Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apa itu Pola Three Black Crow?

Apa itu Pola Three Black Crow
Apa itu Pola Three Black Crow

Pola three black crow dianggap sebagai pola pembalikan bearish yang relatif dapat diandalkan. Terdiri dari tiga candle bearish berturut-turut pada akhir tren bullish, pola three black crow memberi sinyal pergeseran kontrol dari bull ke bear.

Cara Menginterpretasi Pola Three Black Crow

Dalam pola three black crow, setiap pola menutup harga lebih rendah dari sebelumnya, menandai langkah agresif oleh bear untuk mendorong kembali harga dan membalikkan keuntungan sebelumnya oleh bull. Meskipun pola itu dapat membuka dengan celah ke bawah, pola kedua dan ketiga terbuka di dalam pola yang mendahului mereka. Selain itu, setiap pola memiliki bayangan yang sangat pendek yang menunjukkan bear mampu mempertahankan harga di dekat angka rendahnya pada sesi tersebut.

Baca juga: Belajar Trading Tanpa Menggunakan Indikator Teknikal

Semua pola three black crow harus memiliki tubuh dengan ukuran besar yang sama. Hal ini menegaskan adanya kekuatan dari dorongan bearish karena mereka memaksa harga melalui kisaran luas tanpa melepaskan setiap ground ke bull.

Kapan Pola Three Black Crow Muncul?

Bearish pada pola ini paling sering terjadi pada akhir tren bullish. Bagaimanapun seperti bullish, bearish juga dapat terjadi setelah periode konsolidasi harga. Sementara itu, ketika pola ini masih dianggap sebagai sinyal aksi bearish yang akan datang, pola ini tidak dianggap kuat sebagai sinyal pola yang muncul setelah tren naik yang kuat.

Baca juga : Belajar Trading Tanpa Menggunakan Indikator Teknikal

Namun demikian, mungkin pola ini terlalu agresif. Candlestick yang terlalu besar dapat menunjukkan bahwa bear telah terlalu memaksakan diri, mendorong sekuritas ke wilayah oversold. Dalam situasi ini, bear harus waspada bahwa pembalikan tidak menjadi retracement karena bull memanfaatkan momentum.

Sumber: investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda