Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Memahami dan Menerapkan Stop Loss Order dalam Trading FX

Memahami dan Menerapkan Stop Loss Order dalam Trading FX
Memahami dan Menerapkan Stop Loss Order dalam Trading FX

Memahami dan Menerapkan Stop Loss Order dalam Trading FX. Salah satu konsep paling sulit dalam trading forex adalah pengelolaan stop loss order, yang secara efektif menutup posisi trading Anda ketika kerugian mencapai level yang telah ditentukan. Stop loss paling efektif untuk menghentikan trading ketika penurunan pasar yang parah membuat pengembalian keuntungan tidak mungkin terjadi. Dan meskipun beberapa investor mungkin merasa secara psikologis sulit untuk mengakui keputusan yang salah, menelan kebanggaan Anda dapat membantu membendung kerugian.

Meskipun tidak ada aturan kaku dalam hal penempatan stop order, ada beberapa pedoman yang diterima secara umum. Misalnya, trader hari valas mungkin mengatur pemstopan tepat di luar kisaran harga harian dari pasangan mata uang yang diperdagangkan.

Baca juga: Cara Menghitung Ukuran Stop Loss Saat Trading

Dengan cara ini, jika arah pasar yang awalnya mendorong trading tiba-tiba berbalik, stop loss melindungi posisi. Dalam contoh lain, mereka yang menyukai gaya swing trading, dapat menetapkan stop loss lebih jauh ke wilayah loss – mungkin dua hingga tiga kali lebih besar dari kisaran trading harian rata-rata.

Banyak Stop

Di antara beberapa trader valas, ada kepercayaan keliru bahwa jika Anda menetapkan stop-loss, pembuat pasar akan memanipulasi pasar untuk “memanen” stop Anda dan mengklaim keuntungan darinya. Untuk melindungi dari ini, beberapa trader menghentikan beberapa — beberapa lebih dekat dengan harga trading saat ini daripada yang lain, sehingga tidak ada nilai mata uang tunggal yang akan memanen seluruh trading Anda.

Tetapi secara realistis, beberapa trader melakukan trading yang cukup besar untuk membenarkan praktik ini. Tetapi ada alasan lain untuk mengatur beberapa perhentian. Yaitu: jika perpindahan tiba-tiba dari posisi trading Anda menghilangkan pemstopan pertama Anda – atau bahkan yang kedua, jika pasar kemudian berbalik, setidaknya sebagian dari trading Anda masih akan tetap bermain.

Stop dan Berbalik

Strategi stop dan membalikkan stop loss termasuk stop pada titik kerugian tertentu, tetapi secara bersamaan memasuki trading baru – dengan stop di arah yang berlawanan. Strategi ini membutuhkan lebih banyak keahlian pasar daripada yang dimiliki kebanyakan trader pemula. Juga, tidak semua broker menerima struktur trading khusus ini sebagai satu pesanan.

Baca juga: Apakah Anda Benar-Benar Membutuhkan sebuah Stop Loss?

Dalam kasus tersebut, setelah pemstopan pertama dijalankan, Anda harus menjalankan pesanan baru yang membalikkan pesanan awal, dengan memasukkan pemstopan baru ke arah baru ini.

Trailing Stop

Pepatah trading lama ini: “Biarkan keuntungan Anda berjalan; kurangi kerugian Anda” dapat dicapai dengan trailing stop. Seperti namanya, trading ini mengikuti harga pasar dengan jumlah tetap. Jika trading Anda condong ke arah keuntungan, trailing stop bergerak ke atas dengan kenaikan harga pasar.

Dengan cara ini, persentase kerugian yang bersedia Anda toleransi tetap sama, karena pasar berubah menguntungkan Anda. Jika pasar pada akhirnya bergerak melawan Anda, trailing stop – yang telah naik saat Anda untung, melindungi hilangnya keuntungan baru-baru ini.

Sumber: thebalance.com