Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apa itu Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) ?

Apa itu Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) ?
Apa itu Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) ?

Apa itu Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) ?. Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) adalah kelompok yang terdiri dari 14 negara pengekspor minyak utama dunia. OPEC didirikan pada tahun 1960 untuk mengoordinasikan kebijakan perminyakan para anggotanya dan untuk memberikan bantuan teknis dan ekonomi kepada negara-negara anggota. OPEC adalah kartel yang bertujuan untuk mengelola pasokan minyak dalam upaya untuk menetapkan harga minyak di pasar dunia, untuk menghindari fluktuasi yang mungkin mempengaruhi ekonomi negara-negara penghasil dan pembeli. Negara-negara yang tergabung dalam OPEC termasuk Iran, Irak, Kuwait, Arab Saudi, dan Venezuela (lima pendiri), plus Republik Persatuan Arab, Libya, Aljazair, Nigeria, dan lima negara lainnya.

  • Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) adalah kartel yang terdiri dari 14 negara pengekspor minyak utama dunia.
  • OPEC bertujuan untuk mengatur pasokan minyak untuk menetapkan harga di pasar dunia.
  • Kedatangan teknologi fracking untuk gas alam di AS telah mengurangi kemampuan OPEC untuk mengendalikan pasar dunia.

Baca Juga : Apa itu Nasdaq ?

Memahami Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC)

OPEC, yang menggambarkan dirinya sebagai organisasi antar pemerintah yang permanen, dibentuk di Baghdad pada September 1960 oleh para anggota pendiri: Iran, Irak, Kuwait, Arab Saudi, dan Venezuela. Markas besar organisasi ini berada di Wina, Austria, di mana Sekretariat OPEC, organ eksekutif, menjalankan bisnis sehari-hari OPEC.

Kepala eksekutif OPEC adalah sekretaris jendralnya. Yang Mulia Mohammad Sanusi Barkindo dari Nigeria ditunjuk untuk jabatan tiga tahun pada 1 Agustus 2016, dan terpilih kembali untuk masa jabatan tiga tahun lagi pada 2 Juli 2019.

Menurut ketetapannya, keanggotaan OPEC terbuka untuk negara mana pun yang merupakan pengekspor minyak yang substansial dan berbagi cita-cita organisasi. Setelah lima anggota pendiri, OPEC menambahkan 11 negara anggota tambahan pada 2019. Mereka, dalam urutan bergabung, Qatar (1961), Indonesia (1962), Libya (1962), Uni Emirat Arab (1967), Aljazair (1969) ), Nigeria (1971), Ekuador (1973), Gabon (1975), Angola (2007), Guinea Ekuatorial (2017), dan Kongo (2018). Namun, Qatar menghentikan keanggotaannya pada 1 Januari 2019, dan Indonesia menangguhkan keanggotaannya pada 30 November 2016, sehingga pada 2019 organisasi tersebut terdiri dari 14 negara.

Perlu dicatat bahwa beberapa produsen minyak terbesar dunia, termasuk Rusia, Tiongkok, dan Amerika Serikat, bukan anggota OPEC, yang membuat mereka bebas untuk mengejar tujuan mereka sendiri.

Beberapa negara penghasil minyak terbesar di dunia, seperti Rusia, Tiongkok, dan AS, bukan milik OPEC.

Baca Juga : Haruskah Berinvestasi dalam ETF Saham Pilihan?

Bagaimana OPEC Bekerja

Kelompok ini telah sepakat untuk mendefinisikan misi OPEC sebagai berikut: “untuk mengoordinasikan dan menyatukan kebijakan perminyakan dari Negara-negara Anggota dan memastikan stabilisasi pasar minyak untuk mengamankan pasokan minyak bumi yang efisien, ekonomis, dan teratur kepada konsumen, penghasilan tetap bagi produsen, dan pengembalian modal yang adil bagi mereka yang berinvestasi di industri perminyakan. ”

74,9% Persentase cadangan minyak mentah yang dipegang oleh negara-negara OPEC pada tahun 2019.

Pengaruh OPEC pada pasar telah banyak dikritik. Karena negara-negara anggotanya memegang sebagian besar cadangan minyak mentah (79,4%, menurut situs web OPEC), organisasi ini memiliki kekuatan yang cukup besar di pasar-pasar ini. Sebagai kartel, anggota OPEC memiliki insentif kuat untuk menjaga harga minyak setinggi mungkin dengan tetap mempertahankan saham mereka di pasar global.

Munculnya teknologi baru, terutama fracking di Amerika Serikat, telah memiliki efek besar pada harga minyak di seluruh dunia dan telah mengurangi pengaruh OPEC di pasar. Akibatnya, produksi minyak di seluruh dunia telah meningkat dan harga telah turun secara signifikan, meninggalkan OPEC dalam posisi sulit. Hingga Juni 2016, OPEC memutuskan untuk mempertahankan tingkat produksi yang tinggi, dan akibatnya harga yang rendah, dalam upaya untuk mendorong produsen berbiaya lebih tinggi keluar dari pasar dan mendapatkan kembali pangsa pasar. Namun, mulai Januari 2019, OPEC mengurangi produksi sebesar 1,2 juta barel per hari selama enam bulan karena kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi akan menciptakan kelebihan pasokan, memperpanjang perjanjian untuk tambahan sembilan bulan pada Juli 2019.

sumber : investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda