Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Strategi Trading Forex untuk Pemula 2020 – Diperbarui & Gratis!

Strategi Trading Forex untuk Pemula 2020 – Diperbarui & Gratis!

Jika Anda seorang pemula Forex, Anda akan bijaksana untuk berhati-hati dalam memilih strategi trading Forex yang akan Anda gunakan saat Anda memulai perjalanan trading Anda. Data baru-baru ini dirilis oleh broker Forex/CFD terbesar di dunia di bawah peraturan Uni Eropa menunjukkan bahwa sekitar 70% trader Forex yang memperdagangkan CFD kehilangan uang dalam jangka panjang, dan alasan utama mengapa sebagian besar pedagang kehilangan uang adalah pilihan strategi trading yang buruk dan tidak realistis.

Sebagai pedagang Forex baru, Anda dapat membantu mengubah peluang sesuai keinginan Anda dengan memilih strategi trading Forex yang baik untuk pemula. Artikel di bawah ini menguraikan beberapa strategi trading Forex sederhana dan efektif yang hanya membutuhkan penggunaan satu indikator teknis. Anda dapat memperdagangkan strategi ini dengan broker Forex/CFD DailyForex berperingkat teratas.”

 

Strategi Trading Forex Terbaik untuk Pemula

Strategi trading forex yang paling cocok untuk pemula memiliki karakteristik berikut, yang tidak mudah ditemukan bersama:

  • Menguntungkan/dapat diandalkan
  • Sederhana/mudah diikuti
  • Aturan yang jelas
  • Konservatif
  • Berguna sebagai alat bantu belajar
  • Menggunakan kerangka waktu yang lebih tinggi
  • Indikator sesedikit mungkin

Klaim besar sering dibuat untuk sejumlah besar strategi trading, tetapi satu-satunya strategi trading yang memiliki aturan yang jelas dan menguntungkan selama jangka panjang adalah yang mengikuti tren mengikuti atau prinsip momentum sebagai satu kategori, dan strategi mean-reversion sebagai yang lain (pembalikan rata-rata adalah ketika harga cenderung kembali ke nilai rata-rata). Ada banyak strategi lain yang bergantung pada berbagai keanehan atau kriteria fundamental atau sentimental, tetapi ini cenderung tidak menguntungkan dalam jangka panjang atau terlalu rumit dan membutuhkan lebih banyak keleluasaan daripada yang bisa dilakukan oleh pemula.

Penting juga bahwa pedagang baru tidak terkena kerugian besar, tidak peduli seberapa sementara, karena mereka dapat secara psikologis menghancurkan bahkan untuk pedagang berpengalaman. Inilah sebabnya mengapa strategi trading Forex terbaik untuk pemula memungkinkan untuk risiko rendah dan ukuran kecil dari trading.

Kerangka waktu juga penting, karena alasan utama mengapa kebanyakan pedagang Forex pemula gagal adalah karena mereka didorong untuk berdagang pada kerangka waktu yang lebih pendek. Berdagang menguntungkan dengan kerangka waktu yang lebih pendek adalah keterampilan yang diperoleh, jadi yang terbaik bagi pemula adalah tetap menggunakan grafik harian dan mungkin menggunakan grafik 4 jam atau per jam pada saat yang sama untuk menemukan entri trading yang lebih tepat dan berisiko lebih rendah. Tentu saja, pemula mungkin tidak punya banyak waktu untuk mencurahkan untuk trading Forex, atau ingin terbiasa dengan itu perlahan, yang merupakan alasan lain mengapa strategi trading yang diuraikan di sini dapat diperdagangkan hanya pada kerangka waktu harian atau mingguan. Ini berarti hanya perlu beberapa menit dari waktu Anda sekali sehari atau per minggu untuk memperdagangkannya.

Faktor terakhir dalam menentukan strategi trading yang baik untuk pemula adalah apakah strategi tersebut menyediakan ruang untuk belajar. Pedagang pemula harus dapat belajar menggunakan strategi dengan harapan positif, tetapi strategi harus menawarkan lebih dari sekadar menekan tombol sesuai dengan aturan yang ditetapkan. Cara terbaik ini dapat dicapai adalah agar strategi memiliki aturan yang jelas, tetapi bagi pedagang pemula untuk merekam optimisme mereka sendiri tentang setiap trading sebelum diambil setelah mereka memiliki pengalaman dalam menggunakan strategi. Kemudian setelah, katakanlah, 20 trading, pedagang dapat memeriksa catatan mereka untuk melihat seberapa baik harapan mereka cocok dengan hasil trading. Setelah pedagang pemula telah menetapkan kemampuan untuk menentukan dengan benar di muka, trading mana yang cenderung menjadi lebih baik, pedagang mungkin memutuskan untuk mengambil risiko lebih banyak pada trading yang disukai, atau meneruskan memasuki trading yang tidak disukai. Dengan cara ini, pedagang baru dapat membangun keterampilan trading mereka, sambil tetap berdagang dan mudah-mudahan menghasilkan uang.

Cara terbaik untuk memulai adalah mengidentifikasi beberapa strategi trading sederhana yang memiliki rekam jejak yang baik dalam bekerja di Forex.

Baca juga: 8 Strategi Trading Forex Terbaik dan Pro dan Kontra Mereka

 

Strategi Trading Sederhana Terbaik

Strategi trading sederhana terbaik untuk pemula harus strategi teknis berdasarkan momentum atau prinsip pembalikan berarti, mudah diikuti, dan konservatif. Di bagian ini, saya akan menjabarkan aturan terperinci dari beberapa strategi trading yang dapat digunakan pedagang baru untuk mendapatkan untung dan meningkatkan trading mereka.

 

Strategi Trading Forex Breakout 50-Hari

Telah ditetapkan dengan baik oleh penelitian akademis bahwa pergerakan harga instrumen keuangan likuid menunjukkan efek momentum. Ini berarti bahwa ketika harga bergerak kuat dalam satu arah, ada kemungkinan bahwa arah pergerakan ini akan berlanjut dalam jangka pendek daripada sebaliknya. Juga, ada kemungkinan bahwa setiap pergerakan lebih lanjut ke arah tren akan lebih kuat daripada gerakan melawan tren.

Kita dapat menggunakan properti momentum ini untuk melihat bahwa ketika harga menembus tinggi atau rendah jangka panjang baru, kita memiliki keunggulan di pihak kita yang dapat kita gunakan untuk mendapatkan keuntungan.

Kita harus memastikan untuk hanya menerapkan aturan ini pada pasangan mata uang Forex yang paling likuid, seolah-olah kita memeriksa kinerja historis selama sekitar dua puluh tahun terakhir, kita dapat melihat bahwa pasangan mata uang yang penembusannya paling menguntungkan dengan cara ini adalah EUR/USD dan pasangan mata uang USD/JPY. Jadi hanya dua pasangan mata uang ini yang harus diperdagangkan saat menggunakan strategi trading ini. Ini mungkin terdengar terlalu membatasi, tetapi trading dua pasangan ini akan memberi Anda paparan terhadap tiga mata uang global utama dan hampir sebagian besar volume Valas global – 41% dari semua transaksi forex yang dilakukan secara global berada dalam dua pasangan mata uang ini, sementara USD adalah pihak sekitar 80% dari transaksi global berdasarkan volume.

Apa strategi ini didasarkan? Melihat kembali data historis dari musim panas 2001 hingga Maret 2020, kita dapat melihat bahwa ketika pasangan mata uang EUR/USD atau USD/JPY telah ditutup pada tertinggi atau terendah 50-hari baru, statistik yang disesuaikan dengan volatilitas berikut diamati satu hari dan delapan hari kemudian:

Kita dapat melihat bahwa ketika kita mendapatkan penutupan harian dengan harga tinggi 50-hari baru, ada keunggulan yang mendukung langkah terarah melanjutkan strategi breakout.50-hari hasil tes kembali

Hanya satu indikator yang digunakan dalam strategi trading ini, indikator Average True Range (ATR) ditetapkan hingga 15 hari pada grafik harian. Segala sesuatu yang lain dapat dicapai dengan grafik harga telanjang.

 

Aturan Strategi:

  • Hanya trading pasangan mata uang EUR/USD dan USD/JPY.
  • Pantau grafik harian untuk sinyal masuk, yang merupakan harga penutupan tertinggi 50 hari atau terendah baru 50 hari. Hitung saja 50 kandil ke kiri jika Anda pikir Anda melihat harga penutupan tinggi atau rendah baru. Alat bagan garis horizontal dapat digunakan untuk memeriksa ini di hampir semua paket pembuatan bagan. Harga penutupan harus lebih tinggi atau lebih rendah dari semua 50 harga penutupan sebelumnya, bukan dari harga tertinggi atau terendah yang dicapai oleh sumbu dari kandil sebelumnya.
  • Sinyal masuk: harga penutupan tinggi 50-hari baru adalah sinyal untuk memasuki trading panjang. Harga penutupan terendah 50-hari baru adalah sinyal untuk memasuki trading pendek.
  • Entri trading: jika Anda hanya berdagang pada kerangka waktu harian (yang disarankan), trading harus segera dimasukkan setelah sinyal entri dihasilkan.
  • Risiko/Ukuran posisi/Leverage: Anda hanya boleh mengambil risiko 0,25% dari ekuitas akun Anda paling banyak. Jika Anda menerapkan strategi ukuran posisi ini, itu berarti bahwa jika Anda memiliki $ 2.000 di akun Anda, Anda harus mengambil risiko $5 pada trading. Bagi jumlah ini dengan stop loss yang akan Anda gunakan: dalam contoh di bawah ini adalah 50 pips, jadi di sana Anda akan tahu untuk mengukur trading sehingga Anda berisiko 10 sen per pip (dalam EUR/USD, itu akan menjadi 0,01 lot atau 1 micro-lot).
  • Stop loss: ini harus didasarkan pada nilai indikator ATR yang diatur ke 15 hari. Kerugian yang lebih ketat cenderung memastikan keseluruhan profitabilitas yang lebih besar meskipun mereka juga menurunkan persentase kemenangan. Saya sarankan sebagai keseimbangan terbaik antara keduanya stop loss yang disetel ke setengah dari nilai indikator ATR. Misalnya, jika Anda melihat penutupan harian tertinggi 50 hari dalam EUR/USD pada 1,1500, dan indikator ATR yang ditetapkan untuk menunjukkan kisaran rata-rata dari 15 hari terakhir menunjukkan ini sebagai 100 pips, Anda akan menggunakan stop loss 50 pip .
  • Manajemen trading: setelah 2 hari dari entri trading, jika trading masih terbuka, pindahkan stop loss untuk mencapai titik impas. Jika harga pasar lebih buruk daripada stop loss, tutup trading dengan harga pasar. Ini adalah aplikasi dari pepatah trading lama “potong pecundang dan biarkan pemenang berjalan”.
  • Frekuensi trading: Anda dapat memiliki lebih dari satu trading dalam arah yang sama dalam pasangan mata uang yang sama pada saat yang sama, tetapi karena Anda akan memindahkan stop loss untuk mencapai titik impas setelah 2 hari, Anda tidak akan memiliki lebih dari dua trading yang berisiko di waktu yang sama dalam pasangan mata uang yang sama.
  • Strategi keluar: Anda dapat memilih antara hanya menggunakan keluar berdasarkan waktu, yang seharusnya antara 5 dan 8 hari (batas atas secara historis memberikan kinerja paling menguntungkan) setelah memasuki trading, atau semacam trailing stop setelah harga telah mencapai laba mengambang setidaknya dua kali lipat risikonya. Misalnya, jika stop loss Anda ditetapkan pada 50 pips, Anda akan mulai menerapkan trailing stop setelah trading mencapai keuntungan 100 pips.

Ini adalah aturan lengkap untuk strategi trading Forex 50 hari breakout saya. Pedagang pemula dapat memperdagangkan ini dengan mengetahui bahwa strategi ini telah berkinerja baik dalam beberapa tahun terakhir, tetapi harus menyadari bahwa sebagian besar trading bukan trading yang menang – namun Anda dapat berharap untuk memenangkan lebih banyak pada trading yang menang daripada Anda kalah pada trading yang kalah. Saya telah memberikan beberapa fleksibilitas pada aturan untuk strategi keluar karena ini adalah area di mana pemula perlu melakukan banyak pembelajaran. Sebagian besar pedagang merasa keluar sulit, karena mereka juga bisa sulit secara psikologis. Pemula mungkin akan merasa berguna untuk memulai dengan mengikuti strategi keluar berdasarkan waktu yang ketat, tetapi pada akhir setiap hari untuk membuat catatan apakah mereka ingin keluar dari trading atau tidak. Kemudian trading pemula dapat membandingkan apakah strategi keluar mental “diskresioner” mereka mengungguli strategi keluar berdasarkan waktu setelah serangkaian trading, mungkin setidaknya dua puluh trading akan memberikan sampel yang adil. Banyak pedagang akan terkejut menemukan bahwa mereka akan mendapatkan hasil yang lebih baik setelah keluar dari jumlah hari yang sama setiap kali daripada dengan mempercayai keyakinan mereka pada aksi harga yang menunjukkan bahwa sudah waktunya untuk keluar dari trading. Menilai sendiri pergerakan harga untuk memicu sinyal keluar trading Anda sendiri sangat menantang bagi kebanyakan orang, jadi ini adalah metode yang baik yang dapat Anda gunakan untuk berlatih mental tanpa merusak akun trading Anda.

Saya menyebutkan bahwa mungkin untuk memperdagangkan strategi ini pada kerangka waktu yang lebih pendek daripada grafik harian. Saya merekomendasikan bahwa pemula mulai dengan grafik harian dan tetap berpegang pada itu, tetapi pedagang yang lebih berpengalaman dapat turun ke grafik 4 jam atau bahkan per jam begitu grafik harian telah memberikan sinyal entri trading untuk mencoba menemukan entri yang lebih tepat. Sebagian besar pedagang akan menemukan ini tidak meningkatkan kinerja mereka secara keseluruhan dengan strategi ini.

 

Strategi Trading Forex Breakout-Pullback

Strategi lain yang dapat direkomendasikan untuk pemula adalah variasi pada strategi trading breakout 50 hari. Sama, hanya dengan dua perubahan pada aturan:

  1. Setelah Anda mendapatkan penutupan tinggi atau rendah 50 hari, Anda menunggu satu hari lagi. Jika pada akhir hari kedua hari itu ditutup dengan arah yang berlawanan dengan penembusan, Anda memiliki sinyal masuk trading. Jadi, Anda menunggu harga untuk “menarik kembali” segera setelah penembusan.
  2. Entri lebih menantang di sini karena harga mungkin masih menarik kembali terhadap tren dengan kuat, jadi itu bisa menjadi ide yang baik untuk menelusuri hingga 4 jam atau kerangka waktu per jam dan hanya masuk ketika Anda memiliki penutupan kandil di atas 2 kandil sebelumnya. masing-masing harga penutupan (jika Anda mencari trading panjang), atau di bawahnya (jika Anda mencari trading pendek).

Apa strategi ini didasarkan? Melihat kembali data historis dari musim panas 2001 hingga Maret 2020, kita dapat melihat bahwa ketika pasangan mata uang EUR/USD atau USD/JPY telah ditutup pada tertinggi atau terendah 50-hari baru, dan kemudian ditutup pada arah yang berlawanan pada hari berikutnya , statistik yang disesuaikan dengan volatilitas berikut diamati satu hari dan delapan hari kemudian:

Kita dapat melihat bahwa ketika kita mendapatkan pullback setelah penutupan harian pada harga tinggi atau rendah 50-hari baru, ada keunggulan yang mendukung pergerakan arah berlanjut. Tepi ini bahkan lebih kuat dalam jangka pendek daripada yang ditunjukkan dalam strategi breakout, dengan ekspektasi yang lebih kuat dari penutupan positif pada hari berikutnya strategi breakout/pullback hari berikutnya hasil tes kembali

 

Kerangka Waktu Mingguan Multi Time “Strategi Beli” Dips

Saya telah menjelaskan di tempat lain beberapa strategi trading berdasarkan trading kerangka waktu mingguan. Salah satu strategi yang cocok untuk pedagang Forex pemula adalah strategi trading “beli turun”. Strategi ini merekomendasikan mengidentifikasi peluang trading pada kerangka waktu mingguan dan menggunakan grafik 4 jam atau per jam untuk mengidentifikasi sinyal masuk, yang saya jelaskan di atas. Dimungkinkan juga untuk menggunakan grafik harian di sini untuk menemukan sinyal entri. Yang penting adalah bahwa hard stop loss selalu digunakan yang kurang dari nilai indikator ATR 15 hari pada saat entri trading.

Seperti halnya dalam strategi trading lain yang telah digariskan, penting untuk tidak mengambil risiko lebih dari 0,25% dari nilai akun Anda pada setiap trading tunggal.

 

Strategi Trading Rentang Sederhana

Sebagian besar waktu, pasar tidak menjadi tren, dan semua strategi yang telah saya uraikan dalam artikel ini hanya aktif dalam kondisi pasar yang sedang tren. Meskipun benar bahwa Anda tidak akan pernah menjadi trading yang sukses dan menguntungkan kecuali Anda belajar untuk berdagang dengan sabar, mungkin ada baiknya memiliki alat lain dalam kit trading Anda untuk periode-periode di mana kami tidak memiliki tren dalam dua pasangan mata uang utama Forex.

Langkah pertama di sini adalah mengidentifikasi kapan kondisinya mulai. Hal ini dapat dilakukan dengan memeriksa bahwa pasangan mata uang EUR/USD maupun USD/JPY tidak membuat tertinggi atau terendah 50-hari baru.

Langkah kedua adalah menemukan pasangan mata uang yang telah bergerak sideways selama 50 hari terakhir dengan volatilitas yang relatif tinggi. Cara untuk menemukan pasangan mata uang yang telah bergerak sideways selama 50 hari terakhir adalah dengan menarik grafik harga harian dan menggunakan alat garis horizontal untuk menggambar garis horizontal pada titik tertinggi dan terendah dari 50 hari terakhir kandil. Atau, Anda dapat menggunakan indikator Donchian Channel yang diatur ke 50 hari. Jika garis terlihat relatif datar di layar, Anda memiliki pasangan mata uang yang dapat Anda perdagangkan dengan cerdas dengan strategi trading rentang Valas ini.

Anda kemudian harus mengatur indikator ATR terhadap grafik harga harian dan menerapkannya. Dalam satu, atur periode waktu menjadi 50 hari, yang lain, atur periode waktu menjadi 200 hari. Jika nilai ATR 50-hari setidaknya 1,2 kali dari nilai ATR 200-hari, ia memberi tahu Anda bahwa volatilitas relatif tinggi dibandingkan dengan jangka panjang, tetapi kita bisa melihat bahwa harga tidak memiliki arah.

Anda sekarang siap menunggu sinyal masuk trading. Berbeda dengan strategi trading lain yang telah dibahas di sini, Anda berdagang melawan penembusan, sehingga arah trading Anda berada di arah yang berlawanan. Sinyal masuk trading diberikan ketika sumbu candlestick harian melewati tertinggi atau rendah 50-hari, tetapi kandil ditutup di arah lain, idealnya ditutup di bagian lain dari kisaran harga. Misalnya, Anda melihat kandil harian memiliki sumbu yang bagian bawahnya di bawah harga terendah dalam 50 hari terakhir, tetapi ditutup, dan penutupannya berada dalam setengah bagian atas dari kisaran kandil harian. Ini memberi Anda sinyal masuk trading yang panjang.

Contoh yang baik dari sinyal masuk trading yang panjang ditunjukkan di bawah ini dalam grafik harian yang menunjukkan pasangan mata uang CHF/JPY. Nilai ATR 50 lebih dari 1,2 kali nilai ATR 200, dan garis-garis horizontal di bagian atas dan bawah grafik yang ditarik dua hari yang lalu menunjukkan bahwa 50 hari terakhir telah melihat aksi sideways secara keseluruhan. Perhatikan bagaimana kemarin sumbu candlestick harian baru saja menembus level terendah 50 hari di 109,21, tetapi kemudian naik dengan kuat dari sana. Ini bisa digunakan untuk mengambil entri trading yang panjang kemarin ketika kandil naik ditutup di bagian atas kisaran harga. Stop loss akan tepat di bawah rendahnya candlestick entri di 109,17.

 

Stop loss harus ditempatkan 1 pip di atas tinggi atau rendah dari kandil yang melebihi tinggi atau rendah 50 hari.

Manajemen trading kurang penting dalam jenis strategi trading rentang ini. Untuk strategi keluar trading, yang terbaik adalah menggunakan target batas lain dari target. Misalnya, jika Anda mengambil trading pendek dari pembalikan bearish di ketinggian 50 hari, rendahnya 50 hari dapat menjadi target take profit Anda untuk keluar dari trading. Tentu saja, jika harga mendekati target dan menunjukkan tanda-tanda kehabisan momentum atau terlihat seolah-olah sudah berbalik terhadap Anda, mungkin masuk akal untuk keluar lebih awal.

Baca juga: Apa itu Akun Demo Forex (Forex Demo Account) dan Tips Mengoptimalkannya

 

Inti Sari

Para pemula Forex dapat mengambil manfaat dari menggunakan strategi trading sederhana terbaik yang bekerja di Forex, karena strategi ini relatif mudah diikuti, dan karena mereka memiliki rekam jejak yang menguntungkan dalam jangka panjang, menempatkan peluang lebih menguntungkan profitabilitas. Akhirnya, strategi yang diuraikan di sini dikombinasikan dengan tips untuk menggunakannya untuk belajar bagaimana menjadi pedagang Forex yang lebih baik, dengan membandingkan sinyal dan hasil trading dengan perasaan Anda saat itu, untuk mengetahui apakah Anda telah mulai mengembangkan keterampilan yang akan memungkinkan Anda untuk berdagang lebih menguntungkan daripada algoritma.

 

Sumber: dailyforex.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda