Euro Bersinar Saat Dolar Melemah karena Pengembalian Risiko

Euro Bersinar saat Dolar Melemah karena Pengembalian Risiko

Euro Bersinar saat Dolar Melemah karena Pengembalian Risiko. Dolar tergelincir pada hari Jumat ke level terendah terhadap euro dalam lebih dari dua minggu pada laporan bank asing sedang mempersiapkan untuk mendanai akuisisi perusahaan Eropa, sementara tanda-tanda stabilisasi ekonomi di Tiongkok dan awal yang kuat untuk musim pendapatan perusahaan AS mendorong permintaan untuk aset berisiko.

Euro 0,6% lebih tinggi terhadap dolar pada $ 1,1317, tertinggi sejak 26 Maret. Dealer menghubungkan sebagian dari kekuatan euro dengan antisipasi permintaan mata uang yang timbul dari rencana bank Jepang untuk membeli bisnis keuangan penerbangan yang bernilai miliaran dolar dari Jerman.

Spekulan membeli euro sebagai tanggapan atas laporan rencana pembelian Mitsubishi UFJ Financial Group dari bisnis pembiayaan penerbangan DZ Bank Jerman, menurut para dealer. Transaksi tersebut diumumkan pada 1 Maret dan MUFG mengatakan itu diperkirakan akan ditutup setelah Juni.

“Euro didukung dengan baik di sesi Asia pada permintaan Jepang pada pasangan tersebut tetapi euro juga terlihat cukup ‘murah’ dalam hal yang lebih luas dalam beberapa pekan terakhir dan masih terlihat—menurut pendapat kami—tawaran relatif di sekitar area 1,12,” Shaun Osborne, kepala ahli strategi FX di Scotiabank di Toronto, mengatakannya dalam sebuah catatan.

Baca juga: Dolar Naik terhadap Yen dan Memotong Kerugian terhadap Euro

Selera investor untuk mata uang yang berisiko mendapat dorongan setelah data Tiongkok menunjukkan ekspor rebound bulan lalu, membantu mengimbangi impor yang lebih lemah, dan laporan penurunan lain dalam perkiraan pertumbuhan Jerman, kata para analis.

Data dari Eropa menggembirakan. Output industri zona euro menurun kurang dari yang diharapkan pada bulan Februari.

Saham AS memulai hari yang kuat didorong oleh hasil yang lebih baik dari perkiraan dari JPMorgan dan kesepakatan energi $ 33 miliar.

“Ini seperti suasana pesta untuk pasar. Kabar baik dari Tiongkok dan AS menghasilkan awal yang baik,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions di Washington.

Terhadap yen Jepang, yang cenderung menguntungkan selama tekanan geopolitik atau finansial karena Jepang adalah negara kreditor terbesar di dunia, dolar naik 0,18%.

Baca juga: Euro Terangkat dari Posisi Terendah Melawan Dolar

Dolar Australia, yang sensitif terhadap perubahan sentimen risiko, melonjak 0,88%.

Pound Inggris naik terhadap dolar AS karena para trader didorong oleh risiko langsung di sekitar Brexit yang didorong kembali oleh penundaan rencana minggu ini. Sterling naik 0,51% pada $ 1,312.

Lira Turki melemah 0,4% pada hari setelah penurunan terendah tiga minggu, karena investor menyatakan kekecewaannya atas rencana reformasi ekonomi pemerintah Turki yang diluncurkan minggu ini.

Sumber: reuters.com

Muhamad Burhanudin :
Disqus Comments Loading...