar Forex Eksklusif XM selalu berupa untuk memberikan edukasi terbaik kepada semua trader,...

Faktor yang Memengaruhi Pasar Cryptocurrency Saat Ini

Cryptocurrency mengacu kepada mata uang digital yang dlindungi teknologi cryptographic. Saat ini,...

Apakah Sebaiknya Saya Membiarkan Order Terbuka di Akhir Pekan?

Jumat adalah akhir minggu kerja bagi semua trader. Setelah itu datang akhir pekan dan waktu...

Trading Forex vs Saham

Trader pemula dan berpengalaman punya banyak opsi untuk dipilih: bagaimana cara trading, di mana...

Trading Forex Algoritmis

Trading algoritmis adalah trading menggunakan robot atau adviser, algoritme matematis yang dapat...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...