GBP/USD tertatih, PM Inggris Mengundurkan Diri di Tengah Brexit

Pembukaan Pasar Asia Pasifik –  Poin Penting:

  • Depresiasi Dolar AS diperpanjang menjadi hari kedua, apakah AUD/USD berada di posisi terbawah?
  • GBP/USD tertatih, PM Inggris Theresa May mengundurkan diri saat  pembicaraan Brexit sedang berlangsung.
  • Euro yang rentan terhadap Pemilihan Parlemen Eropa menghasilkan perdagangan Asia yang tipis.

Dolar As Lemah untuk Hari Kedua

GBP/USD tertatih karena PM Inggris Mengundurkan Diri di Tengah Brexit. Kinerja buruk dolar AS terhadap mitra utama, memperpanjang penurunannya menjadi hari kedua. Beberapa poin menunjukkan serangkaian data pesanan barang tahan lama AS yang lebih lemah dari perkiraan sebagai katalis. Tetapi kelemahan dalam Greenback bertahap dan terjadi sepanjang sesi. Hal ini bisa berarti sebagai hasil dari posisi menjelang minggu dimuatnya data ekonomi AS. Dan ancamannya terhadap USD melalui ancaman pemotongan suku bunga Fed.

Akibatnya, Dolar Australia dan Selandia Baru yang pro-risiko mengungguli. Mereka juga diuntungkan dari kenaikan sentimen yang diwaspadai ketika ekuitas mulai naik di Asia sebelum memangkas kenaikan selama sesi perdagangan Wall Street. Hal ini menghasilkan Euro Stoxx 50 yang mengakhiri hari sekitar 0,71% ke atas sementara S&P 500 hanya berakhir 0,14% lebih tinggi.

Baca juga: Analisa EUR/USD Level 1,11 dan GBP/USD Level 1,26

Analisa Teknis Dolar Australia

Berdasarkan grafik harian AUD/USD mengungkapkan dasar kemungkinan dalam pengerjaan. Pasangan ini membentuk pola Morning Star candlestick yang bullish, sementara bersamaan dengan mendorong di atas garis resistensi jatuh jangka pendek dari pertengahan April. Konfirmatif lain yang dekat dengan upside,  kemungkinan adalah momentum yang diperlukan untuk membalikkan tren penurunan yang dominan, mengekspos resistensi di 0,6982.

Grafik Harian AUD/USD

Pound Inggis Terguncang dengan Pengunduran Diri Theresa May

Hal ini sudah lama terjadi, dan spekulasi ini akan mengirim Pound Inggris jatuh dalam beberapa pekan terakhir. Tetapi,Perdana Menteri Inggris Theresa May mengumumkan pada hari Jumat bahwa ia akan mengundurkan diri dan penggantinya diantisipasi ada pada akhir Juli. Setelah hal ini diresmikan, ini akan mempersulit negosiasi Brexit yang bergantung pada agenda apa yang diambil PM baru. Volatilitas GBP/USD, didorong dan ditarik antara itu dan pelemahan Dolar AS.

Baca juga: GBP/USD Goyah karena Lemahnya Harapan Brexit

Sesi Perdagangan Asia Pasifik Senin

Euro bisa berubah-ubah terhadap hasil Pemilu Eropa, dengan bagian yang lebih besar dari partai-partai Eurosceptic merupakan ancaman politik mendasar terhadap mata uang. Sinyal teknis EUR/USD memang menunjukkan potensi kelemahan. Hal ini mungkin diperparah oleh tingkat likuiditas yang lebih rendah dari normal dengan offline-nya pasar AS hingga Selasa untuk libur Memorial Day dengan map ekonomi yang relatif tenang di perdagangan Asia Senin.

Sumber: www.dailyfx.com

Windi Novianti :
Disqus Comments Loading...