Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Bisakah Anda Menghasilkan Uang di Saham?

New York Stock Exchange (NYSE) didirikan pada 17 Mei 1792, ketika 24 pialang saham menandatangani perjanjian di bawah pohon kancing di 68 Wall Street. Kekayaan yang tak terhitung jumlahnya telah dibuat dan hilang sejak saat itu, sementara pemegang saham memicu era industri yang sekarang menelurkan lanskap perusahaan yang terlalu besar untuk gagal. Orang dalam dan eksekutif mendapat untung besar selama booming besar ini, tetapi bagaimana para pemegang saham yang bernasib lebih kecil, diterpa oleh mesin kembar dari keserakahan dan ketakutan?

Baca juga3 Saham Besar, Resesi-Bukti Saham Akan Tahan Selama Pandemi (Dan Seterusnya)

 

Kata Kunci

  • Menurut studi Raymond James and Associates 2011 tentang pembelian jangka panjang dan tren kinerja dari tahun 1926 hingga 2010, saham kecil rata-rata pengembaliannya 12,1%, sementara saham besar tertinggal dengan pengembalian rata-rata 9,9%.
  • Saham kecil dan besar mengungguli obligasi pemerintah, surat utang, dan inflasi selama periode waktu itu.
  • Dua jenis risiko utama adalah sistematis, yang berasal dari peristiwa makro seperti resesi dan perang, sementara risiko tidak sistematis mengacu pada skenario satu kali seperti rantai restoran yang menderita wabah keracunan makanan yang melumpuhkan.
  • Banyak orang memerangi risiko tidak sistematis dengan berinvestasi dalam dana yang diperdagangkan di bursa atau reksa dana, sebagai pengganti saham individu.

 

Dasar-Dasar Saham

Saham merupakan bagian penting dari portofolio investor mana pun. Ini adalah saham di perusahaan publik yang diperdagangkan di bursa. Persentase saham yang Anda miliki, jenis industri di mana Anda berinvestasi, dan berapa lama Anda memegangnya tergantung pada usia Anda, toleransi risiko, dan tujuan investasi keseluruhan Anda.

Pialang diskon, penasihat, dan profesional keuangan lainnya dapat memperoleh statistik yang menunjukkan bahwa saham telah menghasilkan pengembalian yang luar biasa selama beberapa dekade. Namun, memegang saham yang salah dapat dengan mudah menghancurkan kekayaan dan menyangkal pemegang saham peluang menghasilkan keuntungan yang lebih menguntungkan.

Selain itu, poin-poin tersebut tidak akan menghentikan rasa sakit di usus Anda selama bear market berikutnya, ketika Dow Jones Industrial Average (DJIA) bisa turun lebih dari 50%, seperti yang terjadi antara Oktober 2007 dan Maret 2009.

Akun pensiun seperti 401 (k) dan lainnya menderita kerugian besar selama periode itu, dengan pemegang akun yang berusia 56 hingga 65 tahun mendapatkan pukulan terbesar karena mereka yang mendekati pensiun biasanya mempertahankan eksposur ekuitas tertinggi.

Baca jugaDapatkah Perusahaan Ekuitas Swasta Mengubah Krisis Menjadi Peluang

 

Lembaga Penelitian Manfaat Karyawan

Lembaga Penelitian Benefit Pegawai mempelajari crash pada tahun 2009, memperkirakan dibutuhkan hingga 10 tahun untuk 401 (k) akun untuk memulihkan kerugian tersebut dengan pengembalian tahunan rata-rata 5%. Itu sedikit pelipur lara ketika akumulasi tahun kekayaan dan ekuitas rumah hilang sebelum pensiun, mengekspos pemegang saham pada saat terburuk yang mungkin dalam hidup mereka.

Periode yang memprihatinkan itu menyoroti dampak temperamen dan demografi terhadap kinerja saham, dengan keserakahan mendorong para pelaku pasar untuk membeli saham dengan harga tinggi yang tidak berkelanjutan sementara takut menipu mereka untuk menjual dengan diskon besar. Pendulum emosional ini juga menumbuhkan ketidakcocokan perampokan keuntungan antara temperamen dan gaya kepemilikan, dicontohkan oleh orang banyak yang tidak tamak yang bermain permainan perdagangan karena sepertinya jalan termudah untuk mendapatkan hasil yang luar biasa.

 

Menghasilkan Uang Dalam Saham: Strategi Beli-dan-Tahan

Strategi investasi beli dan tahan menjadi populer pada 1990-an, didukung oleh empat penunggang kuda teknologi Nasdaq — saham teknologi besar yang direkomendasikan penasihat keuangan kepada klien sebagai kandidat untuk dibeli dan disimpan seumur hidup. Sayangnya, banyak orang mengikuti saran mereka di akhir siklus pasar, membeli Cisco, Intel, dan aset lain yang meningkat yang belum kembali ke tingkat harga yang tinggi di era gelembung dotcom. Terlepas dari kemunduran-kemunduran itu, strategi ini berhasil dengan blue chips yang kurang fluktuatif, menghadiahi investor dengan pengembalian tahunan yang mengesankan.

 

Studi Raymond James and Associates

Pada tahun 2011, Raymond James and Associates menerbitkan sebuah studi kinerja beli dan tahan jangka panjang, memeriksa periode 84 tahun antara tahun 1926 dan 2010, di mana pada saat itu persediaan kecil mencatat pengembalian tahunan rata-rata 12,1%, sementara saham besar tertinggal sedikit dengan pengembalian 9,9%. Kedua kelas aset mengungguli obligasi pemerintah, surat utang negara (T-bills), dan inflasi, menawarkan investasi yang sangat menguntungkan untuk membangun kekayaan seumur hidup.

Ekuitas melanjutkan kinerja kuat mereka antara 1980 dan 2010, membukukan pengembalian tahunan 11,4%. Sub-kelas The Real Estate Investment Trust (REIT) mengalahkan kategori yang lebih luas, membukukan pengembalian 12,3%, dengan ledakan baby boomer real estat berkontribusi terhadap kinerja yang mengesankan kelompok itu. Kepemimpinan sementara ini menyoroti kebutuhan untuk memilih saham dengan hati-hati dalam matriks beli dan tahan, baik melalui keterampilan yang terasah baik atau penasihat pihak ketiga yang tepercaya.

Saham besar memiliki kinerja buruk antara 2001 dan 2010, membukukan laba 1,4% sedikit sementara saham kecil mempertahankan keunggulan mereka dengan pengembalian 9,6%. Hasilnya memperkuat urgensi diversifikasi kelas aset internal, yang membutuhkan campuran kapitalisasi dan paparan sektor. Obligasi pemerintah juga melonjak selama periode ini, tetapi penerbangan besar-besaran ke tempat yang aman selama keruntuhan ekonomi 2008 cenderung membuat angka-angka tersebut tidak sesuai.

Studi James mengidentifikasi kesalahan umum lainnya dengan diversifikasi portofolio ekuitas, mencatat bahwa risiko meningkat secara geometris ketika seseorang gagal untuk menyebarkan paparan di seluruh tingkat kapitalisasi, polaritas pertumbuhan versus nilai dan tolok ukur utama, termasuk Indeks Standard & Poor’s (S&P) 500.

Selain itu, hasil mencapai keseimbangan optimal melalui diversifikasi lintas-aset yang menampilkan campuran antara saham dan obligasi. Keuntungan itu meningkat selama bear market ekuitas, mengurangi risiko penurunan.

 

Pentingnya Risiko dan Pengembalian

Menghasilkan uang di pasar saham lebih mudah daripada menyimpannya, dengan algoritma predator dan kekuatan dari dalam lainnya menghasilkan volatilitas dan pembalikan yang memanfaatkan perilaku orang banyak. Polaritas ini menyoroti masalah kritis pengembalian tahunan karena tidak masuk akal untuk membeli saham jika menghasilkan laba yang lebih kecil daripada real estat atau rekening pasar uang.

Sementara sejarah memberi tahu kita bahwa ekuitas dapat memposting pengembalian yang lebih kuat daripada sekuritas lainnya, profitabilitas jangka panjang membutuhkan manajemen risiko dan disiplin yang ketat untuk menghindari jebakan dan pencilan berkala.

 

Teori Portofolio Modern

Teori portofolio modern menyediakan templat penting untuk persepsi risiko dan manajemen kekayaan. apakah Anda baru memulai sebagai investor atau telah mengakumulasi modal besar. Diversifikasi memberikan landasan bagi pendekatan pasar klasik ini, memperingatkan para pemain jangka panjang yang memiliki dan mengandalkan kelas aset tunggal memiliki risiko yang jauh lebih tinggi daripada sekeranjang yang diisi dengan saham, obligasi, komoditas, real estat, dan jenis keamanan lainnya.

Kita juga harus menyadari bahwa risiko datang dalam dua rasa berbeda: Sistematis dan tidak sistematis. Risiko sistematis dari perang, resesi, dan peristiwa black swan — peristiwa yang tidak dapat diprediksi dengan hasil yang berpotensi parah — menghasilkan korelasi tinggi antara beragam jenis aset, yang merusak dampak positif diversifikasi.

 

Risiko Tidak Sistematis

Risiko tidak sistematis mengatasi bahaya yang melekat ketika perusahaan individu gagal memenuhi harapan Wall Street atau terjebak dalam peristiwa pergeseran paradigma, seperti wabah keracunan makanan yang menjatuhkan Chipotle Mexican Grill lebih dari 500 poin antara 2015 dan 2017.

Banyak individu dan penasihat mengatasi risiko tidak sistematis dengan memiliki dana yang diperdagangkan di bursa atau reksa dana alih-alih saham individu. Investasi indeks menawarkan variasi populer pada tema ini, membatasi paparan pada S&P 500, Russell 2000, Nasdaq 100 dan tolok ukur utama lainnya.

Kedua pendekatan lebih rendah, tetapi jangan menghilangkan risiko tidak sistematis karena katalis yang tampaknya tidak terkait dapat menunjukkan korelasi yang tinggi dengan kapitalisasi pasar atau sektor, memicu gelombang kejut yang berdampak ribuan ekuitas secara bersamaan. Arbitrase lintas-pasar dan kelas aset dapat memperkuat dan mendistorsi korelasi ini melalui algoritma kilat-cepat, menghasilkan segala macam perilaku harga yang tidak logis.

 

Kesalahan Umum Investor

Studi Raymond James 2011 mencatat bahwa investor individu berkinerja buruk di S&P 500 antara tahun 1988 dan 2008, dengan indeks memesan pengembalian tahunan 8,4% dibandingkan dengan pengembalian 1,9% yang pincang untuk individu.

Hasil teratas menyoroti perlunya portofolio yang dibangun dengan baik atau penasihat investasi yang terampil yang menyebarkan risiko di berbagai jenis sub-kelas aset dan ekuitas. Pemilih saham atau dana yang unggul dapat mengatasi keuntungan alami dari alokasi aset, tetapi kinerja yang berkelanjutan membutuhkan waktu dan upaya yang cukup besar untuk penelitian, pembuatan sinyal, dan manajemen posisi yang agresif.

Bahkan para pemain pasar yang terampil merasa sulit untuk mempertahankan tingkat intensitas itu selama bertahun-tahun atau puluhan tahun, membuat alokasi menjadi pilihan yang lebih bijaksana dalam banyak kasus.

Namun, alokasi kurang masuk akal dalam perdagangan kecil dan akun pensiun yang perlu membangun ekuitas yang cukup sebelum terlibat dalam manajemen kekayaan sejati. Eksposur ekuitas yang kecil dan strategis dapat menghasilkan pengembalian yang superior dalam keadaan tersebut sementara pembangunan akun melalui pemotongan gaji dan pencocokan pemberi kerja berkontribusi terhadap sebagian besar modal. Bahkan pendekatan ini menimbulkan risiko yang cukup besar karena individu mungkin menjadi tidak sabar dan bermain berlebihan dengan membuat kesalahan kedua yang paling merugikan seperti mencoba mengatur waktu pasar.

Penghitung waktu pasar profesional menghabiskan waktu puluhan tahun untuk menyempurnakan keahlian mereka, menonton kaset ticker selama ribuan jam, mengidentifikasi pola perilaku berulang yang diterjemahkan menjadi strategi masuk dan keluar yang menguntungkan. Penghitung waktu memahami sifat berlawanan dari pasar siklis dan bagaimana memanfaatkan keserakahan orang banyak atau perilaku yang didorong oleh rasa takut. Ini adalah penyimpangan radikal dari perilaku investor biasa, yang mungkin tidak sepenuhnya memahami cara menavigasi sifat siklus pasar. Akibatnya, upaya mereka untuk mengatur waktu pasar mungkin mengkhianati pengembalian jangka panjang, yang pada akhirnya bisa menggoyahkan kepercayaan investor.

Investor sering secara emosional terikat pada perusahaan tempat mereka berinvestasi, yang dapat menyebabkan mereka mengambil posisi yang lebih besar dari yang diperlukan, dan membutakan mereka terhadap sinyal negatif. Dan sementara banyak yang terpesona oleh pengembalian investasi di Apple, Amazon, dan cerita saham bintang lainnya, pada kenyataannya, pengalih paradigma seperti ini hanya sedikit dan jarang terjadi. Ini menuntut pendekatan pekerja harian untuk kepemilikan saham, daripada strategi jago tembak yang mengejar hal besar berikutnya. Ini bisa sulit karena internet cenderung hype saham, yang dapat membuat investor menjadi hiruk-pikuk atas saham yang kurang terlayani.

 

Ketahui Perbedaannya: Perdagangan vs. Investasi

Rencana pensiun berbasis pengusaha, seperti program 401 (k), mempromosikan model beli dan tahan jangka panjang, di mana penyeimbangan ulang alokasi aset biasanya hanya terjadi satu kali per tahun. Ini bermanfaat karena mencegah impulsif bodoh. Seiring berlalunya waktu, portofolio tumbuh, dan pekerjaan baru menghadirkan peluang baru, investor mengolah lebih banyak uang untuk meluncurkan akun broker swadaya, mengakses akun pensiun individu rollover mandiri (IRA), atau menempatkan dolar investasi dengan penasihat tepercaya, yang dapat secara aktif mengelola aset mereka.

Di sisi lain, peningkatan modal investasi dapat memikat beberapa investor ke dalam dunia perdagangan spekulatif jangka pendek yang menggairahkan, yang tergoda oleh kisah-kisah tentang bintang-bintang rock hari yang kaya yang mendapat untung dari pergerakan harga teknis. Namun dalam kenyataannya, metode perdagangan pemberontak ini bertanggung jawab atas lebih banyak kerugian total, daripada menghasilkan rejeki nomplok.

Seperti halnya penetapan waktu pasar, perdagangan yang menguntungkan membutuhkan komitmen penuh waktu yang hampir mustahil ketika seseorang dipekerjakan di luar industri jasa keuangan. Mereka yang berada di industri memandang kerajinan mereka dengan rasa hormat yang sama besarnya dengan seorang ahli bedah memandang operasi, melacak setiap dolar dan bagaimana reaksinya terhadap kekuatan pasar. Setelah menanggung bagian kerugian yang wajar, mereka menghargai risiko besar yang terlibat, dan mereka tahu bagaimana cara cerdik menghindari algoritma predator, sambil mengabaikan tip-tip bodoh dari orang dalam pasar yang tidak dapat diandalkan.

Pada tahun 2000, Journal of Finance, menerbitkan University of California, Davis, studi yang membahas mitos umum yang dianggap berasal dari permainan perdagangan. Setelah melakukan jajak pendapat di lebih dari 60.000 rumah tangga, penulis mengetahui bahwa perdagangan aktif semacam itu menghasilkan pengembalian tahunan rata-rata 11,4%, dari tahun 1991 dan 1996 — secara signifikan kurang dari pengembalian 17,9% untuk tolok ukur utama. Temuan mereka juga menunjukkan hubungan terbalik antara pengembalian dan frekuensi pembelian atau penjualan saham.

Studi ini juga menemukan bahwa kegemaran untuk saham kecil ber-beta tinggi, ditambah dengan kepercayaan berlebihan, biasanya menyebabkan kinerja yang kurang, dan tingkat perdagangan yang lebih tinggi. Ini mendukung gagasan bahwa para investor koboi secara keliru percaya bahwa taruhan jangka pendek mereka akan berjalan dengan baik. Pendekatan ini bertentangan dengan metode investasi pekerja harian untuk mempelajari tren pasar jangka panjang yang mendasari, untuk membuat keputusan investasi yang lebih terinformasi dan terukur.

Penulis Xiaohui Gao dan Tse-Chun Lin menawarkan bukti menarik dalam penelitian 2011 bahwa investor individu memandang perdagangan dan perjudian sebagai hiburan serupa, mencatat bagaimana volume di Bursa Efek Taiwan berkorelasi terbalik dengan ukuran lotre jackpot negara itu. Temuan ini sejalan dengan fakta bahwa pedagang berspekulasi tentang perdagangan jangka pendek untuk menangkap adrenalin, karena prospek menang besar.

Yang menarik, kehilangan taruhan menghasilkan perasaan gembira yang serupa, yang menjadikannya berpotensi merusak diri sendiri, dan menjelaskan mengapa para investor ini sering menggandakan taruhan buruk. Sayangnya, harapan mereka untuk memenangkan kembali kekayaan mereka jarang berhasil.

 

Keuangan, Gaya Hidup, dan Psikologi

Kepemilikan saham yang menguntungkan membutuhkan penyelarasan yang sempit dengan keuangan pribadi seseorang. Mereka yang memasuki dunia kerja profesional untuk pertama kalinya mungkin awalnya memiliki opsi alokasi aset terbatas untuk rencana 401 (k) mereka. Orang-orang semacam itu biasanya dibatasi untuk memarkir dolar investasi mereka di beberapa perusahaan blue-chip andal dan investasi pendapatan tetap, yang menawarkan potensi pertumbuhan jangka panjang yang stabil.

Di sisi lain, sementara individu yang hampir memasuki masa pensiun mungkin telah mengumpulkan kekayaan gardu induk, mereka mungkin tidak memiliki cukup waktu untuk (perlahan, tetapi pasti) membangun pengembalian. Penasihat tepercaya dapat membantu individu semacam itu mengelola aset mereka dengan cara yang lebih langsung dan agresif. Namun, individu lain lebih suka menumbuhkan telur sarang mereka melalui akun investasi mandiri.

Investor yang lebih muda dapat mengalami pendarahan modal dengan bereksperimen secara ceroboh dengan terlalu banyak teknik investasi yang berbeda sambil tidak menguasai satu pun dari mereka. Investor yang lebih tua yang memilih rute mandiri juga menghadapi risiko kesalahan. Oleh karena itu, profesional investasi berpengalaman memiliki peluang terbaik untuk menumbuhkan portofolio.

Sangat penting bahwa masalah kesehatan dan disiplin pribadi ditangani sepenuhnya sebelum terlibat dalam gaya investasi proaktif karena pasar cenderung meniru kehidupan nyata. Individu yang tidak sehat dan tidak sehat yang memiliki harga diri rendah dapat terlibat dalam perdagangan spekulatif jangka pendek karena secara tidak sadar mereka percaya bahwa mereka tidak layak untuk sukses secara finansial. Dengan sadar mengambil bagian dalam perilaku perdagangan berisiko, yang memiliki peluang tinggi untuk berakhir dengan buruk, mungkin merupakan ekspresi sabotase diri.

 

Efek Burung Unta

Sebuah studi tahun 2005 menggambarkan Efek Burung Unta, yang menemukan bahwa investor terlibat dalam perhatian selektif ketika datang ke saham dan paparan pasar, melihat portofolio lebih sering di pasar yang meningkat dan lebih jarang atau “menempatkan kepala mereka di pasir” di pasar yang jatuh.

Studi lebih lanjut menjelaskan bagaimana perilaku ini mempengaruhi volume perdagangan dan likuiditas pasar. Volume cenderung meningkat di pasar naik dan penurunan pasar jatuh, menambah kecenderungan yang diamati bagi peserta untuk mengejar tren naik sambil menutup mata untuk tren turun. Over-coincidence bisa menawarkan kekuatan pendorong sekali lagi, dengan peserta menambahkan eksposur baru karena kenaikan pasar mengkonfirmasi bias positif yang sudah ada sebelumnya.

Hilangnya likuiditas pasar selama penurunan konsisten dengan pengamatan penelitian ini, menunjukkan bahwa “investor untuk sementara waktu mengabaikan pasar dalam penurunan – sehingga untuk menghindari berdamai dengan kerugian yang menyakitkan.” Perilaku self-defeating ini juga lazim dalam usaha manajemen risiko rutin, menjelaskan mengapa investor sering menjual pemenang mereka terlalu dini sambil membiarkan pecundang mereka berjalan — pola dasar yang berlawanan untuk profitabilitas jangka panjang.

 

Sekilas Info

Istilah “Black swan ” berawal dari kepercayaan yang dulu luas bahwa semua angsa berkulit putih. Gagasan ini dihasilkan dari fakta bahwa tidak ada yang pernah melihat angsa dari warna lain. Tetapi ini berubah pada 1697, ketika penjelajah Belanda Willem de Vlamingh melihat black swan  di Australia, selamanya mengubah zoologi.

 

Black swan s and Outliers

Wall Street menyukai statistik yang menunjukkan manfaat jangka panjang dari kepemilikan saham, yang mudah dilihat ketika menarik grafik Dow Industrial Average 100-tahun, terutama pada skala logaritmik yang meredam dampak visual dari empat penurunan utama. Secara mengejutkan, tiga dari bear market brutal itu telah terjadi dalam 31 tahun terakhir, jauh di cakrawala investasi baby boomer saat ini. Di antara keruntuhan perut yang memilukan itu, pasar saham telah berputar-putar melalui lusinan mini crash, downdrafts, krisis dan outlier yang disebut yang telah menguji kemauan pemilik saham.

Sangat mudah untuk mengecilkan penurunan tajam itu, yang tampaknya mengkonfirmasi kebijaksanaan membeli dan menahan investasi, tetapi kekurangan psikologis yang diuraikan di atas selalu berperan ketika pasar berubah lebih rendah. Banyak sekali pemegang saham rasional yang membuang posisi jangka panjang seperti kentang panas ketika aksi jual ini menambah kecepatan, berusaha untuk mengakhiri rasa sakit sehari-hari menyaksikan tabungan hidup mereka turun ke toilet. Ironisnya, downside berakhir secara ajaib ketika cukup banyak dari orang-orang ini menjual, menawarkan kesempatan memancing bagi mereka yang mengalami kerugian terkecil atau pemenang yang memasang taruhan penjualan pendek untuk mengambil keuntungan dari harga yang lebih rendah.

Penting: 84 tahun yang diteliti oleh studi Raymond James menyaksikan tidak kurang dari tiga crash pasar, menghasilkan metrik yang lebih realistis daripada kebanyakan data industri yang dipetik cherry.

Nassim Taleb mempopulerkan acara black swan dalam bukunya 2010 “The Black swan : Dampak Sangat Tidak Mungkin.” Dia menjelaskan tiga atribut untuk analogi pasar penuh warna ini.

  1. Itu adalah harapan luar atau di luar normal.
  2. Ini memiliki dampak yang ekstrem dan seringkali merusak.
  3. Sifat manusia mendorong rasionalisasi setelah peristiwa, “membuatnya dapat dijelaskan dan diprediksi.” Mengingat sikap ketiga, mudah dipahami mengapa Wall Street tidak pernah membahas efek negatif black swan pada portofolio saham.

Pemegang saham perlu merencanakan acara black swan dalam kondisi pasar normal, berlatih langkah-langkah yang akan mereka ambil ketika hal yang sebenarnya terjadi. Prosesnya mirip dengan latihan kebakaran, memperhatikan dengan seksama lokasi pintu keluar dan sarana pelarian lainnya jika diperlukan. Mereka juga perlu mengukur toleransi rasa sakit mereka secara rasional karena tidak masuk akal untuk mengembangkan rencana tindakan jika ditinggalkan saat lain kali pasar masuk ke dalam posisi menukik.

Tentu saja, Wall Street ingin para investor duduk di tangan mereka selama periode-periode sulit ini, tetapi tidak seorang pun kecuali pemegang saham yang dapat membuat keputusan yang akan memengaruhi keberlangsungan sahamnya kelak.

 

Simpulan

Ya, Anda bisa mendapatkan uang dari saham dan diberikan kemakmuran seumur hidup, tetapi calon investor harus menghadapi tantangan ekonomi, struktural, dan hambatan psikologis. Jalan yang paling andal menuju profitabilitas jangka panjang akan mulai dari yang kecil dengan memilih pialang saham yang tepat dan mulai dengan fokus yang sempit pada pembangunan kekayaan, berkembang ke peluang-peluang baru saat modal tumbuh.

Investasi beli dan tahan menawarkan jalur yang paling tahan lama bagi mayoritas partisipan pasar sementara minoritas yang menguasai keterampilan khusus dapat membangun pengembalian yang unggul melalui beragam strategi yang mencakup spekulasi jangka pendek dan penjualan pendek.

 

Sumber: investopedia.com