Bank-Bank Besar Menaikkan Perkiraan Pertumbuhan Tiongkok

Bank-Bank Besar Menaikkan Perkiraan Pertumbuhan Tiongkok
Bank-Bank Besar Menaikkan Perkiraan Pertumbuhan Tiongkok

Bank-Bank Besar Menaikkan Perkiraan Pertumbuhan Tiongkok. Pertumbuhan ekonomi kuartal pertama Tiongkok yang lebih baik dari perkiraan telah mendorong beberapa bank investasi untuk meningkatkan perkiraan pertumbuhan mereka untuk tahun ini.

Ekonom di Barclays, ING dan Citi telah meningkatkan prospek pertumbuhan Tiongkok mereka di tahun 2019 pada hari Rabu, meskipun yang lain mungkin menunda untuk saat ini.

Pemerintah Tiongkok  mengumumkan pada hari Rabu bahwa produk domestik bruto meningkat sebesar 6,4 persen dari tahun ke tahun dalam tiga bulan pertama di tahun 2019. Hal itu lebih tinggi dari 6,3 persen yang diprediksi oleh para analis dalam jajak pendapat Reuters.

Sebagai perbandingan, ekonomi Tiongkok tumbuh 6,4 persen tahun ke tahun di kuartal keempat tahun lalu, dan 6,8 persen pada kuartal pertama tahun 2018.

Angka kuartal pertama datang ketika investor mengamati dengan seksama untuk melihat apakah berbulan-bulan upaya pemerintah untuk merangsang ekonomi terbesar kedua di dunia - yang dilanda perang perdagangan dengan Amerika Serikat - berhasil meletakkan landasan pada perlambatan pertumbuhan.

Konsensus umum adalah bahwa ia memiliki, meskipun pendapat berbeda tentang apakah hasilnya cukup untuk membenarkan perubahan perkiraan.

Baca juga : A.S. Kembali Fokus Mendorong Kesepakatan Perdagangan Tiongkok

Yang Mengalami Kenaikan : Citi, Barclays dan ING

Ekonom di Barclays menaikkan ekspektasi mereka untuk ekspansi PDB tahun ini menjadi 6,5 persen dari 6,2 persen sebelumnya, mengutip hasil pertumbuhan kuartal pertama yang mengejutkan.

Dalam sebuah catatan Rabu, mereka mengatakan angka itu didorong oleh “dampak yang lebih besar” dari langkah-langkah stimulus pemerintah serta faktor-faktor termasuk tanda-tanda membaiknya pasar perumahan dan properti dan prospek ekspor yang lebih baik.

Citi juga menaikkan perkiraan PDB tahunan menjadi 6,6 persen dari 6,2 persen pada hari Rabu, mengutip pandangan yang lebih optimis untuk kesepakatan perdagangan AS-Tiongkok dan permintaan domestik yang lebih kuat di Tiongkok.

“Skenario dasar baru kami adalah bahwa kerangka kerja kesepakatan perdagangan antara AS dan Tiongkok akan tercapai pada (kuartal kedua) dan akan mengangkat sebagian besar, jika tidak semua, tarif hukuman yang ada,” tulis para ekonom di bank AS.

Sementara itu, ING menaikkan perkiraannya menjadi 6,5 persen dari sebelumnya 6,3 persen, menyebut proyek-proyek infrastruktur yang didorong oleh stimulus dan produksi telekomunikasi 5G sebagai “mesin pertumbuhan nyata” pada kuartal pertama.

Iris Pang, ekonom Tiongkok Daratan ING, mengatakan dalam sebuah catatan Rabu, “Kami pikir tren ini dapat terus berlanjut untuk sisa tahun ini.”

Tiongkok secara resmi menargetkan pertumbuhan antara 6,0 persen hingga 6,5 ​​persen tahun ini. Dan sementara data PDB kuartalannya dipantau secara luas sebagai barometer utama untuk keadaan ekonomi, para ahli telah lama mempertanyakan akurasinya.

Beberapa analis melihat indikator alternatif untuk bukti keadaan pertumbuhan.

Misalnya, ekonom Christopher Balding - seorang profesor di Fulbright University Vietnam - mengatakan dia melihat konsumsi listrik bisnis, yang menyusut meskipun ada laporan resmi bahwa ekonomi tumbuh. Menulis di Twitter, Balding mengutip data dari Wind and Groundwork Research yang menunjukkan penurunan konsumsi energi oleh bisnis tahun ini.

Baca juga : Ekspektasi Mengalahkan Pertumbuhan Tiongkok

Yang Tidak ada perubahan : JP Morgan, Stanchart, DBS

Analis lain melihat angka positif di kuartal pertama tetapi lebih berhati-hati dalam pandangan mereka.

J.P. Morgan yang merupakan pakar ekonom mengatakan mereka mengharapkan “momentum pertumbuhan yang solid” di kuartal kedua dan ketiga karena stimulus terus meningkatkan ekonomi. Tetapi mereka menambahkan bahwa pada akhirnya  akan melemah pada akhir tahun. Mereka mempertahankan perkiraan keseluruhan mereka untuk tahun ini pada 6,4 persen.

Standard Chartered juga mempertahankan prediksi setahun penuh pada 6,4 persen, memperingatkan terhadap “risiko terlalu optimis tentang prospek pertumbuhan Tiongkok.”

Taimur Baig, kepala ekonom DBS Group Research yang berbasis di Singapura, mengatakan bahwa kuartal pertama menunjukkan “beberapa tingkat stabilisasi,” mengutip data termasuk penjualan ritel, produksi industri, manufaktur dan impor non-minyak. Namun dia juga mengingatkan agar tidak terlalu bersemangat.

“Tidak ada yang cerah,” katanya Kamis di CNBC’s “Squawk Box,” menambahkan bahwa “China berada di jalur perlambatan struktural. Tetapi pertumbuhan yang stabil dan mungkin sedikit kenaikan, saya pikir, adalah nyata, bukan hanya satu kali. ”

Sementara itu, ekonom di kelompok perbankan Spanyol BBVA, mengatakan bahwa kekhawatiran “pendaratan keras” untuk ekonomi Tiongkok telah memudar dan mengakui “risiko naik tertentu” terhadap perkiraan setahun penuh mereka yaitu pertumbuhan 6,0 persen.

“Namun, kami memperkirakan bahwa fundamental ekonomi Tiongkok tidak sekokoh yang ditunjukkan oleh angka utama,” kata mereka dalam sebuah laporan, Rabu.

Ekonom BBVA mengatakan perang perdagangan masih memiliki ruang untuk berdampak negatif pada data, menambahkan bahwa ekonomi masih tergantung pada stimulus. “Tidak mungkin untuk melihat rebound cepat pertumbuhan dalam beberapa bulan mendatang,” kata mereka.

Sumber : https://www.cnbc.com/2019/04/18/citi-barclays-ing-raise-china-economy-forecast-after-2019-q1-gdp-data.html

 

Broker News

Trading Forex vs Saham

Trader pemula dan berpengalaman punya banyak opsi untuk dipilih: bagaimana cara trading, di mana...

Trading Forex Algoritmis

Trading algoritmis adalah trading menggunakan robot atau adviser, algoritme matematis yang dapat...

Cara Trading Selama 2 Jam/Hari dan Menghasilkan Profit

Mayoritas trader Forex menganggap trading sebagai hobi. Mereka tidak seharian duduk di depan...

Bitcoin Adalah Gelembung, Namun Cryptotrading Masih Bekerja

Gelembung ekonomi utama pertama berhubungan dengan ide trading publik. Ketika East India Company...

Fungsi Market Maker sebagai Inovasi Trading GIC Trade untuk menjadi Trader Sukses

Trading Platform GIC Trade MT 5 akan segera resmi diluncurkan pada 1 April 2019. Begitu juga...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Broker Forex Terbaik Di Indonesia Tahun 2016

Di era internet saat ini, banyak sekali broker menyediakan fasilitas trading forex online yang...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

Pengertian Apa Itu Forex Trading

Apa Itu Forex? Forex, atau Foreign Exchange, adalah pasar tak terpusat dimana mata uang dunia...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...