Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Dolar dan Sterling Bergejolak; Aussie Naik karena Didukung oleh Data Pekerjaan

Dolar dan Sterling Bergejolak; Aussie Naik karena Didukung oleh Data Pekerjaan
Dolar dan Sterling Bergejolak; Aussie Naik karena Didukung oleh Data Pekerjaan

Dolar dan Sterling Bergejolak; Aussie Naik karena Didukung oleh Data Pekerjaan. Dolar mempertahankan kerugian pada Kamis di tengah keraguan akan kesepakatan perdagangan Sino-AS yang diperdebatkan, sementara sterling bergejolak karena Inggris dan Uni Eropa bergegas untuk mengamankan kesepakatan Brexit di menit-menit terakhir.

Karena greenback stabil pada sebagian besar mata uang utama, pemenang terbesar adalah dolar Australia, yang melonjak 0,4% dari terendah sesi setelah data pekerjaan menunjukkan perekrutan yang apung, menurunkan kemungkinan pelonggaran moneter pada bulan November.

Sterling beringsut lebih rendah ke $ 1,2818 setelah berayun sekitar lima bulan tertinggi semalam, tersingkir oleh serangkaian berita utama campuran pada kemungkinan kemajuan pada pertemuan puncak para pemimpin Uni Eropa di Brussels pada hari Kamis.

Ini telah melonjak sekitar 5% sejak minggu lalu karena negosiasi meningkat.

“Saya pikir kita semua bersyukur bahwa kita mungkin akan mengakhiri semacam saga baru-baru ini,” kata Nick Twidale, direktur penyedia keuangan perdagangan Xchainge yang berbasis di Sydney.

“Apa pun yang bukan Brexit keras akan menjadi positif untuk sterling,” katanya, menambahkan kesepakatan atau sesuatu yang dekat dengan satu dapat mendorong pound ke $ 1,3500 atau lebih.

Baca juga: Dolar Bertahan Terhadap Yen dan Sterling Menguat

Kegagalan bisa mendorongnya di bawah $ 1.2200, analis Commonwealth Bank of Australia (CBA) Richard Grace mengatakan dalam sebuah catatan.

Dolar AS, yang telah jatuh pada hari Rabu karena penjualan ritel AS turun untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan, tergantung di dekat posisi terendah semalam karena optimisme sebelumnya tentang “fase 1” yang diumumkan dari kesepakatan perdagangan dengan Tiongkok surut karena tidak ada perincian.

Perunding perdagangan AS dan Tiongkok sedang berupaya memakukan teks untuk fase pertama kesepakatan perdagangan yang akan ditandatangani presiden mereka bulan depan.

“Bahkan jika kesepakatan ditandatangani, masih belum pasti apakah kewajiban dapat dipenuhi sepenuhnya di kedua sisi,” kata ahli strategi di DBS Bank Singapura dalam sebuah catatan.

Dolar melayang lebih rendah terhadap euro ke $ 1,1076 dan stabil terhadap yen Jepang di 108,75. Terhadap sekeranjang mata uang itu menyentuh level terendah bulan di 97.898 semalam dan stabil di sekitar level itu pada hari Kamis.

Aussie melonjak ke $ 0,6785 setelah angka menunjukkan pengangguran secara tak terduga berkontraksi sedikit bulan lalu, mengambil beberapa tekanan dari bank sentral untuk lebih mengurangi suku bunga pada bulan November.

“Ini hanya apa yang diperintahkan dokter,” kata Kepala Ekonom CommSec Craig James.

“Tidak ada alasan bagi Reserve Bank untuk menurunkan suku bunga lagi pada bulan November – memberi bank sentral lebih banyak waktu untuk mengukur efektivitas penurunan suku bunga awal.”

Baca juga: Dolar Mencapai Dua Bulan Tertinggi karena Ketakutan Brexit Memukul Sterling

Kekhawatiran yang masih melekat tentang ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok tetap menutup pada keuntungan untuk mata uang yang terpapar perdagangan.

Dolar Selandia Baru naik tipis menjadi $ 0,6294, tidak jauh dari level terendah empat tahun yang dicapai dua minggu lalu.

Yuan Tiongkok sedikit melemah menjadi 7,0975 per dolar, sementara safe-haven franc Swiss naik hampir 0,2% menjadi 0,9934 per dolar.

Sumber: Reuters

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda