Antisipasi Wall Street Menghadapi Intervensi Dolar

Antisipasi Wall Street Menghadapi Intervensi Dolar

Antisipasi Wall Street Menghadapi Intervensi Dolar. Semakin banyak analis valuta asing Wall Street menulis tentang risiko Presiden AS Donald Trump dapat melakukan lebih dari sekedar kata-kata dalam upayanya untuk melemahkan dolar.

Dari ING hingga Canadian Imperial Bank of Commerce, lebih banyak analis dalam beberapa pekan terakhir telah secara terbuka mempertimbangkan gagasan wild-card bahwa pemerintah dapat melakukan intervensi untuk melemahkan dolar. Penelitian ini dilakukan ketika Trump telah mengintensifkan kritik terhadap Federal Reserve dan praktik mata uang negara lain. Pemimpin AS men-tweet minggu lalu bahwa Eropa dan China memainkan “permainan besar manipulasi mata uang,” dan meminta AS untuk “menandingi, atau terus menjadi boneka.”

AS terakhir melakukan intervensi di pasar FX pada 2011, ketika melangkah bersama secara internasional setelah yen melonjak pasca gempa bumi dahsyat tahun itu di Jepang. Walaupun upaya itu mendorong dolar, ING mengatakan pemerintah Amerika mungkin bergerak untuk melakukan yang sebaliknya – dan melemahkan greenback jika Bank Sentral Eropa (ECB) mengejar stimulus moneter lebih lanjut. AS belum mengambil langkah itu sejak tahun 2000.

Jaringan Fed

“Bisakah frustrasi dengan Fed mendorong Presiden untuk menangani sendiri dan melemahkan dolar?” Chris Turner dan Francesco Pesole dari ING menulis dalam sebuah catatan hari Senin. Meskipun AS bulan lalu menegaskan kembali komitmen G-20 untuk menahan diri dari devaluasi kompetitif, “iming-iming dolar yang lebih lemah untuk mendukung ekonomi AS menuju tahun 2020 mungkin terlalu besar,” tulis para ahli strategi.

Baca juga: Trump Menginginkan Fed untuk Melemahkan Dolar agar Ekspor Meningkat

Pasar belum menempatkan saham pada gagasan intervensi AS: Volatilitas mata uang global berada pada level terendah lima tahun, dan indeks dolar Bloomberg hampir tidak berubah tahun ini. Tetapi ukuran trade-weighted dolar dari Fed tidak jauh di bawah yang terkuat sejak 2002, menggarisbawahi terpaan kuat terhadap ekspor Amerika.

Berikut adalah pernyataan beberapa bank tentang prospek bahwa AS dapat bertindak untuk melemahkan dolar:

Pemicu ECB

“Sejauh ini, Gedung Putih telah memberikan tekanan tidak langsung pada dolar melalui kebutuhan untuk pelonggaran Fed,” tulis Turner dan Pesole ING. “Jika dolar tidak mulai turun di akhir tahun ini, kami menduga tekanan akan tumbuh untuk Departemen Keuangan AS untuk mengambil tindakan lebih langsung pada dolar.”

“Apakah ECB akan menurunkan suku bunga pada akhir Juli atau memberlakukan pelonggaran kuantitatif pada bulan September – sedemikian rupa sehingga EUR/USD berada di bawah tekanan baru – sehingga Washington berpotensi merespon.”

Wild-card intervensi FX adalah alasan lain mengapa kami lebih suka dolar menjadi teratas pada musim panas ini dan mempertahankan perkiraan akhir tahun untuk EUR/USD dan USD/JPY masing-masing di 1,15 dan 103.”

Skenario ’Tinfoil Hat’

“Komentar Trump yang berulang tentang ketidaksejajaran Fed dan dolar dengan CNY dan EUR menunjukkan kita tidak bisa mengandalkan paradigma lama bahwa Departemen Keuangan tidak akan campur tangan dan mengesampingkan kebijakan ‘strong dollar‘ beberapa saat,” kata Bipan Rai dari CIBC, Kepala strategi valuta asing Amerika Utara

Intervensi FX sepihak oleh AS kemungkinan akan memacu hanya aksi jual dolar “sementara”, mengingat bahwa aliran dolar harian rata-rata mengecilkan cadangan yang tersedia di Exchange Stabilization Fund Departemen Keuangan, tulisnya.

Meskipun bukan kasus dasar CIBC, skenario “tinfoil hat” memungkinkan Departemen Keuangan menekan Fed untuk melikuidasi neraca untuk menyediakan lebih banyak dolar bagi keperluan intervensi.

“Hal ini ni bisa menciptakan efek penurunan yang bertahan lama pada valuasi USD, mengingat ukuran luar biasa dari neraca Fed.”

Baca juga: Wall Street Tertekan Setelah Pernyataan Fed

Sementara intervensi multi-lateral dalam gaya Plaza Accord 1985 adalah metode yang paling mungkin untuk mencapai kelemahan greenback abadi. “antagonisme Trump di bidang perdagangan” tidak membantunya, Rai menulis.

Cina, Jepang, Swiss, Rusia, India, Korea Selatan, Brasil, dan zona euro “semuanya memiliki alasan untuk tidak bekerja sama,” menurut Rai.

‘Sangat Tidak Biasa’

“Meskipun akan sangat tidak biasa bagi pemerintah AS untuk mencoba langkah-langkah lebih lanjut untuk melemahkan USD, itu bukan tidak mungkin akan dicoba oleh administrasi Trump,” tulis Jane Foley, kepala strategi mata uang Rabobank, kepala strategi mata uang, dalam tulisan pada 5 Juli.

“Sementara Fed sekarang memiliki lebih banyak ruang daripada banyak bank sentral lainnya untuk memangkas suku bunga saat terjadi penurunan, dominasi AS dalam sistem pembayaran global mengarahkan pada permintaan mendasar yang berkelanjutan terhadap USD sehingga dapat membatasi laju setiap penurunan.”

“Karena itu lebih merupakan kewenangan Departemen Keuangan daripada Federal Reserve untuk bertanggung jawab atas kebijakan USD di AS, secara teknis dimungkinkan bahwa pemerintah dapat memerintahkan Fed untuk melakukan intervensi pasar untuk menjual USD di pasar.”

Opsi dari Administrasi

Pelonggaran kuantitatif yang lebih besar oleh bank-bank sentral negara maju dapat mengarah pada “perkembangan lebih lanjut dari perang dagang menjadi perang mata uang,” tulis ekonom Citigroup Cesar Rojas dan Catherine Mann dalam catatan 2 Juli.

Pilihan yang dapat diambil administrasi Trump untuk mengekang kekuatan dolar meliputi mekanisme stabilisasi dan intervensi “penyeimbang” terhadap manipulator mata uang.

Departemen Keuangan dapat menggunakan Exchange Stabilization Fund dan menukar mata uang yang diperoleh dengan dolar kepada Fed.

Sumber: Bloomberg

Muhamad Burhanudin :
Disqus Comments Loading...