Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apa itu Trading Support dan Resistence?

Level Support dan Resistence

Cara yang baik untuk memahami trading dukungan dan perlawanan adalah dengan membayangkan seorang pria yang berusaha melewati pagar kokoh yang menghalangi jalannya. Meskipun dia akan terus mencari jalan di bagian luar pagar, tidak ada yang tersedia. Dalam dunia trading aktif, pagar mirip dengan indikator teknis yang dikenal sebagai support dan resistance .

 

 

Apa itu Trading Support dan Resistence?

Trading support dan resistance adalah pendekatan ke market di mana bidang teknis yang ditunjuk dipandang sebagai titik pertikaian. Harga tidak mungkin bergerak melalui area-area ini tanpa terkekang – jalurnya akan ditantang.

Resistance adalah penyumbatan atas yang muncul di akhir tren bullish. Ini merupakan titik di mana penjual melebihi jumlah pembeli dan harga mulai menelusuri kembali ke downside. Sebaliknya, penyumbatan yang lebih rendah muncul pada akhir tren bearish dikenal sebagai support. Setelah harga mencapai titik ini, market telah mencapai titik terendah sementara dan akan mulai bergerak naik – setidaknya untuk saat ini.

Seperti dapat dilihat pada grafik di atas, keuntungan besar level support dan resistance adalah mereka mudah dibedakan. Mereka tidak memerlukan keterampilan analitik tingkat tinggi dan cocok untuk trader yang terampil dan pemula. Perlu diingat bahwa level yang digunakan dalam trading support dan resistence tidak tepat, tetapi bersifat umum. Tidak mungkin menentukan titik pasti di mana mereka terjadi.

Juga, hambatan yang diciptakan oleh level support dan resistance tidak bertahan selamanya. Tugas kita sebagai trader yang aktif adalah memutuskan level mana yang dapat kita percayai dan yang memiliki probabilitas tinggi tidak valid. Aturan praktis yang baik yang digunakan dalam banyak strategisupport dan resistence forex adalah bahwa level yang terbukti efektif tiga kali berturut-turut lebih dapat dipercaya daripada level baru.

Baca juga: Strategi Trading Divergence

 

Strategi Support dan Resistence Forex

Kembali ke lelaki kami yang berusaha menghindari pagar. Jika suatu saat dia berhasil menyeberang, dia mungkin menemukan dirinya terjebak di sisi lain. Sejalan dengan itu, level resistance, setelah retak, dapat berubah menjadi level support. Hubungan ini juga berlaku untuk area support, karena penjual telah mengambil kendali pasar.

Penting untuk diingat bahwa ini bukan ilmu pasti. Meskipun demikian, dengan pemahaman dasar tentang dinamika pasar dan analisis teknis, metode ini memiliki probabilitas keberhasilan yang sangat tinggi. Contoh support dan resistence forex dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

Di antara semua sistem yang diterapkan pada forex, strategi trading support dan resistence menempati peringkat lima besar. Pendekatan teknis umum lainnya termasuk garis tren, rata-rata bergerak, pola candlestick dan harga. Trader forex cenderung menggunakan indikator yang sangat visual dan tidak terlalu rumit yang sulit diikuti.

Indikator support dan resistence forex sangat mudah diikuti. Anda cukup menggambar garis di mana Anda melihat dua atas dan bawah yang sebelumnya telah menolak harga. Dalam breakdown grafik di atas, harga telah menembus level resistance dua kali tetapi tidak pernah ditutup di atasnya.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, support dan resistence forex bukanlah strategi yang tepat dan tidak ada indikator yang tepat hingga satu pip. Ingat, bahwa ketika Anda menggunakan pendekatan support dan resistance untuk menganalisis aksi harga, lebih baik menempatkan stop atau target laba jumlah yang wajar dari pips di atas / di bawah level harga tertentu.

 

Breaking Di Atas/Di Bawah Level Support Dan Resistance

Sekali lagi, saatnya untuk kembali ke lelaki dan pagar kami. Jika dia berlari lebih cepat untuk menembus penghalang dan berhasil, besar kemungkinan dia akan terjebak di sisi lain – mungkin dengan kaki yang patah!

Namun, situasinya akan terus berkembang. Jika lelaki itu mampu, ia akan terus bergerak untuk melawan pengaruh pagar dan faktor-faktor lain yang menghambat kemajuannya. Situasi yang sama dapat diterapkan pada forex. Ketika level support/resistance penting ditembus, harga terus bergerak di sisi lain. Jika penjual menembus level support, pembeli menjadi berkecil hati dan berhenti membeli. Selama aksi, lebih banyak penjual menumpuk, tertarik pada momentum bearish. Jika pembeli memutuskan untuk mulai menjual juga, penurunannya akan meningkat secara eksponensial.

Ketika level support break, penurunan dipercepat

 

Seperti yang Anda lihat pada grafik di atas, level support 1,16 yang sebelumnya kuat dalam USD/JPY akhirnya ditembus. Jadi, strategi forex yang benar adalah trade break. Dalam hal ini, trading break dimaksudkan untuk menjual ketika level support 1,16 jatuh.

Baca juga: Hedging – Strategi Trading Forex

Strategi trading support dan resistance adalah metodologi yang sangat penting, ditemukan di seluruh forex. Ini bekerja dengan baik dan sangat sederhana. Kedua atribut ini memberi pedagang peluang reguler untuk mendapat untung besar sambil menjaga risiko tetap terkendali.

 

Sumber: fxleaders.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda