Ekonomi Tiongkok Sedikit Meningkat Meskipun Memiliki Risiko

Ekonomi Tiongkok Sedikit Meningkat Meskipun Memiliki Risiko

Ekonomi Tiongkok Sedikit Meningkat Meskipun Memiliki Risiko. Ekonomi Tiongkok sedikit meningkat pada kuartal kedua menurut Beige Book CBB. Laporan, yang diterbitkan oleh Tiongkok Beige Book International (atau CBB) mengklaim bahwa sektor manufaktur dan ritel Tiongkok memiliki kinerja yang baik, sebagian besar terbantu oleh kenyataan bahwa investor dan pengusaha Tiongkok saat ini memiliki akses ke pinjaman yang lebih murah berkat kebijakan pemerintah.

Namun demikian, laporan tersebut memperingatkan terhadap beberapa risiko yang dihadapi ekonomi Tiongkok, di antaranya mencatat inventaris (konsekuensi dari perang dagang dengan mitra dagang utama Tiongkok, Amerika Serikat), shadow banking, tekanan inflasi dan sektor jasa yang melemah.

Baca Juga : GBPUSD Menemukan Resistensi Di SMA 40-Hari

Laporan tersebut menjelaskan bahwa pertumbuhan shadow finance (intermediasi kredit yang tidak diatur yang ditemukan di luar sistem perbankan Tiongkok biasa) adalah tanda meningkatnya biaya pinjaman, karena pemberi pinjaman biasanya mengenakan suku bunga yang lebih tinggi atas pinjaman mereka. Proporsi pinjaman shadow banking adalah yang terbesar dalam semua sejarah CBB dan merupakan tanda meningkatnya risiko di Sektor Keuangan.

“Tren saat ini menunjukkan Beijing akan terus mengandalkan berbagai pemberi pinjaman bayangan yang didukung negara untuk membantu menyalurkan kredit ke perusahaan,” kata Shehzad Qazi, manajer internasional CBB.

Baca Juga : IOTA Mempublikasikan Azimuth Sementara IOT/USD Tetap Terikat

Perang dagang memainkan peran penting dalam harapan investor dan pengusaha Tiongkok. Laporan tersebut menunjukkan bagaimana keengganan investasi meningkat, menandakan bahwa para pelaku pasar memperkirakan pukulan perdagangan dan bahwa, tentu saja, retorika Presiden Donald Trump pada bulan-bulan terakhir tidak membantu, karena sebagian besar tanda-tanda dan kemajuan positif telah memudar meskipun ada upaya untuk mencapai persetujuan.

Sekarang pasar berharap untuk melihat pertemuan Trump dengan mitranya Xi Jinping di KTT G20 minggu ini di Jepang. Apakah kedua negara akan dapat mencapai kesepakatan masih belum jelas, karena Trump menuntut Cina untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengurangi kesenjangan perdagangan antara kedua negara, di antara mereka, berusaha untuk menyelesaikan masalah kekayaan intelektual atau menghilangkan hambatan perdagangan non-tarif.

sumber : dailyforex.com

Anita Sesar Ria :
Disqus Comments Loading...