Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


GBP/USD: Risiko Kerugian Pound Pada Faktor Makro Domestik

GBP/USD Masih Mengalami Penurunan Di Bawah 1,2000.
GBP/USD: Risiko Kerugian Pound Pada Faktor Makro Domestik

GBP/USD: Risiko Kerugian Pound Pada Faktor Makro Domestik. Analis di MUFG Bank, melihat GBP/USD dengan bias bearish. Mereka menawarkan ide perdagangan korslet pasangan di 1,3080 dengan target pada 1,2800 dan stop loss pada 1,3200.

Baca juga : GBP/USD Gagal Lagi Di Atas 1,3100

Kutipan Kunci:

“Kami melihat membangun risiko penurunan untuk pound pada faktor-faktor makro domestik dengan pasar cenderung menilai risiko peningkatan pelonggaran moneter BoE ke depan. Dengan sentimen yang lebih luas pada dolar AS kemungkinan akan tetap menguntungkan kita melihat ruang untuk pemutusan kabel di bawah level 1,3000 segera. ”

“Retorika dari anggota BoE MPC minggu ini memberikan katalis untuk kenaikan harga pasar untuk pemangkasan. Data yang lemah minggu depan, meskipun untuk November sebelum pemilihan, masih akan menambah spekulasi pelonggaran potensial segera setelah pertemuan pada akhir bulan ini. Pandangan kami saat ini adalah pemotongan pada pertemuan Mei, tetapi risiko pemotongan Januari bisa meningkat. ”

Baca juga : GBP/USD Mengkonsolidasikan Kerugian Di Tengah Jeda Pra-NFP

“Secara teknis, GBP/USD juga terlihat buruk dengan banyak pelanggaran di atas level 1,3200 gagal dengan cepat. Retorika politik pada negosiasi perdagangan UE-UK juga menunjukkan masa yang sulit sejak awal negosiasi pada kuartal ini. Pelaku pasar akan semakin kehilangan kepercayaan pada pandangan bangkit kembali dalam permintaan domestik Inggris yang akan memaksa BoE untuk mengurangi, mungkin bukan pada bulan Januari tetapi pada bulan Mei. ”

Sumber : fxstreet.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda