Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Pasangan Mata Uang Mana yang Harus Saya Perdagangkan?

Pasangan Mata Uang Mana yang Harus Saya Perdagangkan?

Salah satu kesalahan terbesar yang dibuat oleh banyak trader Forex adalah tidak memahami bahwa memutuskan dengan benar apa yang akan diperdagangkan, dan ke arah mana, adalah 90% pertempuran untuk menghasilkan keuntungan. Sayangnya, terlalu banyak trader yang berfokus pada mencoba metode entri yang sempurna, tanpa menyadari bahwa jika Anda memilih dengan benar apa yang akan terjadi hari ini, misalnya, maka metode entri yang tepat yang Anda gunakan tidak akan membuat perbedaan besar pada hasil trading Anda. Anda bisa menjadi ahli dalam memilih entri pada grafik 5 menit, tetapi jika Anda tidak memilih apa yang akan diperdagangkan menggunakan perspektif kerangka waktu yang lebih luas dan lebih tinggi, itu akan sedikit berguna bagi Anda. Mengapa trader membuat kesalahan ini, dan bagaimana mereka bisa memutuskan pasangan mata uang mana yang akan diperdagangkan setiap hari dengan cara yang lebih cerdas?

Baca juga: Mengatur Stop & Limit Order Saat Trading Mata Uang

 

Mengapa Trader Tidak Mempertimbangkan Pemilihan Pair dengan Hati-hati

Kebanyakan trader sangat ingin mulai menghasilkan banyak uang. Cara menghasilkan banyak uang dengan cepat, begitu kata mereka, adalah berdagang menggunakan kerangka waktu yang lebih kecil – ini setidaknya secara teoritis benar. Trader memperhatikan bahwa beberapa pasangan mata uang memiliki spread yang lebih rendah (seperti EUR/USD) dan berpikir mereka harus memilih pasangan dengan spread rendah tersebut untuk diperdagangkan guna menghemat biaya. Alasan umum lainnya adalah masuk akal untuk memperdagangkan mata uang yang paling aktif selama jam operasi pilihan trader. Argumen lebih lanjut mengatakan bahwa setiap pasangan mata uang memiliki “kepribadian” sendiri dan Anda harus mendapatkan banyak pengalaman dalam memperdagangkan beberapa pasangan mata uang sehingga Anda dapat mengenal kepribadian mereka dengan baik, dan dengan cara ini, memperdagangkannya dengan lebih berhasil.

Pertimbangan ini rasional dan jujur, setidaknya sampai batas tertentu. Masalahnya adalah, mereka sangat jauh dari pertimbangan terpenting yang akan mempengaruhi pasangan mata uang mana yang Anda perdagangkan. Saya mempelajarinya sendiri dengan susah payah beberapa tahun yang lalu ketika saya memutuskan bahwa saya akan melakukan trading harian, pasangan mata uang EUR/USD dan GBP/USD penuh waktu. Selama beberapa bulan, kedua pasangan ini hampir tidak bergerak, sementara USD/JPY lepas landas seperti roket dan memberikan uang mudah kepada siapa pun yang memperdagangkannya. Tentu, saya tahu kepribadian EUR/USD dan GBP/USD dengan sangat baik, memiliki strategi hebat yang telah bekerja sangat baik pada pasangan ini selama bertahun-tahun, dan jam aktivitas terbesar mereka sesuai dengan zona waktu lokasi geografis saya. Terlepas dari semua ini, pemikiran linier saya menyebabkan saya kehilangan satu-satunya peluang trading riil tahun 2012, yang datang dalam pasangan dan persilangan JPY.

 

Faktor # 1 untuk Digunakan dalam Memutuskan Pasangan Mana yang Akan Diperdagangkan

Jadi, bagaimana Anda harus memutuskan pasangan mata uang atau pasangan untuk diperdagangkan? Saya akan menggunakan analogi dunia perjudian untuk menyederhanakan masalah: Katakanlah Anda pergi ke kasino untuk memainkan permainan di mana Anda membutuhkan pemain lain untuk mempertaruhkan uang di atas meja untuk memberi Anda kesempatan untuk menghasilkan keuntungan, yaitu kemenangan Anda akan datang dari kerugian mereka. Ini adalah perbandingan yang bagus dengan pasar Forex, yang bekerja dengan cara yang sama. Jadi, meja mana yang akan Anda tuju? Yang tersibuk, dengan pemain terbanyak dan uang paling banyak di meja, atau yang tenang di pojok dengan hanya beberapa pemain di sana? Jelas, masuk akal untuk memilih meja tersibuk. Jadi mengapa trading Forex harus berbeda? Anda ingin memperdagangkan mata uang “tersibuk” pada waktu tertentu, Anda ingin berada di tempat beraksi. Apakah ada cara untuk menentukannya? Nah, Anda bisa mencoba membaca berita Forex untuk melihat hal-hal terbesar yang terjadi di pasar sekarang. Ada tempatnya untuk itu, tetapi ada cara yang lebih mudah yang dapat memberi tahu Anda di mana harus mulai memfokuskan penelusuran. Meskipun Forex adalah “over the counter”, ada statistik tepercaya yang memberi tahu kami mata uang mana yang paling banyak diperdagangkan, yaitu mata uang mana yang dipertukarkan dalam volume terbesar. Judul utamanya adalah hari ini, sekitar 70% dari semua trading Forex hanya dilakukan antara Dolar AS, Euro, dan Yen Jepang. Pound Inggris dan Dolar Australia menyumbang 10% lainnya. Dolar A.S. sejauh ini merupakan yang paling dominan dari semua mata uang ini, jadi masuk akal untuk fokus pada setiap mata uang lainnya terhadap Dolar A.S. Anda tidak perlu membuka platform trading Anda dan khawatir tentang 80 pasangan dan pasangan silang atau bertanya-tanya apakah persilangan Dolar Kanada/Franc Swiss adalah yang seharusnya Anda perdagangkan hari ini. Hampir pasti tidak, dan jika Anda pernah mendengar ada orang yang memberi tahu Anda tentang level support atau resistance dalam persilangan mata uang seperti itu, harap abaikan – tidak ada yang memperhatikan salib ini atau levelnya!

 

Mempersempit Lapangan

Sekarang Anda tahu bahwa hanya perlu menonton beberapa pasangan mata uang, Anda akan merasa lebih mudah untuk mengetahui mana yang akan diperdagangkan setiap hari. Metode yang digunakan untuk menjawab pertanyaan ini secara mendetail, manakah dari pasangan mata uang berikut yang cenderung memiliki volatilitas paling tinggi? Anda membutuhkan volatilitas, karena jika harga tidak bergerak, bagaimana Anda akan menghasilkan uang? Anda perlu membeli dan menjual dengan perbedaan harga terluas yang dapat Anda temukan, untuk mendapatkan keuntungan sebesar mungkin. Ada beberapa cara untuk meramalkan di mana volatilitas pasar akan terjadi, dan jika Anda menerapkan metode yang saya uraikan di bawah ini, Anda akan mendapatkan jawaban yang bagus.

Hal pertama yang perlu diketahui adalah secara statistik, di pasar, volatilitas “cluster”. Misalkan kisaran harian rata-rata dari suatu pasangan mata uang adalah pergerakan 1% dari nilainya, diambil selama beberapa hari. Tiba-tiba, suatu hari ia bergerak sebesar 3% dari nilainya. Penelitian pengelompokan volatilitas yang dilakukan oleh para ilmuwan data seperti Benoit Mandelbrot memberi tahu kita bahwa pasangan ini kemungkinan besar akan bergerak lebih dari 1% besok, sangat mungkin sebenarnya dengan jumlah mendekati 3%. Jadi, ketika Anda melihat pasangan mata uang bergerak lebih dari volatilitas rata-rata, volatilitas tinggi itu kemungkinan besar akan berlanjut daripada berbalik dalam jangka pendek. Pendekatan lain dapat dengan menghitung average true range (ATR) selama 5 atau 10 hari terakhir untuk EUR/USD, GBP/USD, dan USD/JPY, dan menghitung nilai-nilai ini sebagai persentase dari harga masing-masing pasangan dari awal periode. . Mana pun yang memiliki nilai terbesar, mungkin pasangan itu masuk akal untuk difokuskan pada hari esok.

Faktor krusial lainnya adalah tren, atau momentum (pada dasarnya keduanya adalah hal yang sama). Mata uang utama seperti Dolar AS, Euro, dan Yen Jepang, dalam beberapa tahun terakhir, telah menunjukkan kemungkinan yang lebih besar untuk bergerak ke arah tren jangka panjangnya. Salah satu aturan praktis yang baik dalam memperdagangkan pasangan mata uang utama adalah bertanya pada diri sendiri, apakah harga lebih tinggi atau lebih rendah dari 3 dan 6 bulan yang lalu, dan trading sebagian besar atau seluruhnya ke arah yang sama dengan pergerakan jangka panjang, jika ada.

Baca juga: Cara Mendapatkan Profit dari Hubungan Antara Minyak Mentah dan Forex

Jika Anda berdagang hanya selama jam kerja Asia, Anda mungkin akan menemukan bahwa peluang terbaik Anda akan melibatkan mata uang Asia seperti Yen Jepang dan Dolar Australia. Saya mendorong Anda untuk mempertimbangkan apakah Anda dapat mengembangkan metode untuk memperdagangkan cakrawala waktu yang lebih lama, karena jika tidak, Anda bisa kehilangan peluang lain saat Anda tertidur, sama seperti saya melewatkan peluang USD/JPY di tahun 2012. Jika saya memiliki kebijaksanaan untuk memperdagangkan grafik harian saat itu, saya bisa mendapatkan keuntungan dari pergerakan besar Yen dengan sangat mudah, bahkan di malam hari ketika saya sedang tidur, dengan trader di Tokyo melakukan pekerjaan berat untuk saya!

Terakhir, jika Anda mengamati kalender ekonomi untuk melihat kapan bank sentral utama atau rilis data ekonomi paling penting dijadwalkan untuk mata uang utama, Anda dapat melihat bahwa jika Anda berada dalam trading sebelum rilis tersebut, rilis tersebut mungkin memberi Anda volatilitas. Anda perlu mengubah trading Anda menjadi pemenang besar, atau setidaknya menunjukkan di mana beberapa volatilitas mungkin muncul.

Jadi, persempit fokus Anda ke pasangan mata uang utama, dan perdagangkan mata uang yang menunjukkan volatilitas tertinggi, dan perhatikan di mana tren jangka panjang yang lebih besar berada. Ini akan memberi Anda peluang terbaik untuk sukses dalam trading Forex.

 

Sumber: dailyforex.com