Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Dow Mengayunkan Lebih dari 1.000 Poin dalam Trading yang Bergejolak

Dow Mengayunkan Lebih dari 1.000 Points dalam Trading yang Bergejolak.

New York/Hong Kong (CNN Bisnis) – Volatilitas telah kembali ke bursa saham, ketika AS dan China bertengkar dengan wabah baru virus corona.

Walaupun itu merupakan tanda yang meyakinkan bahwa pandemi yang tidak selesai membuat kerugian dalam ekonomi global, itu juga menunjukkan seberapa bergantung pada headline saham saat ini.

Itu adalah hari roller coaster pada Wall Street, di mana saham dibuka melemah drastis pada Senin pagi sebelum memangkas beberapa kerugian mereka. Trading terus tidak stabil seiring berlalunya hari, tetapi semua indeks saham utama mengakhiri harinya di hari yang baru.

Dow (INDU) mencakup lebih dari 1.000 poin antara titik rendah dan tinggi indeks yang ditutup naik 0,6% atay 158 poin.

S&P 500 (SPX) telah menyelesaikan 0,8%, dan Nasdaq Composite (COMP) melonjak 1,4%.

Saham telah melonjak beberapa minggu terakhir, didorong oleh harapan untuk pembukaan kembali ekonomi. Selarang, valuasi ekuitas tinggi dipasangkan dengan headlines negatif yang merupakan pukulan nyata untuk kepercayaan diri, menurut Seema Shah, kepala strategi di Principal Global Investors.

Baca juga: Perbedaan antara Dow, Nasdaq, dan S&P 500: Fakta & Peluang Utama

Akan tetapi beberapa berita yang diberikan untuk menenangkan kekhawatiran investor pada hari Senin. Federal Reserve akhirnya meluncurkan Main Street Lending Program, yang dibuat untuk membantu bank memberikan pinjaman kepada usaha kecil dan menengah yang dirugikan oleh pandemi. Selain itu, Fed telah mengumumkan akan mulai membeli corporate bonds untuk mendukung likuiditas bursa dan membantu ketersediaan kredit perusahaan besar.

Para investor telah menunggu apa lagi yang dimiliki Washington dalam monetary dan stimulus fiskal. Minggu lalu Jerome Powell, Kepala Fed telah mengatakan bank sentral, serta pemerintah, mungkin perlu melakukan lebih untuk membantu ekonomi melalui krisis ini. “Dengan begitu banyak pemulihan ekonomi di depan dan jalan yang masih belum pasti untuk Covid-19, pertanyaan penting untuk para investor apakah harga saham dalam skenario yang terlalu optimis untuk pemulihan dalam aktivitas ekonomi dan laba perusahaan,” kata Jeff Buchbinder, strategi ekuitas dan Ryan Detrick, senior strategi bursa di LPL Financial, dalam email.

Sama dengan bursa ekuitas, harga minya lebih rendah pada pagi hari, didorong ke bawah oleh kekhawatiran bahwa kebangkitan virus dapat menyebabkan permintaan lebih rendah. Namun harga yang telah pulih pada tengah hari. Minyak berjangka AS menetap pada 2,4% pada $37,12. Brent, patokan minyak global, juga mengurangi kerugian dan menetap 2,6% lebih tinggi pada 39,72 per barel.

Kalender ekonomi AS ringan minggu ini, tetapi laporan indeks manufaktur New York untuk bulan Juni, dirilis Senin pagi, sangat mengejutkan. Ekonomis telah memperkirakan penurunan lain yang curam, tetapi itu sedikit berubah dari bulan sebelumnya. Manufaktur mengukur penurunan di bulan April, selama puncak lockdown, tetapi telah dipulihkan sebelumnya.

Patokan Eropa menyelesaikan waktu lebih rendah, meskipun mereka telah mengganti beberapa kerugian sebelumnya. FTSE 100 (UKX) turun 0,7% di London. DAX Jerman (DAX) berakhir turun 0,3%, dan CAC Prancis 40 (CAC40) turun 0,5%.

Di Asia, pasar-pasar juga telah tercatat penurunan tajam setelah Beijing mencatat sekelompok baru dari virus yang berasal dari pasar makanan grosir di kota besar tersebut. Modal China telah mencatat 79 kasus baru sejak infeksi menular local telah dilaporkan Jumat lalu untuk pertama kalinya dalam hamper dua bulan. China juga melaporkan kekhawatiran data ekonomi, menunjukkan bahwa pemulihan dalam ekonomi terbesar kedua di dunia itu berjalan dengan lambat.

Nikkei Jepang (N225) berakhir pada 3,5%. Kospi Korea Selatan (KOSPI) rugi 4,8%, menutup hari terburuk itu sejak Maret. Indeks Hang Seng Hong Kong (HIS) turun 2,1%, dan Shanghai Composite China (SHICOMP) turun 1%.

Baca juga: Apa itu FOMO dalam Trading? Karakteristik Seorang Trader FOMO

 

Ketakutan yang Berkobar

Selama berminggu-minggu Wall Street tampak semakin terputus dari dunia – kenaikkan saham besar tampak tidak sesuai dengan jumlah pengangguran yang relatif tinggi dan data lain yang menunjukkan ekonomi sedang berjuang. Tetapi pasar telah mulai untuk menyesuaikan dengan kenyataan, meskipun pemulihan kecil hari Jumat, indeks AS berada di Langkah untuk penurunan yang berat pada awal minggu ini.

Karena AS mulai membuka kembali setelah lockdown virus corona, ilmuwan dan ahli kesehatan memperingatkan tentang kemampuan gelombang virus, yang memiliki dampak yang dapat menghancurkan ekonomi. Beberapa negara AS membuka kembali beberapa minggu lalu sekarang melaporkan peningkatan jumlah infeksi dan rawat inap.

Gelombang kedua dapat merusak optimisme ysng tinggi tentang ekonomi yang telah melambungkan saham AS menuju rekor tertinggi. Para investor khawatir bahwa peningkatan yang cepat dalam beberapa kasus menyebabkan keterlambatan pembukaan kembali atau kemungkinan bahkan lockdown lainnya. “Pada akhirnya keinginan konsumen untuk meninggalkan apartemen mereka di tengah social distancing terus-menerus – diamanatkan oleh pemerintah atau oleh kebiasaan konsumen – yang akan menentukan kecepatan pemulihan,” tulis Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp, di catatan penelitian.”Tetapi pemulihan yang dipimpin konsumen China tidak bergerak maju dengan cepat oleh imajinas.”

Di China, sementara itu, tanda-tanda lain gelombang virus dapat memperburuk pemulihan ekonomi yang sudah lamban.

Produksi industry, aktivitas investasi dan penjualan retail telah meningkat dari bulan-bulan sebelumnya, menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional China pada hari Senin. Namun, ketiga pembacaan semuanya jatuh di bawah perkiraan dari para analis yang telah disurvei oleh Refinitiv.

Meski begitu, beberapa ekonomi menunjuk kepada tanda-tanda positif. aktivitas di sector pelayanan negara telah diperluas untuk pertama kalinya tahun ini, menurut Indeks Manufaktur Industri Jasa Nasional China. Indeks mengukur perubahan dalam output sektor jasa setiap bulan.

“Keseluruhan output ekonomi kembali di atas level 2019 pada Mei untuk pertama kalinya sejak wabah Covid-19,” Martin Rasmussen, ekonomis China untuk Capital Economics, telah menulis dalam laporan penelitian. “Kami sebelumnya telah berpikir bahwa ekonomi China tidak akan kembali ke positif pertumbuhan tahun-ke-tahun sampai [kuartal ketiga]. Tetapi data hari ini menunjukkan bahwa patokan ini mungkin mencapai kuartal ini.”

–Matt Egan berkontribusi pada laporan ini

 

Sumber: cnn.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda