Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Berapa pengembalian tahunan rata-rata untuk S&P 500 ?

Berapa pengembalian tahunan rata-rata untuk S&P 500 ?
Berapa pengembalian tahunan rata-rata untuk S&P 500 ?

Berapa pengembalian tahunan rata-rata untuk S&P 500 ?. Indeks S&P 500 awalnya dimulai pada tahun 1926 karena “Indeks Komposit” hanya terdiri dari 90 saham. Menurut catatan sejarah, pengembalian tahunan rata-rata sejak didirikan pada tahun 1926 hingga 2018 adalah sekitar 10%. Pengembalian tahunan rata-rata sejak mengadopsi 500 saham ke dalam indeks pada tahun 1957 hingga 2018 adalah sekitar 8% (7,96%).

Baca Juga : Apa itu Indeks S&P 500 ?

Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Pengembalian S&P 500

Salah satu masalah utama bagi seorang investor yang berharap untuk secara teratur menciptakan kembali bahwa pengembalian rata-rata 10% adalah inflasi. Disesuaikan dengan inflasi, pengembalian tahunan rata-rata historis hanya sekitar 7%. Ada masalah tambahan yang diajukan oleh pertanyaan apakah rata-rata yang disesuaikan dengan inflasi itu akurat, karena penyesuaian dilakukan dengan menggunakan angka-angka inflasi dari Indeks Harga Konsumen (CPI), yang jumlahnya diyakini oleh sejumlah analis sangat jauh melebihi angka inflasi yang sebenarnya.

Bagaimana Waktu Pasar Mempengaruhi Pengembalian S&P 500

Faktor utama lain dalam pengembalian tahunan untuk investor di S&P 500 adalah ketika mereka memilih untuk memasuki pasar. Misalnya, SPDR® S&P 500® ETF, yang sesuai dengan indeks, berkinerja sangat baik bagi investor yang membeli antara tahun 1996 dan 2000, tetapi investor melihat tren penurunan yang konsisten dari tahun 2000 hingga 2002.

Investor yang membeli selama posisi terendah pasar dan menahan investasinya, atau menjual dengan harga tertinggi di pasar, akan mengalami pengembalian yang lebih besar daripada investor yang membeli selama harga tertinggi di pasar, terutama jika mereka kemudian menjual selama penurunan.

PENTING : Mencoba waktu pasar tidak disarankan, terutama untuk investor pemula.

Sejarah Indeks S&P 500

Indeks Standard & Poors 500 adalah kumpulan saham yang dimaksudkan untuk mencerminkan karakteristik pengembalian keseluruhan pasar saham secara keseluruhan. Saham-saham yang membentuk S&P 500 dipilih oleh kapitalisasi pasar, likuiditas dan industri. Perusahaan yang akan dimasukkan dalam S&P dipilih oleh Komite Indeks S&P 500, yang terdiri dari sekelompok analis yang dipekerjakan oleh Standard & Poor’s.

Jumlah saham di S&P 500 karena beberapa perusahaan dalam indeks memiliki beberapa kelas saham. Ini termasuk Google Inc., Discovery Communications Inc., dan Berkshire Hathaway INC

Indeks ini terutama mencerminkan kinerja keseluruhan dari saham-saham berkapitalisasi besar. S&P 500 dianggap oleh para analis sebagai indikator ekonomi utama untuk pasar saham dan ekonomi A.S. 30 saham yang membentuk Dow Jones Industrial Average sebelumnya dianggap sebagai indikator tolok ukur utama untuk ekuitas AS, tetapi S&P 500, kelompok saham yang jauh lebih besar dan lebih beragam, telah menggantikannya dalam peran itu seiring waktu.

Baca Juga : Analisa Forex : Indeks Dolar A.S., S&P 500, USD/JPY, GBP/USD

Sangat sulit bagi sebagian besar investor individu untuk benar-benar berinvestasi dalam saham S&P 500 sendiri, karena itu akan melibatkan pembelian 500 saham individu. Namun, investor dapat dengan mudah mencerminkan kinerja indeks dengan berinvestasi dalam dana yang diperdagangkan di bursa Indeks S&P 500 seperti SPDR® S&P 500® ETF, yang tickernya adalah SPY, yang sesuai dengan harga dan hasil indeks. Karena ETF sering direkomendasikan untuk investor pemula dan / atau berisiko, S&P 500 adalah pilihan populer bagi banyak investor yang mencoba menangkap beragam pilihan pasar.

Berinvestasi dalam jenis aset ini akan membutuhkan pialang saham. Broker dapat memiliki harga, fitur, dan maksud yang berbeda-beda. Sementara beberapa broker mungkin berspesialisasi dalam perdagangan yang lebih maju, yang lain mungkin lebih diarahkan untuk pemula.

Sumber : investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda