Ahli Strategi : Bank Sentral Saat ini Terlibat Dalam Perang Mata Uang Rahasia

Ahli Strategi : Bank Sentral Saat ini Terlibat Dalam Perang Mata Uang Rahasia

Ahli Strategi : Bank Sentral Saat ini Terlibat Dalam Perang Mata Uang Rahasia. Bank-bank sentral saat ini terlibat dalam perang mata uang rahasia yang menyebabkan stagnasi di pasar valuta asing, menurut Thanos Vamvakidis, kepala global strategi G-10 FX di Bank of America Merrill Lynch. Pelonggaran kebijakan moneter telah menjadi tema utama bagi para bankir sentral sejauh ini pada tahun 2019, dengan Federal Reserve A.S., Bank of England dan Bank Sentral Eropa (ECB) semua menandakan sikap dovish dan memicu spekulasi pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut.

Baca Juga : Perang Mata Uang Besar-besaran Tak Terelakkan Lagi

Analis Wall Street telah mulai berspekulasi bahwa Presiden Donald Trump dapat melakukan intervensi untuk melemahkan mata uang negara, menyusul serangkaian komentar yang dibuat oleh presiden AS. Trump baru-baru ini mengeluh bahwa Tiongkok dan Eropa telah memulai langkah kebijakan yang dirancang untuk memurnikan mata uang mereka agar lebih kompetitif dengan AS dalam perdagangan, dan telah berulang kali mengkritik The Fed karena kurangnya pemotongan suku bunga.

Vam vakidis menyarankan bahwa dengan sebagian besar bank sentral besar melakukan hal yang sama, mata uang kemungkinan akan menemui jalan buntu.

“Mereka tidak dapat mempengaruhi biaya pinjaman karena suku bunga secara historis rendah, sehingga satu-satunya cara mereka dapat melonggarkan kondisi moneter lebih lanjut adalah dengan melemahkan mata uang mereka,” katanya kepada CNBC’s “Squawk Box Europe” pada hari Selasa.

“Namun, ini tentang keseimbangan karena ketika semua orang melakukannya, maka mata uang tidak benar-benar bergerak, Anda tidak mendapatkan keuntungan apa pun karena Anda akhirnya membuang amunisi kebijakan moneter yang sangat terbatas tanpa banyak hasil. Jadi, dalam satu hal, kita dalam perang mata uang, meskipun tidak ada yang mengakuinya, ”tambahnya.

Baca Juga : Dolar Australia Terdorong Data Ekonomi Tiongkok yang Menggembirakan

Vam vakidis berpendapat bahwa meskipun secara teori, pemerintah dapat melakukan intervensi ketika mata uang dinilai terlalu tinggi, cara intervensi tersebut berlangsung saat ini menghasilkan efek samping yang lebih negatif.

“Semua orang mencoba untuk memindahkan mata uang mereka, tetapi semua orang mencoba pada saat yang sama, dan pada akhirnya, tidak ada yang diuntungkan,” katanya. “Kerusakan kolateral dari semua ini adalah bahwa koordinasi kebijakan internasional menderita.”

Kebijakan dolar yang kuat

AS telah lama membayar lip service untuk “kebijakan dolar yang kuat” tetapi analis telah mencatat pemerintahan Trump tampaknya ragu-ragu pada komitmen ini.

Vamvakidis mengatakan bahwa sementara ia tidak setuju dengan penargetan mata uang Trump secara langsung, kebijakan dolar yang kuat harus ditinggalkan.

“Tidak masuk akal, tidak ada negara lain yang memilikinya, diperkenalkan pada pertengahan 90-an, simbolis, AS tidak melakukan apa pun untuk mendukungnya, dan sebenarnya itu dibenarkan dengan cara yang sangat aneh,” katanya.

“Argumennya adalah bahwa ekonomi AS kuat, oleh karena itu dolar harus kuat. Mereka mungkin juga menggantinya dengan kebijakan pertumbuhan yang kuat. ”

Sumber : cnbc.com

Khoirul Anwar :
Disqus Comments Loading...