Forex Indonesia, adalah situs yang membahas tentang Broker Forex Terbaik dan terpercaya dan direkomendasikan, dinilai dari perbandingan menyeluruh dari sisi pelayanan yang diberikan serta ulasan para penggunanya. Forex adalah sebuah produk investasi yang melakukan jual-beli valas /mata uang asing dengan memprediksi pergerakan harga valas. Transaksi dilakukan dengan memperhatikan berita dari berbagai Negara dan bagan indikator ekonomi, juga melakukan analisa teknis.


Apa Itu Grafik Forex ?

Apa Itu Grafik Forex ?
Apa Itu Grafik Forex ?

Apa Itu Grafik Forex ?. Grafik forex menggambarkan perilaku historis, di berbagai kerangka waktu, dari pergerakan harga relatif antara dua pasangan mata uang.

Poin Penting

Grafik forex menggambarkan perilaku historis, di berbagai kerangka waktu, dari pergerakan harga relatif antara dua pasangan mata uang.
Grafik forex, pada dasarnya, memungkinkan trader untuk melihat masa lalu, yang, menurut analis teknis, dapat menjadi prediktor pergerakan harga di masa depan.
Jenis grafik forex yang paling umum adalah grafik garis, batang, dan candle, dan kerangka waktu normal yang disediakan oleh sebagian besar perangkat lunak charting platform, mulai dari data tick hingga data tahunan.

Baca Juga : Apa yang Dimaksud dengan Prop Shop?

Memahami Grafik Forex

Grafik forex, pada dasarnya, memungkinkan trader untuk melihat masa lalu, yang, menurut analis teknis, dapat menjadi prediktor pergerakan harga di masa depan. Sebagian besar broker forex akan menyediakan perangkat lunak grafik forex gratis untuk klien yang memiliki akun perdagangan terbuka dan didanai. Grafik forex, seperti yang tersedia untuk sekuritas lain, menyajikan informasi yang berguna untuk analisis teknis dari pasangan valas tertentu.

Grafik Forex adalah alat penting untuk pedagang valas yang ingin menggabungkan analisis teknis untuk menentukan di mana menginvestasikan dana mereka karena mereka dapat mengungkapkan keberadaan tren. Analisis teknis adalah tinjauan harga pasar masa lalu dan indikator teknis untuk memprediksi pergerakan investasi di masa depan. Teknisi ini percaya bahwa pergerakan harga jangka pendek adalah hasil dari kekuatan penawaran dan permintaan di pasar untuk keamanan yang diberikan. Dengan demikian, untuk teknisi, fundamental aset kurang relevan daripada saldo pembeli dan penjual saat ini.

Jenis grafik forex yang paling umum adalah grafik garis, batang, dan kandil dan kerangka waktu normal yang disediakan oleh sebagian besar perangkat lunak charting platform, mulai dari data tick hingga data tahunan. Grafik forex tipikal akan menunjukkan periode waktu pada sumbu x dan nilai tukar pada sumbu y.

Grafik Forex dengan Indikator Teknis

Grafik Forex akan memiliki pengaturan yang dapat disesuaikan untuk indikator teknis, seperti harga, volume, dan minat terbuka. Pedagang aktif umumnya menggunakan indikator ini, karena mereka dirancang untuk menganalisis pergerakan harga jangka pendek.

Ada dua jenis dasar indikator teknis:

1 Overlay : Indikator ini sesuai dengan namanya. Mereka dapat menggunakan skala yang sama dengan harga dan plot di atas harga pada grafik saham. Contohnya termasuk moving average dan Bollinger Bands®.

2 Osilator: Indikator teknis yang berosilasi, atau berubah, antara minimum dan maksimum lokal, dan akan memplot, atau menampilkan, di atas atau di bawah grafik harga. Contohnya termasuk MACD (moving average convergence divergence) atau RSI (indeks kekuatan relatif).

Sebagian besar perangkat lunak charting akan memiliki banyak jenis indikator teknis yang dapat dipilih. Jadi, dengan ribuan opsi, seorang pedagang harus memilih yang paling cocok untuk mereka. Juga, indikator ini dapat, dalam banyak kasus, menjadi bagian dari sistem perdagangan otomatis.

Perangkat lunak charting Forex mungkin juga tersedia dari broker melalui penggunaan akun demo atau percobaan. Dianjurkan agar pedagang baru bereksperimen dengan beberapa broker dan penawaran grafik yang berbeda sebelum memutuskan tempat untuk membuka akun mereka.

Baca Juga : Jangan Bandingkan Diri Anda dengan Trader Forex Lainnya

Perdagangan Forex dan Teori Dow

Pedagang dan investor telah terlibat dalam analisis teknis investasi selama ada pasar, tetapi tidak ada orang yang lebih mempopulerkannya daripada Charles Dow, jurnalis Amerika dan pendiri Perusahaan Dow Jones, Dow Jones Industrial Average (DJIA) , dan The Wall Street Journal.

Dow menerbitkan ratusan editorial di The Wall Street Journal, banyak di antaranya menganut teorinya tentang analisis teknis pergerakan harga ekuitas. Saat ini, banyak pedagang forex mengikuti teorinya ketika mereka berdagang pasar valuta asing (FX).

Teori Dow, sebagaimana dikodifikasikan oleh penggantinya di The Wall Street Journal, terdiri dari enam prinsip, yang berpendapat bahwa harga aset bergerak berdasarkan tren yang dihasilkan dari penyebaran informasi baru. Teori Dow menilai studi volume perdagangan dalam memahami dinamika pasar yang mendasarinya, dan pedagang valas yang mengindahkan nasihatnya biasanya akan mendiskontokan perubahan nilai tukar yang dihasilkan dari volume perdagangan yang rendah.

sumber : investopedia.com

Mau tau berita terbaru Forex Indonesia? Gratis!

Info Artikel dan promosi Terbaru, akan di email ke Anda