Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Trading Forex dengan Asian Range

Trading Forex dengan Asian Range

Jam dari saat London dibuka untuk bisnis hingga penutupan New York secara luas dianggap sebagai waktu terbaik untuk berdagang Forex, dan dengan alasan yang bagus. Selama jam-jam inilah pasar Forex biasanya mengalami likuiditas tertinggi, yaitu volume trading tertinggi. Volume tinggi biasanya berkorelasi secara positif dengan sejumlah besar pergerakan harga, yang memberi trader Forex ritel kesempatan untuk menghasilkan uang melalui trading terarah. Ini berarti membeli atau menjual pasangan mata uang Forex dan berharap untuk keluar dengan untung.

Anda dapat berdagang Forex secara menguntungkan dengan menggunakan analisis teknis atau fundamental, atau kombinasi keduanya. Kesalahan umum yang dilakukan oleh banyak trader Forex adalah analisis teknis yang terlalu rumit. Misalnya, fakta sederhana bahwa harga lebih tinggi daripada beberapa bulan lalu mungkin akan lebih signifikan dan dapat diandalkan daripada nilai pasti yang dihitung oleh beberapa indikator rumit yang rumit.

Jika Anda tertarik menggunakan analisis teknis untuk berdagang Forex dan ingin memulai trading sekitar pukul 8 pagi waktu London, ada beberapa metode yang sangat sederhana yang dapat Anda gunakan untuk memperkirakan kemungkinan arah dan kekuatan dari dua pasangan mata uang utama – EUR/USD dan GBP/USD – hanya dengan melihat sekilas asian range.

Baca juga: Haruskah Anda Trading Saham atau Forex?

 

 

Apa yang dimaksud dengan “Asian Range”?

The “Asian Range” bukanlah konsep yang saya ciptakan. Ini biasanya dimaksudkan untuk merujuk pada harga tinggi dan rendah yang dibuat oleh pasangan mata uang dari saat Tokyo dibuka untuk bisnis hingga London dibuka. Secara teknis, sesi Asia berjalan sedikit melebihi waktu pembukaan London karena Tokyo tetap buka selama satu jam atau lebih setelah itu.

Ada beberapa strategi trading terkenal berdasarkan kisaran pasangan mata uang Asia. Yang paling terkenal mungkin adalah memperdagangkan terobosan pertama dari Asian range, diikuti dengan menggunakan tertinggi dan terendah sebagai resistensi dan dukungan utama, atau trading pembalikan dari penembusan palsu. Saya tidak yakin strategi ini selalu menunjukkan keunggulan yang dapat diandalkan, tetapi dapat ditunjukkan bahwa selama beberapa tahun terakhir kita dapat menggunakan Asian range untuk memberikan keunggulan prediksi tentang apa yang mungkin akan terjadi antara pembukaan London dan penutupan New York, hanya menggunakan ukuran sederhana tentang bagaimana harga telah berubah selama sesi Asia, daripada melihat harga tertinggi dan terendah seperti yang biasanya terjadi.

 

Statistik Sesi Asia

Metodologi yang dapat kita gunakan cukup sederhana, dan saya dapat menggambarkannya dengan menggunakan data lima tahun terakhir mengenai dua pasangan mata uang: EUR/USD dan GBP/USD.

Konsepnya adalah pada jam 8 pagi atau 9 pagi waktu London, kami melihat seberapa besar harga telah berubah sejak tengah malam waktu London, yang sesuai dengan dimulainya sesi Tokyo yang merupakan pusat bisnis Forex Asia. Sederhananya, jika harga sudah naik, ada kemungkinan yang lebih tinggi bahwa harga akan mengakhiri sesi New York lebih jauh, dan sebaliknya jika harga turun.

Ini tampaknya sangat sederhana dan terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, tetapi ini didukung oleh statistik 5 tahun sebelumnya. Tidaklah cukup untuk mengatakan bahwa harga harus naik atau turun, kami memerlukan filter minimum agar pergerakan ini menjadi signifikan. Tampaknya jumlah 0,15% berfungsi cukup baik, dan menggunakan jam 9 pagi waktu London bekerja lebih baik daripada menggunakan jam 8 pagi waktu London sebagai titik pengukuran akhir untuk perubahan harga Asia.

 

Hasil Terbaik

Hasil terbaik untuk kedua pasangan dicapai dengan mengambil hari-hari di mana pada pukul 9 pagi waktu London, harga telah meningkat sejak Tengah malam lebih dari 0,15% dan kurang dari 0,30% – dalam hal ini kita dapat memperkirakan bahwa New York mungkin akan ditutup lebih tinggi – atau jatuh di antara jumlah yang sama, dalam hal ini kita dapat memperkirakan New York akan ditutup lebih rendah.

Statistiknya adalah sebagai berikut untuk parameter ini:

Arti statistik ini adalah jika pada pukul 09.00 waktu London, harga telah bergerak antara 0,15% dan 0,30% sejak tengah malam, maka sekitar 57% dari waktu pada penghujung hari di New York akan bergerak lebih jauh ke arah yang sama. Pergerakan rata-rata akan menjadi sekitar 0,12%. Ini dapat diperdagangkan secara menguntungkan hanya dengan membeli atau menjual pada jam 9 pagi jika kondisinya tepat atau tepat, atau dapat digunakan sebagai model untuk memberi tahu Anda kapan harus memperdagangkan pasangan mata uang dan ke arah mana.

Kurva ekuitas untuk setiap pasangan yang ditunjukkan di bawah ini adalah sampel dan bukan berbasis waktu, yaitu nilai hanya ditampilkan di mana ada trading. Namun dapat dilihat bahwa kedua kurva ekuitas terlihat cukup kuat dan sehat, terutama untuk pasangan mata uang GBP/USD:

Baca juga: Konsistensi dalam Trading Forex Anda

 

Aneh tapi Nyata

Wajar jika berpikir beberapa kondisi tambahan dapat ditambahkan untuk meningkatkan hasil, misalnya hanya mengambil sinyal yang searah dengan tren jangka panjang. Faktanya, menambahkan kondisi ini tidak akan meningkatkan hasil secara signifikan.

Sesuatu yang harus diperhatikan: selama periode volatilitas pasar yang liar – seperti yang terlihat dari tahun 2007 hingga 2009 – strategi tersebut tidak berjalan dengan baik, jadi sebaiknya lupakan strategi ini selama kondisi seperti itu.

Terakhir, jangan mencoba untuk memperdagangkan strategi ini dengan pasangan mata uang Forex lainnya: ini tidak berhasil, bahkan dengan USD/CHF yang sebagai pasangan mata uang Eropa, Anda akan berharap untuk berperilaku serupa dengan EUR/USD dan GBP/USD.

 

Sumber: dailyforex.com