Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Risiko Trading di Pasar Mata Uang Forex

Risiko Trading di Pasar Mata Uang Forex
Risiko Trading di Pasar Mata Uang Forex

Kata forex, akronim dari foreign exchange atau dalam bahasa dikenal dengan nama “valuta asing.” Ia mewakili pasar keuangan terbesar di dunia, memperdagangkan lebih dari $ 5 triliun mata uang dunia setiap hari. trading mata uang forex melibatkan risiko dalam berbagai bentuk, sementara juga menyediakan keuntungan yang berharga bagi banyak investor dan institusi. Regulasi ringan, leverage, nilai mata uang yang terus berfluktuasi, dan kekuatan pasar eksternal menciptakan lingkungan yang membuat hal-hal menjadi menantang bagi para trader forex.

Trading mata uang ritel biasanya ditangani melalui broker dan pembuat pasar. Trader menempatkan trading melalui broker yang, pada gilirannya, menempatkan trading yang sesuai di pasar antar bank.

Fluktuasi Nilai Mata Uang

Nilai mata uang dapat berubah dengan cepat dan sering, karena berbagai alasan. Terkadang ini merupakan reaksi terhadap berita politik dan ekonomi eksternal, seperti usulan Inggris keluar dari Uni Eropa. Di lain waktu, pasar itu sendiri mendorong perubahan nilai.

Seringkali, peristiwa eksternal dan internal mendorong perubahan nilai mata uang di forex. Fluktuasi itu sendiri tidak buruk, tetapi ketidakmampuan trader untuk memperkirakan perubahan yang menyebabkan risiko secara akurat.

Baca juga: Strategi Manajemen Risiko dalam Trading Forex

Misalnya, ketika Dolar AS kuat, perusahaan di Amerika Serikat dapat membeli lebih banyak produk Eropa, yang karenanya menjadi lebih murah. Untuk membayar produk-produk ini, mereka menukar dolar AS dengan euro. Ketika sejumlah besar dolar ditukar dengan euro dalam waktu singkat, ini meningkatkan permintaan untuk euro. Akibatnya, nilai euro meningkat dan nilai Dolar AS relatif menurun terhadap euro.

Jenis Investor dan Tingkat Risiko

Mata uang diperdagangkan oleh investor ritel individu, lembaga keuangan, dan perusahaan yang melakukan bisnis internasional. Investor ritel dan bank melakukan trading untuk mendapat untung, dan perusahaan biasanya melakukan trading dengan cara normal membeli dan menjual barang dan jasa di seluruh dunia.

Trading mata uang biasanya sangat leverage, jadi dengan sejumlah kecil investasi tunai dan margin tertentu, investor dapat mengendalikan jumlah uang yang sangat besar. Forex juga sedikit diatur, dengan jenis trading tertentu tidak diatur sama sekali. Kedua faktor meningkatkan risiko trading valas.

Kunci sukses trading mata uang adalah melakukan trading secara konservatif sambil menggunakan beberapa cara manajemen risiko. Trader pemula harus mulai melakukan trading pada platform praktik trading yang memungkinkan mereka melakukan trading hipotetis tanpa risiko modal investasi mereka. Kapan dan jika mereka melihat hasil positif, mereka dapat mulai melakukan trading valas langsung.

Bagaimana Trader Sukses Beroperasi

Biasanya, trader yang hanya menghasilkan sedikit trading besar dan terkonsentrasi lebih cenderung kehilangan uang. Trader yang mendistribusikan dana trading mereka pada banyak trading yang berbeda mendiversifikasikan risiko mereka dan memiliki peluang yang lebih baik untuk melakukan trading secara menguntungkan. Demikian pula, trader yang memanfaatkan trading mereka secara agresif lebih cenderung memiliki kerugian besar daripada mereka yang tidak.

Risiko trading valas adalah asli, dan menurut laporan Bloomberg 2014, hampir 70 persen trader valas kehilangan uang di masing-masing empat kuartal sebelumnya. Tidak mengherankan, data yang dikumpulkan oleh National Futures Association, sebuah lembaga swasembada valas yang mirip dengan FINRA pasar saham, menunjukkan bahwa sebagian besar trader valas ritel keluar setelah sekitar empat bulan.

Baca juga: Tahun 2019 akan Menjadi Tahun Trading yang Berisiko

Menghasilkan uang dari trading di forex melibatkan banyak risiko, tetapi beberapa trader memang menghasilkan uang. Praktik mitigasi risiko yang disarankan meliputi:

  • Mulailah melakukan trading dengan akun latihan
  • Diversifikasi risiko dengan melakukan beberapa trading kecil di pasar yang berbeda daripada satu trading tunggal.
  • Gunakan perintah stop loss untuk membatasi potensi kerugian

Sampai Anda mengerti bagaimana menggunakannya dengan hati-hati, hindari menggunakan leverage yang tersedia, yang bisa melebihi 50 hingga 1. Pada 50-1, bahkan perbedaan dua persen yang bertentangan dengan trading Anda menghasilkan kerugian total semua dana yang diinvestasikan.

Pengetahuan adalah kekuatan, dan pasar valas terus berubah. Terus belajar, menguji strategi baru dan mengambil pandangan konservatif sehingga Anda dapat meminimalkan risiko dan memaksimalkan keuntungan trading.

Sumber: thebalance.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda