Rollover Debit dalam konteks perdagangan valuta asing

Apa Itu ‘Rollover Debit’

Rollover debit, dalam konteks perdagangan valuta asing, mengacu pada kerugian yang disebabkan oleh perbedaan suku bunga harian yang tidak menguntungkan antara mata uang yang diperdagangkan.

Pada dasarnya, seorang trader mendapatkan bunga pada mata uang yang telah dia pinjamkan, dan membayar bunga pada mata uang yang telah dia pinjam. Untuk posisi yang ditahan selama semalam, trader akan mendapatkan atau kehilangan rollover interest. Jika bunga yang diperoleh dari mata uang pinjaman lebih rendah dari bunga yang dibayarkan pada mata uang yang dipinjam, trader akan memiliki rollover debit.

Penjabaran ‘Rollover Debit’

Rollover debit akan mempengaruhi investor dalam skenario seperti berikut ini. Perdagangan mata uang terjadi secara berpasangan, dengan trader menggunakan satu mata uang untuk membeli mata uang lainnya. Bayangkan apabila terdapat seorang trader valas yang telah meminjam 100.000 euro dan meminjamkan dolar AS, diwakili sebagai pasangan mata uang dengan 100.000 EUR / USD.

Baca juga : Apa Itu Bitcoin Vault?

Selain itu, anggaplah bahwa suku bunga jangka pendek pada euro adalah 3 persen dan tarif untuk dolar AS adalah 2 persen. Dalam kasus seperti itu, trader forex akan membayar bunga sebesar 3 persen per tahun atas pinjaman euro, tetapi mendapatkan hanya 2 persen setiap tahun dari dolar AS yang dipinjamkan.

Biasanya, penutupan perdagangan terjadi setiap jam 5 sore. Berdasarkan Eastern Standard Time, pada hari Senin hingga Jumat, akun trader harian akan menghasilkan atau kehilangan uang, tergantung pada suku bunga mata uang. Tetapi dengan posisi open overnight, yang diadakan lewat dari jam 5 sore, pedagang valas dikreditkan atau didebit bunga pada hari berikutnya berdasarkan perbedaan tingkat pasangan mata uang.

Selain itu, anggaplah bahwa suku bunga jangka pendek pada euro adalah 2 persen dan tarif untuk dolar AS adalah 3 persen. Dalam kasus seperti itu, trader forex akan membayar bunga sebesar 2 persen per tahun atas pinjaman euro, dan mendapatkan 3 persen setiap tahun dari dolar AS yang dipinjamkan.

Jadi rollover debit adalah kebalikan dari rollover kredit, yang mengacu pada pembayaran bunga yang diperoleh oleh trader forex yang telah memegang posisi long overnight pada pasangan mata uang.

Mekanisme ‘Rollover Debit’

Pasar forex ditutup untuk bisnis pada akhir pekan, meskipun nilai rollover masih dihitung. “Biasanya, forex membukukan jumlah bunga yang sama dengan tiga hari rollover pada hari Rabu. Hari libur di mana pasar forex ditutup masih memberikan penilaian rollover dan dicatat selama dua hari kerja,” menurut FXCM, broker valuta asing ritel .

Dijelaskan juga bahwa “salah satu aspek kunci dari perhitungan rollover untuk perdagangan mata uang adalah tingkat bunga yang dikaitkan dengan setiap mata uang dalam pasangan. Sebagai titik acuan,” target “suku bunga ditetapkan secara eksklusif oleh bank sentral negara karena mata uang domestik mereka dan dirilis ke publik. Tingkat target dilihat secara luas oleh pedagang jangka pendek sebagai perkiraan kasar dari tingkat bunga aktual yang akan digunakan dalam menentukan nilai rollover untuk perdagangan tertentu. ”

Baca juga : Tiga Faktor Yang Mempengaruhi Perubahan Tingkat Suku Bunga

Broker forex biasanya akan menggulirkan perdagangan secara otomatis. Hal ini dilakukan untuk mencegah trader forex spekulatif dari keharusan membayar mata uang riil kepada trader di ujung kesepakatannya.

Tanggal penyelesaian, yaitu ketika trader perlu mengirimkan mata uang yang sebenarnya ke pihak lain, adalah dua hari setelah transaksi dilakukan. Ketika posisi broker berganti, perdagangan dapat dibiarkan terbuka tanpa pengiriman aktual dari nilai penuh posisi mata uang saat itu. Jika rollover tidak terjadi, trader akan diminta untuk memberikan nilai nominal mata uang.

Sumber: investopedia.com

Rachel Gita Ulibasa :
Disqus Comments Loading...