Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Breakout vs. Indikator Momentum?

Breakout vs. Indikator Momentum?

Beberapa trader lebih suka menggunakan breakout point untuk memberi sinyal entry trend mereka, yang lain lebih suka menggunakan indikator yang hanya menunjukkan momentum arah yang kuat. Siapa yang benar, dan mana yang bekerja lebih baik?

 

Indikator Momentum

Ada beberapa indikator momentum berbeda yang semuanya menghitung momentum harga, memungkinkan pengguna indikator untuk melihat sekilas apakah pasangan mata uang tertentu menunjukkan momentum yang kuat, long atau short, atau hanya memotong dan bergerak ke samping tanpa momentum sama sekali.

Analis teknis telah mengembangkan berbagai macam indikator yang tersedia secara luas secara gratis di hampir setiap platform trading. Yang paling populer adalah persilangan moving average, Relative Strength Index, MACD, Bollinger Bands, dan Stochastics. Apa yang semua indikator ini lakukan pada dasarnya adalah melihat kembali ke periode waktu tertentu dan menghitung apakah pergerakan harga lebih bullish atau bearish. Rumus internal yang digunakan oleh setiap indikator untuk menghitung output yang ditunjukkan secara konseptual serupa. Menurut saya, RSI adalah yang terbaik.

Trader momentum cenderung mengabaikan support dan resistance dan hanya memeriksa untuk melihat apakah indikator momentum menunjukkan harga lebih bullish atau bearish pada time frame yang lebih pendek dan lebih tinggi. Ketika kedua jenis time frame menunjukkan momentum yang sesuai, trade ke arah momentum yang berlaku diambil.

Pendekatan lain yang dapat diambil, yang dapat berupa pengganti penggunaan indikator atau pelengkap, adalah dengan mengambil level support dan resistance utama dan mengamati apakah mereka bertahan atau menembus. Misalnya, jika level resistance terus ditembus sementara level support bertahan, itu akan menunjukkan bahwa ada momentum bullish.

Baca juga: Indikator Leading Didefinisikan dan Dijelaskan

 

Breakout Forex

Ada cara lain untuk mencapai jenis entry yang sama dengan momentum yang kuat, dan itu adalah memasuki long trade ketika harga tertinggi yang tercatat selama periode waktu tertentu ditembus. Ini adalah pendekatan trend trading yang sangat terkenal dan dihormati sepanjang jaman. Faktanya, Turtle Trader yang terkenal menggunakan metode entry berdasarkan terobosan harga tinggi atau rendah 20 dan 55 hari (harga ini ditunjukkan oleh indikator Saluran Donchian).

Pendekatan semacam ini sangat menarik karena sangat sederhana dan tidak memakan waktu, ini adalah trade entry mekanis “set and forget”. Misalnya, pada akhir setiap hari, Anda cukup memasukkan order dengan broker Anda untuk melakukan long atau short pada harga X dan Y, yang Anda ketahui sebagai tertinggi dan terendah dari periode look-back tertentu, dan kemudian Anda tidak perlu mengkhawatirkannya selama 24 jam atau lebih.

Dipercaya secara luas bahwa jenis strategi mekanis kasar berdasarkan breakout ini terlalu dungu dan tidak memberikan hasil yang baik. Di pasar modern, ada lebih banyak “fake out” daripada “breakout yang berhasil”, terutama dalam harga Forex yang cenderung bergerak dalam range yang lebih ketat daripada saham dan komoditas.

Satu hal penting untuk diingat yang mungkin melawan persepsi ini, adalah apa yang sebenarnya merupakan breakout yang sukses sangat terbuka untuk diperdebatkan. Misalnya, harga menembus, bergerak menguntungkan selama beberapa pip, dan kemudian bergerak negatif selama 100 pip. Apakah ini breakout yang gagal? Jawaban atas pertanyaan itu sangat tergantung di mana Anda meletakkan stop loss. Jika Anda menempatkannya pada 50 pips, breakout tersebut gagal, menghasilkan trade yang merugi. Namun jika Anda telah menggunakan stop loss yang lebih luas, yang mungkin merupakan komponen dari strategi trading lengkap berbasis volatilitas, dan harga telah kembali setelah penurunan 100 pip dan kemudian naik ke 1000 pip, itu akan menjadi breakout yang berhasil untuk Anda.

Secara tradisional, stop loss dari tiga kelipatan Average True Range digunakan dalam perdagangan tren, yang juga sering menggunakan breakout untuk entry. Tentu saja, menggunakan stop loss selebar ini akan cenderung menghasilkan lebih banyak pemenang, tetapi ukuran pemenang akan lebih kecil daripada jika stop yang lebih ketat digunakan.

 

Perbandingan Breakout dan Indikator Momentum

Kita dapat mencoba untuk menentukan strategi entry yang diuraikan di atas yang secara umum dapat bekerja lebih baik dalam trading Forex dengan melakukan back test pada pasangan mata uang yang sama menggunakan dua metode trade entry yang berbeda dengan sistem stop loss yang sama.

Mari kita lihat pasangan EUR/USD selama periode 2001 hingga 2014. Stop loss yang digunakan dalam setiap trade selalu setengah dari Average True Range 20 hari.

Dalam metode indikator momentum, trade dilakukan pada penutupan jam berapa pun:

  1. Harganya sama dengan harga 1 bulan dan 3 bulan yang lalu.
  2. 3 EMA adalah sisi yang sama dari 10 SMA pada time frame H1, H4, D1 dan W1.
  3. RSI 10 periode adalah sisi yang sama dari 50 pada time frame H1, H4, D1 dan W1.

 

Semua indikator ini harus bullish atau bearish pada saat yang sama sebelum trade dapat dimasuki, yang menunjukkan adanya momentum arah yang kuat.

Hasilnya adalah sebagai berikut:

Dengan target reward to risk 2 kali stop loss, terdapat average positive expectancy sebesar 6,2% per trade.

Dengan target reward to risk 10 kali stop loss, terdapat average positive expectancy sebesar 39,6% per trade.

Sekarang mari kita lihat metode breakout Donchian Channel. Trade memasuki posisi long pada saat pertama pada hari ketika harga diperdagangkan di atas tertinggi 80 hari sebelumnya, atau short saat trading di bawah titik terendah pada periode waktu yang sama, asalkan level stop loss tidak tercapai sebelum trade dimasukan. Periode 80 hari secara luas dianggap sebagai ukuran yang baik untuk breakout momentum terbaik di Forex.

Dengan target reward to risk 2 kali stop loss, terdapat average positive expectancy sebesar 11,72% per trade.

Dengan target reward to risk 10 kali stop loss, terdapat average positive expectancy sebesar 42,68% per trade.

Baca juga: Menggunakan Pivot Point dalam Trading Forex

 

Kesimpulan

Kita dapat melihat bahwa tidak ada banyak perbedaan di ujung atas 10:1, tetapi breakout tersebut menghasilkan hasil yang lebih baik di ujung bawah. Tak perlu dikatakan, terdapat breakout trade yang jauh lebih sedikit secara keseluruhan.

Salah satu alasan untuk hal ini adalah bahwa selama berabad-abad harga cenderung bergerak lebih mudah ketika berada di “langit biru”, yaitu area di mana harga tidak berada dalam waktu yang relatif lama.

Terakhir, perhatikan bahwa tidak masalah strategi entry mana yang tepat yang Anda gunakan jika Anda ingin melakukan gerakan besar 10:1. Ini hanya untuk menunjukkan bahwa trader cenderung terlalu khawatir tentang entry, sedangkan tantangan sebenarnya adalah mempertahankan keuntungan besar alih-alih terguncang ke pintu keluar prematur. Seperti yang dikatakan Jesse Livermore, “Saya menghasilkan lebih banyak uang dengan duduk diam daripada yang pernah saya lakukan dengan menjadi benar.”

 

Sumber: dailyforex.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda