5 Hal Terbaik untuk Diketahui dalam Pasar Keuangan

5 Hal Terbaik untuk Diketahui dalam Pasar Keuangan

Berikut adalah lima hal utama yang perlu Anda ketahui di pasar keuangan pada hari Senin, 22 Oktober:

Wall Street Points to Higher Open

Stok AS dibuka sedikit lebih tinggi, karena investor mengalihkan fokus mereka ke batch terbaru dari pendapatan perusahaan.

Pada pukul 05:25 ET, kontrak berjangka blue-chip Dow naik 50 poin, atau sekitar 0,2%, S & P 500 berjangka naik 5 poin, atau sekitar 0,2%, sedangkan indeks berjangka Nasdaq 100-tech menunjukkan kenaikan sebesar 35 poin, atau sekitar 0,5%.

Perusahaan manajemen energi Halliburton (NYSE: HAL), pembuat mainan Hasbro (NASDAQ: HAS), perusahaan perawatan pribadi Kimberly-Clark (NYSE: KMB) dan produsen kendaraan off-road Polaris Industries (NYSE: PII) akan memposting hasil keuangan mereka masing-masing sebelum bel pada hari Senin.

Perusahaan terkemuka yang melaporkan minggu ini juga termasuk McDonald (NYSE: MCD), 3M (NYSE: MMM), dan Caterpillar (NYSE: CAT) pada hari Selasa; Microsoft (NASDAQ: MSFT), Boeing (NYSE: BA), Visa (NYSE: V), Ford (NYSE: F), dan Advanced Micro Devices (NASDAQ: AMD) pada hari Rabu; Alphabet (NASDAQ: GOOGL), Amazon (NASDAQ: AMZN), dan Twitter (NYSE: TWTR) pada hari Kamis; dan Phillips 66 (NYSE: PSX) dan Colgate-Palmolive (NYSE: CL) pada hari Jumat.

Musim penghasilan perusahaan dimulai dengan awal yang kuat. Dengan lebih dari 15% perusahaan S&P 500 melaporkan, 83% telah melampaui ekspektasi analis, menurut FactSet.

Italia Mendorong Pasar Eropa

Pasar Eropa memulai dengan keuntungan setelah Moody’s mempertahankan peringkat kedaulatan Italia stabil daripada memotongnya menjadi negatif.

Baca juga : Analisa Dolar AS 22-26 Oktober 2018

Itu membantu menenangkan kecemasan investor karena terlihat mengurangi kemungkinan downgrade lebih lanjut untuk saat ini. Indeks FTSE MIB Italia naik sekitar 1% pada perdagangan tengah pagi, dengan pemberi pinjaman seperti Unicredit (MI: CRDI) dan Intesa Sanpaolo (MI: ISP) yang terbaik.Di tempat lain di seluruh benua, hampir semua bursa utama di kawasan itu juga menikmati keuntungan sehat, setelah tiga hari berturut-turut kerugian, dengan sebagian besar sektor di wilayah positif.

DAX Jerman naik sekitar 0,6%, sementara FTSE Inggris tertempel pada 0,5%.

Ekuitas Tiongkok Melonjak Paling Banyak Dalam Dua Tahun

Pasar saham Tiongkok rally tajam untuk menikmati hari terbaik mereka sejak Maret 2016, karena janji Beijing dukungan untuk ekonomi dan perusahaan mendorong nafsu untuk aset berisiko.

Rangsangan stimulus datang setelah rilis data PDB yang lebih lemah dari perkiraan akhir pekan lalu, yang mengungkapkan pertumbuhan triwulanan paling lambat sejak krisis keuangan tahun 2009.

Indeks CSI300 blue-chip melonjak 4,3%, sedangkan Shanghai Composite Index utama menambahkan 4%. Reli yang kuat membantu mengangkat sebagian besar pasar lain di kawasan ini.

Nikkei Jepang menghapus kerugian untuk menutup sekitar 0,4% lebih tinggi, setelah turun lebih dari 1% sebelumnya, sementara saham Korea Selatan naik tipis 0,2%.

Dolar, Treasury Yields Tertahan

Jauh dari ekuitas, dolar sedikit berubah, karena imbal hasil Treasury AS bertahan, mengambil nafas dari dorongan minggu lalu yang lebih tinggi.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap himpunan enam mata uang utama, terakhir pada 95,47. Di pasar obligasi, imbal hasil benchmark Treasury 10-tahun berdiri di 3,20%. Dalam data ekonomi, Chicago Federal Reserve akan merilis angka indeks aktivitas nasional pada 8:30 AM ET (1230GMT).

Puncak dari rilis data minggu ini akan datang Jumat, ketika investor mendapatkan pandangan pertama mereka pada angka pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga.

Minyak Brent Naik Kembali Di Atas $80

Dalam komoditas, harga minyak lebih tinggi untuk memulai minggu ini, karena sanksi AS terhadap Iran, produsen terbesar ketiga dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), secara luas diperkirakan akan mengarah ke pasar yang lebih ketat.

Sanksi-sanksi itu, yang sejak 4 November akan mencakup ekspor minyak Teheran, sedang dipulihkan setelah Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran awal tahun ini.

Merayu ketegangan geopolitik antara raja OPEC Arab Saudi dan AS atas dugaan kematian Jamal Khashoggi, seorang wartawan Saudi terkemuka, yang menghilang setelah memasuki konsulat Saudi di Turki awal bulan ini, juga memberikan dukungan.

Baca juga : Pasar Tiongkok Meroket Sementara Harga Minyak Meningkat

Benchmark Brent crude oil futures naik 30 sen, atau 0,3%, di $ 80,06 per barel. Kontrak minyak mentah WTI West Texas Intermediate AS berada di $ 69,50 per barel, naik 38 sen, atau 0,5%, di atas penutupan terakhir mereka.

Sumber : investing

Euis Amalia :
Disqus Comments Loading...