7 Keputusan Investasi yang Sulit Dihadapi

Keputusan Investasi yang Sulit Dihadapi Semua Orang
Keputusan Investasi yang Sulit Dihadapi Semua Orang

Keputusan Investasi mungkin tampak mudah. Ketahuilah beberapa aturan yang bagus, pilihlah dengan bijak di antara banyak pilihan Anda, letakkan semuanya pada “pilot otomatis,” dan kemudian tunggu (dan tunggu beberapa lagi) untuk mendapatkan hasil yang Anda inginkan.

Tetapi dalam kehidupan nyata, berinvestasi sangat sulit bagi manusia yang memiliki ketakutan dan keinginan, serta reaksi emosional lainnya.

Ini sangat sulit untuk “melakukan hal yang benar” dengan uang yang telah kita sisihkan untuk masa depan.

Inilah tujuh rintangan tersulit yang harus dilalui oleh para investor.

Dalam setiap kasus, ada satu masalah mendasar yang tidak memiliki solusi: Kita tidak tahu masa depan, dan kita tidak dapat mengetahui masa depan.

1: Menghabiskan uang atau menyimpannya?

Kita tahu kita harus menghemat uang untuk masa depan. Tetapi tidak ada akhir dari hal-hal lain yang menuntut uang kita. Ketika kita muda, kita mungkin menyiapkan rumah tangga, membesarkan anak-anak muda, membayar pinjaman mahasiswa—sementara semua kita cukup yakin kita tidak berada di dekat puncak pendapatan kita.

Ketika kita berada di tengah tahun, kita mungkin mengirim anak-anak ke perguruan tinggi. Ketika kita hampir pensiun, mungkin sarangnya kosong dan kita akhirnya bisa meluangkan waktu untuk bepergian dan mengejar mimpi yang lama ditunda.

Baca juga : Opini : Bagaimana cara berinvestasi di pasar saham

Pada dasarnya, seluruh dunia menginginkan kita untuk menghabiskan, dan kredit yang mudah tergantung pada mata kita ke mana kita memandang.

Itu tidak pernah mudah. Tetapi “hal yang benar” adalah mengikuti aturan lama untuk “membayar diri Anda terlebih dahulu.” Dalam hal ini, “diri Anda sendiri” berarti diri Anda di masa depan yang akan ingin atau perlu pensiun.

2: Jika Anda berinvestasi dalam saham dan berisiko kehilangan uang berharga yang telah Anda sisihkan daripada menghabiskannya pada apa yang Anda inginkan dan butuhkan?

Siapa pun yang bahkan semilitan apapun tentang berinvestasi dalam ekuitas tahu bahwa beberapa kerugian tidak dapat dihindari. Bahkan lebih buruk bagi orang-orang yang percaya bahwa mereka secara pribadi sangat tidak beruntung bahwa apa pun yang mereka lakukan sangat mungkin salah.

“Hal yang benar untuk dilakukan” adalah melakukan diversifikasi secara luas dalam kelas aset yang memiliki catatan kinerja jangka panjang yang kuat dan kemudian melakukan yang terbaik untuk mengabaikan kenaikan dan penurunan jangka pendek yang tidak terhindarkan.

Ketika dia menjadi salah satu “jutawan Microsoft MSFT, + 1.19% ” pertama beberapa dekade yang lalu, Bill Gates pernah mengatakan kepada seorang reporter bahwa dia melihat harga saham perusahaan hanya sebulan sekali. Dia punya ide yang benar.

3: Haruskah Anda menjual—atau menyimpan—dan investasi yang telah ‘gagal’ bagi Anda?

Ini adalah kekhawatiran besar bagi banyak orang sebagian karena mereka tidak memiliki cara non-emosional obyektif untuk mengetahui kapan investasi “gagal”. Katakanlah bahwa reksadana yang Anda beli tiba-tiba turun 25% atau 30%. Apa yang harus anda lakukan?

Beberapa investor menetapkan disiplin “Saya akan memotong kerugian saya” setelah persentase penurunan tertentu. Orang lain mungkin mengadopsi rencana “Saya akan membeli lebih banyak” pada teori bahwa harga telah menjadi tawar-menawar. Masing-masing pendekatan ini logis dan rasional. Tetapi hal mana yang benar untuk dilakukan? Anda tidak bisa tahu, karena Anda tidak dapat mengetahui masa depan.

4: Haruskah Anda berinvestasi ketika pasar telah naik?

Naiknya harga saham berarti setiap dolar membeli Anda sedikit kurang dari sebelumnya. Pasar yang sedang naik mungkin merupakan tren yang akan terus berlanjut. Tapi bagaimana Anda akan tahu kapan tren telah berjalan dan akan berbalik arah, kapan saatnya untuk menjual? Jawaban sederhananya: Anda tidak akan tahu itu sampai terlambat untuk melakukannya.

5: Haruskah Anda berinvestasi ketika pasar telah turun?

Secara obyektif, ini adalah waktu terbaik untuk berinvestasi selama Anda memiliki keyakinan dalam jangka panjang. Namun, pasar yang mengikis keyakinan itu. Dan ada lagi “tren” itu lagi. Jika pasar terus turun, Anda akan memiliki kesempatan membeli yang lebih menguntungkan nanti tetapi Anda mungkin juga memiliki alasan yang kurang untuk keyakinan jangka panjang. Dan setiap hari saat Anda melihat investasi “tawar-menawar” Anda jatuh nilainya, Anda akan memiliki lebih banyak alasan untuk meragukan diri sendiri.

Keputusan 3, 4, dan 5 dapat diterapkan untuk pertanyaan apakah Anda harus menjual juga. Jawabannya tidak lagi jelas. Masalahnya sama: Anda tidak tahu masa depan, jadi Anda tidak bisa memastikan hasil apa pun yang Anda lakukan. Dilema ini menyangkut waktu pembelian dan penjualan. Banyak tenaga penjualan dan pakar akan memberi tahu Anda bahwa mereka tahu ke mana pasar akan bergerak dalam jangka pendek atau menengah. Tetapi mereka tidak, karena mereka tidak bisa.

Itu adalah kabar buruk tentang waktu. Kabar baiknya, bagaimanapun, sebenarnya memang cukup bagus.

Kabar baik bagian 1: Kita memiliki data yang dapat diandalkan, kembali dalam beberapa kasus lebih dari 90 tahun, menunjukkan bahwa tren jangka panjang dari pasar saham sudah habis.

Terlepas dari apa yang kadang-kadang tampak seperti masalah yang tak dapat diatasi yang kita hadapi, saya percaya bahwa tren jangka panjang akan terus berlanjut.

Kabar gembira bagian 2: Jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang, Anda dapat memotong arus pendek semua keputusan pembelian dan penjualan yang menjengkelkan dengan mengikuti satu rumus yang sangat sederhana: Waktu untuk membeli adalah ketika Anda memiliki uang untuk melakukannya. Waktu untuk menjual adalah ketika Anda membutuhkan uang.

Itu tidak akan menjamin Anda harga terbaik di kedua ujungnya. Tapi itu akan membebaskan Anda dari kekhawatiran akan apa yang harus dilakukan.

Baca juga : Warren Buffet, Tokoh Hebat Dalam Dunia Investasi

Berikut adalah dua keputusan investasi yang lebih sulit, masing-masing berhak mendapatkan lebih banyak ruang daripada yang bisa saya berikan di sini.

6: Haruskah Anda mencoba mengalahkan pasar dengan mempekerjakan manajer yang cerdas dan pekerja keras? Atau haruskah Anda puas dengan pengembalian pasar “rata-rata” dengan berinvestasi dalam dana indeks?

Jawaban yang benar mungkin akan mengejutkan Anda.

“Rata-rata” adalah penjualan yang sangat sulit di masyarakat kita. Otak dan alat luar biasa, dikombinasikan dengan banyak kerja keras, dianggap sebagai jalan yang paling pasti menuju kesuksesan.

Tetapi ketika datang untuk berinvestasi, sedikit kebijaksanaan konvensional itu salah.

Kenyataan yang terdokumentasi dengan baik adalah terlalu banyak investor menembak diri mereka mencoba untuk mengalahkan pasar SPX, + 0.11% Sebagian besar karena perilaku mereka sendiri, mayoritas investor berakhir dengan pengembalian yang gagal bahkan menyamai pasar, biarkan sendirian mengalahkannya.

Dana indeks akan menangkap pengembalian pasar dan itu akan menjadikan Anda investor di atas rata-rata.

Mengalahkan pasar adalah tujuan yang salah. Jauh lebih baik: Carilah cara berisiko terendah untuk memenuhi kebutuhan Anda, atau hasil tertinggi yang dapat Anda harapkan dalam toleransi risiko Anda.

7: Haruskah Anda mengikuti berita keuangan atau mengabaikannya?

Media keuangan terus-menerus membombardir pembaca, pemirsa, dan pendengar dengan berita, informasi, dan komentar.

Sebagian besar hal itu kontradiktif. Dalam setiap minggu, Anda dapat menemukan banyak komentar yang mungkin menggambarkan masa depan keuangan yang cerah dan membuat Anda percaya diri. Dan di minggu yang sama Anda dapat menemukan komentator melukiskan gambaran gelap dan mendesak perhatian besar. Saya sudah tahu terlalu banyak orang yang begitu kesal dengan berita keuangan sehingga mereka meninggalkan rencana mereka yang direncanakan dengan hati-hati untuk mencoba melindungi diri mereka dari hantu imajiner. Seringkali, jawaban terbaiknya sederhana: Matikan TV.

Baca juga : Bagaimana Cara Mengambil Keputusan Investasi

Ketika Anda tidak dapat mengendalikan masa depan dan Anda bahkan tidak dapat mengetahuinya, ada penggunaan waktu dan energi Anda yang lebih baik.

Sumber: marketwatch.com

Recent Post

EUR/USD Membentuk Keadaan Bearish

EUR/USD Membentuk Keadaan Bearish EUR/USD Bearish. Forex trader menutup beberapa perdagangan...

Output Minyak AS Mencapai Rekor Tertinggi

Output Minyak AS Mencapai Rekor Tertinggi Output Minyak AS Mencapai Rekor Tertinggi. Amerika...

Emas Sedikit Turun di Depan Fed

Emas Sedikit Turun di Depan Fed Emas Sedikit Turun di Depan Fed. Harga emas mengakhiri sesi di...

Ringgit Melambung Terhadap Dolar AS

Ringgit Melambung terhadap Dolar AS Hari ini ringgit telah melambung untuk mulai lebih kuat...

EUR/USD: Breakout batal, fokus pada keputusan tingkat FOMC

EUR/USD ditutup EUR/USD ditutup pada 1,1426 kemarin, mengkonfirmasikan penurunan jeda jatuh....

Broker News

Apa Strategi Terbaik untuk Trading Jangka Pendek?

Trading short-term atau jangka pendek dapat menjadi sangat menguntungkan, namun juga berisiko...

Bagaimana Agar Dapat Menguasai Analisis Teknikal?

Salah satu cara terbaik untuk membuat prakiraan pergerakan harga di masa mendatang pada pasar Forex...

Olymp Trade: Permainan Kotor Tether

Market mata uang kripto sedang melalui fase sulit dalam perkembangannnya. Kurangnya regulasi yang...

Berita platform. Tinjauan pembaruan platform Olymp Trade

Saat ini, para pengguna memiliki akses ke 28 sarana analisa teknikal populer yang dikelompokkan...

Trading, Legal atau Tidak?

Trading, Legal atau Tidak? Ketika berusaha mencari apa panggilan hidup kita, kita sebaiknya...

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda

Popular Post this month

Cara Bermain Forex Untuk Pemula Tanpa Modal

Dari waktu ke waktu, cara bermain forex untuk pemula tanpa modal makin sering disebut-sebut sebagai...

Langkah Mudah Cara Main Olymp Trade

Trading Binary Option memang saat ini sangat digemari oleh banyak orang yang ingin mendapatkan...

5 Web Forex Indonesia Gratis Tanpa Deposit

Bagi para trader newbie atau pemula, website forex yang memberikan penawaran bonus gratis tanpa...

Menelusuri Broker Yang Terdaftar Di BAPPEBTI 2017

Saat memilih broker forex, biasanya Anda akan berfokus pada berbagai kondisi trading seperti...

Daftar Broker Forex Resmi Di Indonesia

Trading forex adalah salah satu cara investasi jangka pendek yang bisa dilakukan dengan mudah oleh...