Cara Trading Menggunakan Sistem Scalping TMT (Trend-Momentum-Trendline)

Sistem Scalping TMT (Trend-Momentum-Trendline) adalah sistem perdagangan scalping tren berdasarkan serangkaian indikator tren dan osilator. Sistem Scalping TMT Ini dikembangkan untuk MetaTrader 4 untuk bekerja pada kerangka waktu singkat. Sistem ini didirikan pada terobosan trendline ke arah tren dan momentum pasar. Hal itu meningkatkan kemungkinan untuk memasuki pasar demi terobosan tren yang sukses.

TMT dibuat untuk pedagang yang aktif. Disarankan untuk bekerja selama sesi Eropa dan Amerika, karena volatilitas yang tinggi diamati di pasar. Transaksi lebih baik dibuka ke arah candle harian D1.

Para penulis merekomendasikan menggunakan strategi untuk perdagangan jangka pendek pada jangka waktu M5-M15 dalam satu hari perdagangan. Anda dapat menggunakan pasangan mata uang apa pun, tetapi lebih baik fokus pada jurusan.

Seperti biasa, Anda harus berlatih sistem perdagangan ini pada akun demo sebelum menggunakannya di akun nyata.

Baca Juga : Metode Scalping Forex Terbaik

Indikator sistem TMT

Di bawah ini Anda dapat melihat bagaimana semua alat yang diperlukan untuk bekerja pada sistem TMT disajikan secara visual. Ketika sistem perdagangan TMT dipasang dengan benar, grafik harga Anda akan terlihat seperti berikut :

Sistem Scalping TMT (Trend-Momentum-Trendline)

Strategi ini menggunakan serangkaian indikator teknis yang dimodifikasi, termasuk:

Dua moving average EMA dengan periode 20 dan 7. Mereka menentukan arah tren lokal dalam sehari;
Dua osilator: MFI (Money Flow Index), yang memperhitungkan volume centang akun dan RSI.
Rata-rata bergerak EMA terletak pada grafik harga, sementara MFI dan RSI ditampilkan pada jendela di bawah grafik.

Juga pada grafik, candle harian ditampilkan, yang menunjukkan arah tren saat ini pada rentang waktu D1, serta level support dan resistance dari kerangka waktu yang lebih tinggi. Mereka memungkinkan trader untuk secara lebih akurat mengatur stop loss dan mengambil keuntungan. Indikator dan templat dalam strategi adalah khusus, jadi Anda perlu mengunduh dan memasangnya di terminal MT4.

Prinsip bekerja dengan “Sistem TMT”

Seperti sistem perdagangan lainnya, strategi scalping ini juga tunduk pada algoritma tertentu. Menurut hasil algoritma ini, pedagang mencari sinyal untuk memasuki posisi.

Sinyal perdagangan ditentukan oleh indikator dan garis tren saluran harga yang digunakan sebagai filter sinyal tambahan.

Ketentuan untuk open sell :

Sistem Scalping TMT

Candle harian berwarna merah;

1. Bilah merah telah terbentuk di RSI;

2. Bilah merah muda telah terbentuk di MFI Meter;

3. 7 EMA di bawah 20 EMA – tren turun;

4. Kemunduran harga dalam 7 dan 20 EMA.

Jika semua persyaratan ini terpenuhi, maka Anda dapat mencari titik masuk untuk menjual. Juga perlu untuk menggambar garis tren. Ketika harga menembus garis dari atas ke bawah dan perbaikan di bawahnya, itu akan menjadi titik masuk ke pasar.

Baca Juga : Broker Forex Terbaik Untuk Scalping

Ketentuan untuk open buy :

Trend-Momentum-Trendline

1.Candle harian berwarna hijau;

2. Bilah biru telah terbentuk di RSI;

3. Bilah biru telah terbentuk di MFI Meter;

4. 7 EMA di atas 20 EMA – uptrend;

5. Kemunduran harga dalam 7 dan 20 EMA.

Ketika kondisi ini terpenuhi, tarik garis tren dari maksimum tertinggi dan tunggu sampai breakdown.

Jangan lupa tentang rasio risiko / imbalan. Menurut rekomendasi dari strategi ini, rasio stop loss dan Take Profit adalah 1: 1. Ini berarti bahwa jika Anda menetapkan stop loss 10 poin, maka Take Profit harus sesuai dengan nilai yang sama. stop loss yang disarankan adalah 10-20 pips.

Strategi scalping menjadi lebih trendy dari hari ke hari. Mengetahui berbagai pendekatan untuk scalping, pedagang dapat memilih yang paling tepat untuk aktivitas perdagangan yang sukses. Tetapi sangat penting Broker Forex Anda memasukkannya. Ada sejumlah perusahaan yang tidak memiliki batasan strategi perdagangan.

sumber : actionforex.com

Anita Sesar Ria :
Disqus Comments Loading...